Suara Seorang Muslimah: Poligami, Itu Bukan Masalah Saya (1)
SEKILAS INFO
  • 3 detik yang lalu / Untuk menambahkan running text silahkan ke Dashboard > Sekilas Info
WAKTU :

Suara Seorang Muslimah: Poligami, Itu Bukan Masalah Saya (1)

Terbit 24 November 2020 | Oleh : Admin | Kategori : Hadits / Istri / Menikah / Poligami / pria / Romantika Diamor / suami / wanita


Oleh: Umm Zakiyyah
(Penulis trilogi If I Should Speak dan novel Realities of Submission dan Hearts We Lost) 

“JIKA kamu tidak ingin suamimu menikahi wanita lain,” kata seorang imam dalam ceramahnya, “maka, renungkan hadits Nabi SAW. Kamu harus mencintai adik madumu seperti kamu mencintai dirimu sendiri.”

Saya pun mematikan video itu dan menyeruput teh dalam kesunyian ruangan. Saya telah merencanakan untuk menonton seluruh ceramah imam terkemuka tentang masalah poligami dalam Islam, tetapi saya tidak bisa bertahan di beberapa menit pertama.

Bukannya saya tidak setuju dengan maksudnya. Bagaimanapun, itu benar. Jika wanita Muslim sudah menjalani poligami, dia perlu memikirkan madunya sebagai saudara perempuan.

Tapi apakah perubahan mental ini sesederhana yang orang lain sarankan?

Apakah itu realistis?

Menurutmu, peran apa yang dimainkan wanita dalam poligami?

BACA JUGA: Ini Dia Syarat-syarat Poligami dalam Islam

Saya baru saja tiba untuk rapat di rumah seorang tokoh masyarakat dan istrinya menanyakan pertanyaan ini kepada saya.

Penyelidikan itu membuat saya lengah karena tidak ada hubungannya dengan pokok pembicaraan. Dia tidak bertanya tentang detail peran wanita dalam pernikahan Muslim (Dia sudah tahu itu). Dia menanyakan peran apa yang mereka (wanita) mainkan dalam memastikan bahwa upaya suami untuk kehidupan akhiratnya lewat poligami bisa berhasil dan relatif tidak rumit.

“Mereka tidak memilikinya,” kataku.

Saya tahu dia tidak mengharapkan jawaban ini. Tapi itulah yang sejujurnya saya rasakan.

Dengan alis berkerut, dia bertanya, “Apa maksudmu?”

“Bukan dia (wanita) yang mengambil istri lain — dia (suami),” kataku. Jadi beban ada di pundaknya, bukan di pundak istrinya.

“Tapi bukankah menurutmu wanita memiliki tanggung jawab untuk membuat poligami ini berhasil?”

“Tidak, saya tidak berfikir begitu.”

Keheningan yang mengejutkan di ruangan itu membuatku sadar bahwa saya harus mengklarifikasi.

“Saya tidak mengatakan dia tidak bertanggung jawab kepada madu istrinya,” saya menjelaskan, “Madu istri adalah saudara perempuannya dalam Islam, dan dia tidak dapat melanggar hak saudara perempuannya.”

Saya melanjutkan, “Tapi yang saya maksud adalah, di luar tugas normalnya ketika suaminya menikah hanya dengan dia, perannya tidak berubah ketika sauminya menikahi orang lain lagi. Tapi peran suami berubah karena dia memilih poligami.”

Dia mengangguk, mulai mengerti maksud saya.

“Dan ketika seorang pria menikahi wanita lain,” kataku padanya, “Dia harus mengerti bahwa istri pertamanya secara alami akan terluka dan kesal. Tapi ini sudah termasuk dalam paket. Dan jika dia tidak dapat menangani rasa sakit hati dan kesal tanpa menyalahkan istrinya atau memintanya untuk berubah, maka dialah yang salah. Wanita tetap lahwanita,” kataku sambil mengangkat bahu.

“Dan jika seorang pria tidak sepenuhnya menerima apa artinya itu dalam kenyataan, maka dia belum siap untuk poligami.”

Yang saya maksudkan adalah bahwa tanggung jawab apa pun yang ada dalam membuat poligami ini berhasil, hampir seluruhnya terletak pada laki-laki, yang harus melakukan introspeksi hati-hati, mencari nasihat, dan berdoa.

“Tapi Jika Anda Takut…”

Meskipun sudah bertahun-tahun sejak saya melakukan percakapan ini dengan pemimpin komunitas, pandangan saya tidak berubah. Jika ada, mereka menjadi lebih tegas. Dan jika ada nasihat yang akan saya berikan kepada para pemimpin Muslim yang ingin menangani topik ini dengan sukses, itu adalah: “Berhenti ‘menyapa’ wanita, dan mulailah ‘menyapa’ pria.”

Allah berfirman:

وَإِنْ خِفْتُمْ أَلَّا تُقْسِطُوا فِي الْيَتَامَىٰ فَانْكِحُوا مَا طَابَ لَكُمْ مِنَ النِّسَاءِ مَثْنَىٰ وَثُلَاثَ وَرُبَاعَ ۖ فَإِنْ خِفْتُمْ أَلَّا تَعْدِلُوا فَوَاحِدَةً أَوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُكُمْ ۚ ذَٰلِكَ أَدْنَىٰ أَلَّا تَعُولُوا

“Dan jika kamu takut tidak akan dapat berlaku adil terhadap (hak-hak) perempuan yang yatim (bilamana kamu mengawininya), maka kawinilah wanita-wanita (lain) yang kamu senangi: dua, tiga atau empat. Kemudian jika kamu takut tidak akan dapat berlaku adil, maka (kawinilah) seorang saja, atau budak-budak yang kamu miliki. Yang demikian itu adalah lebih dekat kepada tidak berbuat aniaya.” (QS An Nissa: 3)

Semakin saya merenungkan ayat ini, semakin saya melihat sekilas kebijaksanaan tak terbatas dalam kata-kata di dalamnya. Secara khusus, ada lima poin penting yang saya garis bawahi:

  1. Allah hanya menyebut laki-laki dalam ayat ini.
  2. Tidak ada nasihat atau instruksi yang diberikan kepada wanita tentang poligami.
  3. Allah meminta laki-laki untuk melakukan introspeksi hati-hati ketika menentukan apakah akan melakukan poligami atau tidak.
  4. Bagian terakhir dari ayat ini secara jelas menyiratkan bahwa menikah lebih dari satu wanita menghasilkan tanggung jawab yang lebih besar (dan dengan demikian akuntabilitas) dibandingkan dengan menikahi hanya satu wanita.
  5. Bagian terakhir juga menyatakan bahwa poligami itu sendiri akan menjadi tantangan yang sedemikian rupa sehingga Allah memberi tahu pria secara langsung bahwa menikah hanya dengan satu orang meningkatkan kemungkinan lebih baik bagi pria itu hanya dengan istrinya.

BACA JUGA: Suami Mau Berpoligami, Ini Gelagatnya

Tidak, saya tidak menyarankan dengan kedok nasehat bahwa “seseorang yang terbaik untukmu” sambil diam-diam berharap bahwa tidak ada seorang pun yang terlibat dalam poligami ini.

Sebenarnya, di lubuk hati saya, saya benar-benar berharap bahwa pria (setidaknya yang bertanggung jawab dan mampu secara finansial) menemukan cara untuk membuat poligami yang berhasil, dengan istri di sisi mereka yang merasa puas dan senang. Jika tidak, akan ada daftar lajang yang terus bertambah, — tidak pernah menikah, menjanda, dan bercerai — wanita yang tidak mendapatkan kebahagiaan dan berkah dari sebuah pernikahan Islami.

Tetapi apa yang saya katakan adalah bahwa tanggung jawab apa pun yang ada dalam membuat sunnah poligami terlaksana dengan baik dan benar, hampir seluruhnya ada pada laki-laki. Mereka harus melakukan introspeksi hati-hati, mencari nasihat, berdoa dan Istikharah ketika membuat keputusan yang sulit ini yakni konsekuensi yang menantang secara alami. []

SUMBER: ABOUT ISLAM



Source link

SebelumnyaCara Mengendalikan Nafsu Diri Sendiri SesudahnyaCara Nabi Memelihara Kucing Kesayangan – Islampos

Berita Lainnya

0 Komentar