Surat Al Ahzab Ayat 70-71, Arab Latin, Arti, Tafsir dan Kandungan
SEKILAS INFO
  • 3 detik yang lalu / Untuk menambahkan running text silahkan ke Dashboard > Sekilas Info
WAKTU :

Surat Al Ahzab Ayat 70-71, Arab Latin, Arti, Tafsir dan Kandungan

Surat Al Ahzab Ayat 70-71, Arab Latin, Arti, Tafsir dan Kandungan


Surat Al Ahzab ayat 70-71


Surat Al Ahzab ayat 70-71 adalah ayat tentang taqwa dan kejujuran. Berikut ini arti, tafsir dan kandungan Al Ahzab 70-71.

Sebagaimana Surat Al Ahzab secara keseluruhan, ayat 70-71 ini juga tergolong madaniyah. Tepatnya turun setelah Perang Khandaq (Perang Ahzab). Al Ahzab (الأحزاب) yang menjadi nama surat ini berarti sekutu. Yakni sekutu kafir Quraisy saat menyerang Madinah pada perang tersebut.

Surat Al Ahzab Ayat 70-71 Beserta Artinya

Berikut ini Surat Al Ahzab Ayat 70-71 dalam tulisan Arab, tulisan latin dan artinya dalam bahasa Indonesia:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا . يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا

(Yaa ayyuhal ladziina aamanut taqullooha waquuluu qoulang syadiidaa. Yushlih lakum a’maalakum wayaghfir lakum dzunuubakum wa may yuthi’il laaha wa rosuulahuu faqod faaza fauzan ‘adhiimaa)

Artinya:
Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kamu kepada Allah dan katakanlah perkataan yang benar. niscaya Allah memperbaiki bagimu amalan-amalanmu dan mengampuni bagimu dosa-dosamu. Dan barangsiapa mentaati Allah dan Rasul-Nya, maka sesungguhnya ia telah mendapat kemenangan yang besar.

Tafsir Surat Al Ahzab Ayat 70-71

Tafsir Surat Al Ahzab ayat 70-71 disarikan dari Tafsir Ibnu Katsir, Tafsir Fi Zhilalil Quran, Tafsir Al Azhar, dan Tafsir Al Munir. Harapannya, agar bisa terhimpun banyak faedah yang kaya khazanah tetapi ringkas dan mudah dipahami.

Kami memaparkannya menjadi beberapa poin dimulai dari redaksi ayat dan artinya. Kemudian diikuti dengan tafsirnya yang merupakan intisari dari tafsir-tafsir di atas.

Baca juga: Ayat Kursi

1. Taqwa

Poin pertama dari Surat Al Ahzab ayat 70-71 adalah perintah taqwa.

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ

Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kamu kepada Allah.. (QS. Al Ahzab: 70)

Allah Subhanahu wa Ta’ala mengawali ayat ini dengan yaa ayyuhal ladziina aamanuu. Allah menyeru hamba-hamba-Nya yang beriman. Dan jika sebuah ayat dimulai dengan seruan yaa ayyuhal ladziina aamanuu pasti setelahnya akan ada salah satu dari tiga hal. Pertama, perintah yang wajib dikerjakan. Kedua, larangan yang wajib dijauhi. Ketiga, berita penting yang harus diperhatikan.

Ayat ini masuk golongan pertama. Setelah seruan kepada orang beriman ada perintah yang wajib dikerjakan. Yakni perintah taqwa. Ittaqullah. Bertaqwalah kepada Allah.

Ayat ini terkait dengan ayat sebelumnya dan ayat sesudahnya. Ayat sebelumnya melarang orang-orang beriman menyakiti Rasulullah. Maka Syaikh Wahbah Az Zuhaili dalam Tafsir Al Munir menafsirkan ayat ini: “Wahai orang-orang yang beriman, bertaqwalah kepada Allah dan takutlah kalian melakukan perbuatan yang Allah benci, apalagi perbuatan menyakiti Nabi.”

2. Berkata Jujur

Poin kedua dari Surat Al Ahzab ayat 70 adalah perintah berkata yang benar dan jujur.

وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا

..dan katakanlah perkataan yang benar. (QS. Al Ahzab: 70)

Ibnu Katsir menjelaskan, qaulan sadiidaa atau qaulun sadiid adalah perkataan yang benar, yang jujur, tidak bengkok, tidak pula menyimpang. Sedangkan Syaikh Wahbah Az Zuhaili menjelaskan, qaulan sadiidaa atau qaulun sadiid adalah perkataan yang benar dan tepat.

Allah memerintahkan kepada hamba-hamba-Nya yang beriman tetap bertaqwa kepada-Nya dan hendaklah mereka mengucapkan perkataan yang benar, yang jujur, tidak bengkok, tidak pula menyimpang.

“Di antara sikap hidup karena iman dan taqwa adalah jika berkata-kata pilihlah kata-kata yang tepat. Dalam kata yang tepat itu terkandunglah perkataan yang benar. Jangan berbelit-belit. Jangan yang dimaksud lain, tetapi yang dipakai lain pula,” tulis Buya Hamka dalam Tafsir Al Azhar.

“Wahai orang-orang yang beriman kepada Allah dan Rasul-Nya, bertaqwalah kalian kepada Allah dalam segala urusan dengan menjauhi kemaksiatan, berkomitmen kepada perintah-Nya serta beribadah seakan-akan melihat-Nya,” terang Syaikh Wahbah Az Zuhaili. “Juga ucapkanlah perkataan yang benar dan haq menyangkut semua urusan kalian, termasuk kalimat tauhid dan kalimat thayyibah. Termasuk mendamaikan di antara manusia.”

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menegaskan perintah taqwa dan jujur ini dalam sabda beliau:

إِنَّ اللَّهَ عَزَّ وَجَلَّ يَأْمُرُنِى أَنْ آمُرَكُمْ أَنْ تَتَّقُوا اللَّهَ تَعَالَى وَأَنْ تَقُولُوا قَوْلاً سَدِيداً

Sesungguhnya Allah ‘Azza wa Jalla memerintahkanku agar aku memerintahkan kepada kalian untuk bertaqwa kepada Allah Ta’ala dan mengatakan perkataan yang benar. (HR. Ahmad)

3. Buah Ketaqwaan dan Kejujuran

Poin ketiga dari Surat Al Ahzab ayat 70-71 adalah buah ketaqwaan dan kejujuran.

يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ

niscaya Allah memperbaiki bagimu amalan-amalanmu dan mengampuni bagimu dosa-dosamu.. (QS. Al Ahzab: 71)

Jika orang yang beriman berlaku taqwa dan berkata jujur, Allah menjanjikan dua hal; perbaikan amal dan ampunan atas dosa.

Ibnu Katsir menjelaskan, Allah memperbaiki amal artinya Allah memberikan taufik untuk mengerjakan amal-amal shalih.

Syaikh Wahbah Az Zuhaili menafsirkan lebih luas. “Yushlih lakum a’maalakum artinya niscaya Allah Subhanahu wa Ta’ala akan memberi kalian taufiq untuk berbuat amal-amal shalih atau memperbaiki amal-amal kalian dengan menerimanya, memberikan pahala dan apresiasi atas amal-amal kalian.”

“Allah memberikan ampunan bagi orang-orang yang berkata baik dan beramal shalih,” terang Sayyid Qutb dalam Tafsir Fi Zhilalil Quran. “Juga menghapus dosa-dosa yang tidak mungkin seorang pun dari anak Adam yang bersalah selamat dan terbebas dari padanya. Dan tidak ada yang dapat menyelamatkan mereka daripadanya melainkan ampunan dan penghapusan dosa.”

4. Hakikat Kemenangan

Poin keempat dari Surat Al Ahzab ayat 70-71 adalah hakikat kemenangan.

وَمَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا

..Dan barangsiapa mentaati Allah dan Rasul-Nya, maka sesungguhnya ia telah mendapat kemenangan yang besar. (QS. Al Ahzab: 71)

Orang-orang yang taat kepada Allah –bertaqwa dan jujur- akan mendapatkan kemenangan yang besar. “Karena ia dihindarkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam surga yang penuh kenikmatan,” tulis Ibnu Katsir.

Inilah hakikat kemenangan, sebagaimana firman Allah Subhanahu wa Ta’ala:

لِيُدْخِلَ الْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا وَيُكَفِّرَ عَنْهُمْ سَيِّئَاتِهِمْ وَكَانَ ذَلِكَ عِنْدَ اللَّهِ فَوْزًا عَظِيمًا

supaya Dia memasukkan orang-orang mukmin laki-laki dan perempuan ke dalam surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, mereka kekal di dalamnya dan supaya Dia menutupi kesalahan-kesalahan mereka. Dan yang demikian itu adalah kemenangan yang besar di sisi Allah. (QS. Fath: 5)

أَصْحَابُ الْجَنَّةِ هُمُ الْفَائِزُونَ

penghuni-penghuni jannah itulah orang-orang yang mendapat kemenangan. (QS. Al Hasyr: 20)

Syaikh Wahbah Az Zuhaili menjelaskan, faqod faaza fauzan ‘adhiima artinya sungguh dia benar-benar berhasil menggapai tujuan yang diinginkan, dengan hidup di dunia sebagai orang yang terpuji dan di akhirat sebagai orang yang bahagia.

“Ketaatan itu sendiri sebenarnya adalah kemenangan tersendiri. Ia merupakan sikap istiqomah di atas manhaj Allah dan beristiqomah di atas manhaj Allah merupakan ketenangan dan kedamaian,” kata Sayyid Qutb dalam Tafsir Fi Zhilalil Qur’an.

Baca juga: Isi Kandungan Surat Al Ahzab Ayat 70

Kandungan Surat Al Ahzab Ayat 70-71

Berikut ini adalah isi kandungan Surat Al Ahzab ayat 70-71:

1. Allah memerintahkan kepada orang-orang yang beriman agar bertaqwa kepada-Nya. Yakni menjalankan perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-Nya.

2. Allah memerintahkan kepada orang-orang yang beriman agar berkata jujur dan benar. Tidak berdusta, tidak menipu dan tidak menyimpang dari kebenaran.

3. Iman tidak hanya keyakinan dalam hati tetapi juga mewujud dalam perbuatan. Iman melahirkan taqwa dan kejujuran.

4. Pentingnya kejujuran sehingga Allah menyebutkannya secara khusus, meskipun berkata jujur adalah bagian dari ketaqwaan.

5. Orang yang bertaqwa dan berkata jujur akan Allah perbaiki amalnya dan Allah ampuni dosa-dosanya.

6. Orang yang taat kepada Allah –bertaqwa dan menjaga kejujuran- akan mendapat kemenangan yang besar. Yakni selamat dari neraka dan masuk ke dalam surga.

Demikian Surat Al Ahzab ayat 70-71 mulai dari tulisan Arab dan latin, terjemah dalam bahasa Indonesia, tafsir dan isi kandungan maknanya. Semoga bermanfaat, menguatkan ketaqwaan kita dan memotivasi kita untuk selalu berkata jujur. Wallahu a’lam bish shawab. [Muchlisin BK/BersamaDakwah]



Source link

SebelumnyaUstadz Bowo – Islampos SesudahnyaInilah 3 Pokok Kebahagiaan Menurut Ibnu Qayyim

Berita Lainnya

0 Komentar