Sudah Kenal Maisun binti Bahdal, Penyair sekaligus Istri Khalifah Muawiyah? Ini Kisahnya
SEKILAS INFO
  • 3 detik yang lalu / Untuk menambahkan running text silahkan ke Dashboard > Sekilas Info
WAKTU :

Sudah Kenal Maisun binti Bahdal, Penyair sekaligus Istri Khalifah Muawiyah? Ini Kisahnya

Terbit 14 November 2020 | Oleh : Admin | Kategori : Hadits / Maisun binti Bahdal / Muawiyah / Penyair / Sirah


DALAM catatan sejarah, kita kerap menemukan nama besar para cendikiawan berkarakter yang cahayanya terus menyala bahkan ribuan tahun setelah mereka meninggalkan dunia. Tak hanya pria, wanita muslim pun masuk dalam catatan tersebut.

Wanita-wanita ini memiliki kepribadian dan kemampuan unik yang dapat dijadikan teladan bagi wanita Muslim masa kini. Wanita yang merupakan guru, pejuang, pemikir, pengusaha, pemimpin, penyedia layanan kesehatan, ahli hukum, dan banyak lagi lainnya.

Seseorang diantara mereka ada di jajaran tabi’n wanita. Dia terkenal bukan hanya karena ibadahnya saja, tapi juga kehebatannya di bidang sastra. Dialah Maisun binti Bahdal.

Maisun binti Bahdal lahir pada tahun 21 H. Dia berasal dari suku Kalb Bedouin dan merupakan putri dari pemimpin Kalb, Bahdal bin Unaif.

Mu’awiyah bin Abu Sufyan, gubernur Damaskus pada masa Khalifah Umar bin Khattab, berusaha menikah dengan sukunya. Mu’awiyah pun menikahi Maisun.

Pernikahannya dengan Mu’awiyah bermotif politik karena dia adalah putri dari kepala suku Kalb. Setelah wabah yang memusnahkan banyak Tentara Muslim di Suriah, suku Kalb tetap netral secara politik ketika Muslim pertama kali masuk ke Suriah.

Maisun memiliki peran penting dalam politik Kekhalifahan Umayyah, dinasti muslim yang didirikan Mu’awiyah. Dia juga menikmati reputasi sebagai salah satu penyair berbakat di masa paling awal yang terkenal di kalangan bangsa Arab.

BACA JUGA: Pesan Al-Khansa kepada 4 Anaknya

Ketika Maisun tiba di rumah Mu’awiyah, dia meminta seorang pelayan yang dikebiri untuk melayaninya, dan dia menyuruhnya untuk melepas jilbabnya. Tapi Maisun tidak setuju. Dia mengatakan bahwa “Perubahan dalam ciptaan Allah tidak mengubah hukum Allah.” Dia menunjukkan bahwa, memang, wanita Muslim memiliki hak pilihan dalam hal-hal yang menjadi perhatian pribadi mereka.

Maisun agak luput dari sejarah sebagai sosok penting. Dia tampaknya telah terbungkus dalam kehidupan putranya yang masih kecil yang dia rawat dengan baik untuk menyenangkan mata ayahnya yang penyayang. Perannya cenderung dikreditkan kepada minat pendidikan Yazid, yang dia bawa bersamanya ke gurun Kalb di selatan Palmyra. Dia pernah menemani Mu’awiyah dalam ekspedisi ke Asia Kecil.

Menurut Amir Muhammad Abu Ubaydah, dari penilaian Nabia Abbott tentang binti Bahdal, Maisun binti Bahdal adalah seorang Muslim yang sangat taat. Dia senang dengan kesederhanaan dan mendedikasikan hari-harinya untuk menyembah Allah dan merawat putranya. Dia juga menghabiskan sebagian besar waktunya menulis dan membaca puisi dan kemudian menjadi terkenal sebagai salah satu penyair terbesar Arab.

Setelah menikah dengan Mu’awiyah binti Abu Sufyan, dia bermimpi melihat bulan keluar dari dirinya. Ibunya menafsirkan ini berarti bahwa dia akan memiliki anak laki-laki yang akan menjadi Khalifah. Dan ini benar-benar terjadi. Dia memiliki seorang putra bernama Yazid.

Mu’awiyah tampak lebih mencintai Yazid lebih dari putranya yang lain, Abdullah yang lahir dari istrinya yang lain, Thaqithah. Abdullah pernah marah dan mengkonfrontasi Mu’awiyah tentang hal ini. Mu’awiyah kemudian mengatakan kepadanya bahwa dia akan menunjukkan padanya perbedaan di antara mereka.

Dia menelepon Abdullah terlebih dahulu dan mengatakan kepadanya, “Pintalah apa saja. Dan aku akan memberimu.”

Abdullah kemudian meminta seekor keledai yang bagus dan seekor anjing yang bagus. Mu’awiyah mengabulkan permintaannya dan memintanya pergi.

Dia kemudian memanggil Yazid dan berkata, “Pintalah apa saja. Dan aku akan memberimu.”

Yazid kemudian bersujud kepada Allah dengan rasa syukur setelah itu dia berkata, “Alhamdulillah bahwa Allah telah menjadikanmu Amir-ul-Muminin sehingga Anda memiliki kekuatan untuk mengabulkan apa pun yang aku inginkan dan Alhamdulillah bahwa Anda melihatku cukup layak untuk mendapatkan permintaan dikabulkan. Jadi aku meminta agar aku menjadi Khalifah setelahmu. Dan aku meminta Anda menjadikanku pemimpin kota.

“Dan aku meminta agar Anda memberiku izin untuk pergi haji dan menjadikanku Amirul Hajj. Dan aku meminta Anda menambahkan sepuluh dinar untuk gaji setiap orang di Syam dan mengumumkan bahwa Itu karena Yazid memintanya. Dan aku ingin Anda meningkatkan pemberian kepada orang-orang Quraisy karena mereka adalah sekutuku.“

Thaqithah, ibu Abdullah, yang terkejut dengan permintaan cerdas Yazid kecil itu akhirnya mengerti mengapa dia adalah anak yang disukai.

Dalam kekalahan, dia berkata kepada Mu’awiyah “Baik. Mintalah dia untuk menjagaku sepeninggalmu.”

Kembali ke Maisun, kemewahan membanjirinya, seolah-olah sebuah lubang telah tercipta di dalam hatinya setiap kali dia mendapati dirinya terbungkus terlalu banyak kemewahan. Tetapi Mu’awiyah, sangat mencintainya sehingga dia memberinya kenyamanan yang luar biasa, tanpa dia ketahui bahwa istrinya tidak menghargainya.

BACA JUGA: Al-Khansa, Fasih Bicaranya hingga Nabi Pernah Memintanya untuk Menggubah Syair

Mu’awiyah membangun rumahnya di Al Huta, sebuah taman di mana burung dan buah-buahan serta taman yang indah berlimpah. Menjadi seorang wanita desa, dia tidak tergerak oleh kemewahan ini. Dia merindukan rumahnya di gurun pasir. Dan kemudian dia menulis puisi yang mengungkapkan perasaannya.

Dalam setiap ayat, Maisun menegaskan preferensinya terhadap unsur-unsur sederhana dan mentah kehidupan Badui daripada kehalusan dan kenyamanan kehidupan perkotaan. Muʿawiyah, mendengar puisi itu, merasa Maisun tidak berterima kasih atas cinta dan kemurahan hatinya.

Berikut puisi Maisun yang terkenalitu:

Rumah dengan jiwa-jiwa yang menempatinya lebih aku cintai daripada sebuah istana yang tinggi.

Seekor unta betina muda yang mengikuti unta muda lebih aku cintai daripada bagal cepat.

Seekor anjing yang membelaku dari orang asing lebih disayangiku daripada kucing jinak.

Mengenakan abaya kasar yang tebal – dan aku puas – lebih disukai daripada sutra tipis.

Makan sepotong kecil roti kering di lantai rumahku lebih kusukai daripada roti mewah.

Angin bersiul di mana-mana lebih disukaiku daripada tabuhan genderang.

Sepupuku yang kurus dan muda dan murah hati lebih mencintaiku daripada zebra yang kuat.

Hidup kasar di Badui lebih diinginkan jiwaku daripada kehidupan inovatif. 

Aku tidak menginginkan pengganti untuk rumahku, cukup untukku rumah bangsawan.

Mu’awiyah mendengarnya membacakan puisi ini dan menjadi marah sekaligus sedih. Dia kemudian menceraikan Maisun.

Maisun pun kembali ke kehidupan desa yang biasa dia alami. Dia memintanya untuk membawa semua yang diinginkannya.

Maisun membawa Yazid dan membesarkannya bersamanya di lingkungan Badui. Dia terus tinggal di gurun sampai dia berusia 80 tahun. Maisun meninggal pada 101 H. []

SUMBER: ABOUT ISLAM



Source link

SebelumnyaMohamed Salah Dinyatakan Positif Covid-19 – Islampos SesudahnyaFase Pertumbuhan Anak dalam Alquran

Berita Lainnya

0 Komentar