Seabreg Alasan Mengapa Kita Harus Puasa, Ini yang Paling Utama
SEKILAS INFO
  • 3 detik yang lalu / Untuk menambahkan running text silahkan ke Dashboard > Sekilas Info
WAKTU :

Seabreg Alasan Mengapa Kita Harus Puasa, Ini yang Paling Utama

Terbit 23 February 2021 | Oleh : Admin | Kategori : alasan / Hadits / puasa / Tsaqofah Ramadhan


KITA mungkin bertanya-tanya mengapa Allah meminta kita untuk berpuasa selama sebulan di setiap tahun. Mengingat bahwa Dia Maha Kuasa, Mandiri dan tidak membutuhkan apa pun dari para hamba-Nya, buat apa puasa kita?

Sungguh, Dia tidak mendapatkan keuntungan apapun dari penyembahan hamba-Nya, juga tidak dirugikan oleh penolakan mereka. Jadi mengapa kita harus berpuasa?

Alquran mengatakan kepada kita:

“Hai orang-orang yang beriman, diperintahkan atas kamu berpuasa seperti yang telah diperintahkan kepada orang-orang sebelum kamu agar kamu bertaqwa.” (QS Al Baqarah: 183)

Kita memperhatikan dalam ayat ini bahwa tujuan puasa dinyatakan: “agar kamu brtaqwa.” Jadi puasa adalah sarana untuk memurnikan jiwa dan mencapai taqwā, yang berarti kebenaran, ketakwaan dan kesadaran terhadap Pencipta kita. Kita tidak perlu menunggu menjadi orang yang lebih baik sebelum kita berpuasa, karena ketaqwaan adalah hasil dari puasa kita. Namun, itu bukanlah alasan kita berpuasa.

BACA JUGA: Dahsyatnya Keutamaan Puasa Ramadhan

Jawaban atas pertanyaan ini hanya bisa: Kita berpuasa dalam ketaatan kepada Tuhan kita. Karena Ia berkata:

“Dihalalkan bagi kamu pada malam hari bulan puasa bercampur dengan isteri-isteri kamu; mereka adalah pakaian bagimu, dan kamupun adalah pakaian bagi mereka. Allah mengetahui bahwasanya kamu tidak dapat menahan nafsumu, karena itu Allah mengampuni kamu dan memberi maaf kepadamu. Maka sekarang campurilah mereka dan ikutilah apa yang telah ditetapkan Allah untukmu, dan makan minumlah hingga terang bagimu benang putih dari benang hitam, yaitu fajar. Kemudian sempurnakanlah puasa itu sampai (datang) malam, (tetapi) janganlah kamu campuri mereka itu, sedang kamu beri’tikaf dalam mesjid. Itulah larangan Allah, maka janganlah kamu mendekatinya. Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepada manusia, supaya mereka bertakwa.” (QS Al Baqarah: 187)

Selain pahala besar yang disinggung dalam hadis, ada sejumlah manfaat sekunder yang diperoleh di dunia ini bagi mereka yang berpuasa. Tetapi meskipun manfaat fisik dan moral jelas merupakan salah satu hasil positif dari puasa, itu tidak dapat menjadi sebab utama diwajibkannya puasa bagi kita.

Tujuan utama seorang Muslim harus memenuhi kewajibannya kepada Tuhannya, untuk menunjukkan pengabdian kepada-Nya, dan untuk mematuhi perintah-Nya. Jika dilakukan karena alasan lain, puasa tidak akan diterima.

Dalam sebuah hadits qudsi, Allah berfirman, “Puasa untuk Aku, dan [dari] aku [sendiri] pahala.” (HR Al-Bukhāri)

Pelaksanaan amal saleh bukanlah tujuan itu sendiri, tetapi mencerminkan kesadaran akan Allah, yang menyadari setiap perbuatan, perkataan, pikiran dan niat; dan ini memotivasi orang beriman menuju kejujuran dan ketepatan dalam segala hal yang dilakukannya.

Puasa mengingatkan kita akan ketundukan kita kepada Allah dan menunjukkan ketundukan kita kepada-Nya. Meskipun seseorang memiliki kemampuan untuk memanjakan keinginan fisiknya, dia menahan diri untuk tidak taat.

Rasulullah ﷺ mengatakan kepada kita, “Barangsiapa yang berpuasa Ramadhan dengan iman dan mencari pahala akan memiliki apa yang diniatkan (dan) dosanya diampuni.” (HR Ahmad)

Kita hidup di zaman kepuasan langsung, di mana kebutuhan dan keinginan manusia mengharapkan pemenuhan segera setelah mereka muncul. Dari perspektif psikologis, kemampuan untuk melepaskan diri dari keinginan fisik memberi orang yang berpuasa pengetahuan bahwa mereka memiliki tingkat kendali atas tubuh mereka.

Kemampuan untuk menunda kepuasan dan melatih kesabaran adalah keterampilan yang penting. Ini memfasilitasi diri berpantang dari dosa dan dari banyak kecanduan yang telah menjadi bagian dari kehidupan modern.

Tapi itu tetap bukan alasan kita berpuasa.

Puasa telah terbukti secara medis bermanfaat bagi kesehatan tubuh dan mental. Ini membersihkan tubuh dari racun yang terkumpul dan mengusir banyak penyakit yang berhubungan dengan diet. Ini meningkatkan kesehatan, mempertajam kecerdasan dan meningkatkan kekuatan konsentrasi. Ini melatih tubuh untuk menghadapi kondisi kelangkaan dan melawan penyakit.

Tapi itu juga bukan alasan kita berpuasa.

Puasa memberikan pelatihan dalam ketahanan dan penerimaan. Itu mengembangkan keberanian, memperkuat tekad dan kondisi seseorang untuk mengatasi kesulitan dalam semua aspek hidupnya. Dan itu membantu mengembangkan kualitas yang dimiliki orang-orang sukses: kemauan, kekuatan, dan kemampuan.

Tapi itu bukan alasan pula kita berpuasa.

Puasa memberikan pelajaran tentang ketepatan waktu karena seseorang harus mematuhi jadwal waktu yang ketat dalam menjalankan puasa. Ini memberikan rasa disiplin mental, fisik dan spiritual.

Lagi-lagi, itu bukan alasan kita berpuasa.

Puasa mengajarkan kita kesabaran, pengendalian diri dan penghargaan terhadap ketentuan dan kesenangan yang sering kita anggap remeh. Menjadi lapar membantu kita menyesuaikan perspektif kita tentang makanan. Ini seharusnya membuat kita lebih menghargai dan mengurangi pemborosan.

BACA JUGA: Puasa Qadha, Ini Aturannya

Tetap saja, itu bukan alasan kita berpuasa.

Puasa mengembangkan karakter moral dan menumbuhkan rasa rendah hati dalam diri kita. Itu membantu kita mengendalikan pikiran jahat dan melatih kita untuk mengatasi kekikiran dan keserakahan. Upaya yang dibutuhkan untuk menahan lapar dan haus diperluas untuk menaklukkan amarah dan kebencian. Itu mengajarkan kita untuk menjadi lebih toleran melalui ketidaknyamanan kita sendiri.

Itu bukan alasan kita berpuasa.

Puasa membantu orang percaya melepaskan diri dari keinginan fisik dan mengurangi intensitas mereka. Ini memungkinkan mereka untuk mengembangkan sikap tidak penting terhadap dunia saat ini dan preferensi untuk akhirat.

Tapi itu bukan lah alasan kita berpuasa.

Puasa memberi nutrisi bagi jiwa dan memiliki efek melembutkan hati. Ini menghasilkan belas kasih dan kemurahan hati terhadap mereka yang kurang beruntung yang tidak selalu bisa menghilangkan rasa lapar mereka di penghujung hari dan menanggung kondisi sulit dalam hidup mereka.

Sekali lagi, itu bukan alasan kita berpuasa.

Puasa adalah tentang detoksifikasi pikiran, tubuh dan jiwa. Itu menciptakan keinginan untuk menjadi manusia yang lebih baik, dan Ramadhan adalah kesempatan besar bagi orang percaya setiap tahun untuk bertobat, mengubah diri mereka sendiri dan dengan demikian mengubah takdir mereka.

Tetap saja, bukan itu alasan kita berpuasa.

Jadi, mengapa kita harus berpuasa?

Hanya untuk Pencipta kita… itu saja.

Sambil menunggu kita kembali kepada-Nya, mengharapkan pengampunan-Nya dan mencari penerimaan-Nya. Karena Dia telah memberi tahu kita:

“(Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al Quran sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang bathil). Karena itu, barangsiapa di antara kamu hadir (di negeri tempat tinggalnya) di bulan itu, maka hendaklah ia berpuasa pada bulan itu, dan barangsiapa sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain. Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu. Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur.” (QS Al Baqarah: 185) []

SUMBER: MUSLIMINK



Source link

SebelumnyaHukum Mendengarkan Musik dan Nyanyian SesudahnyaSaat Males Banget Baca Al-Quran – Islampos

Berita Lainnya

0 Komentar