Pernah Hilang Selama Ratusan Tahun, Kota Petra Kini Jadi Daya Tarik Wisata Terbesar di Yordania – Islampos
SEKILAS INFO
  • 3 detik yang lalu / Untuk menambahkan running text silahkan ke Dashboard > Sekilas Info
WAKTU :

Pernah Hilang Selama Ratusan Tahun, Kota Petra Kini Jadi Daya Tarik Wisata Terbesar di Yordania – Islampos

Terbit 22 November 2020 | Oleh : Admin | Kategori : Hadits / Muslimtrip / petra / yordania
Pernah Hilang Selama Ratusan Tahun, Kota Petra Kini Jadi Daya Tarik Wisata Terbesar di Yordania – Islampos


YORDANIA–Kota Petra, ibu kota Arab Nabataean, adalah salah satu situs arkeologi paling terkenal di dunia. Terletak 240 km di selatan ibu kota Amman, Yordania dan 120 km sebelah utara kota laut merah Aqaba, Petra menjadi harta paling berharga dan daya tarik wisata terbesar Yordania.

Tidak diketahui secara pasti kapan Petra dibangun, tetapi kota ini mulai makmur sebagai ibu kota Kekaisaran Nabataean sejak abad ke-1 SM, yang tumbuh kaya melalui perdagangan kemenyan, mur, dan rempah-rempah.

Petra kemudian dianeksasi ke Kekaisaran Romawi dan terus berkembang hingga gempa bumi besar pada tahun 363 M menghancurkan sebagian besar kota pada abad ke-4 Masehi.

Gempa bumi yang dikombinasikan dengan perubahan jalur perdagangan, akhirnya menyebabkan jatuhnya kota hingga akhirnya ditinggalkan.

BACA JUGA: 8 Lokasi Syuting Film yang Cocok Jadi Destinasi Wisata bagi Muslim Traveler

Pada pertengahan abad ke-7 Petra sebagian besar Petra telah ditinggalkan dan kemudian hilang. Hanya Badui lokal dari daerah tersebut yang tersisa.

Pada tahun 1812, seorang penjelajah Swiss bernama Johannes Burckhardt berangkat untuk ‘menemukan kembali’ Petra. Ia berpakaian seperti orang Arab dan meyakinkan pemandu Badui untuk membawanya ke kota yang hilang.

Setelah itu, Petra semakin dikenal di Barat sebagai kota kuno yang mempesona dan indah. Kota itu mulai menarik pengunjung dan terus berlanjut hingga hari ini.

Petra juga dikenal sebagai kota mawar merah, nama yang didapat dari warna batu yang indah yang jadi tampak pada banyak struktur kota.

Suku Nabataean menguburkan jenazah mereka di kuburan rumit yang dipotong dari sisi gunung. Kota itu juga memiliki kuil, teater.

Setelah aneksasi Romawi dan kemudian pengaruh Bizantium, jalan dan gereja terhubung dengan tiang.

Selain peninggalan megah kota Nabataean, pemukiman manusia dan penggunaan lahan selama lebih dari 10.000 tahun dapat dilacak di Petra, di mana fitur-fitur alam, budaya, arkeologi, dan geologi yang hebat bergabung.

Pada tanggal 6 Desember 1985, Petra ditetapkan sebagai Situs Warisan Dunia dan dipilih oleh Majalah Smithsonian sebagai salah satu dari 28 tempat “yang harus Anda kunjungi sebelum Anda meninggal.”

Terkenal karena pesona dan warisan budayanya yang kuno, Petra menandai pencapaian peradaban yang mengesankan. Arab Nabataean dengan sempurna mengukir kota menjadi pegunungannya. Itu dianggap sebagai lokasi strategis yang paling penting sebagai penghubung dan titik pertemuan antara Jazirah Arab di selatan dan Syam di utara, ke negara jauh Cina dan ke jantung Eropa melalui siq.

BACA JUGA: Jinn, Serial Netflix Pertama dari Arab Tuai Kontroversi

Petra mewakili konvergensi pusat jalan perdagangan lama antara Semenanjung Arab, Levant, Cina dan Eropa. Siq adalah jalan utama yang terletak di antara pegunungan kota berwarna merah jambu, yang berdiri di ketinggian 80m dan mencapai 1.2 Km di ujung Siq.

Saat bertamasya, pengunjung akan dibuat kagum dengan pemandangan Treasury, yang mewakili mahakarya kota kuno dengan ketinggian hingga 45m dan lebar 30m, yang semuanya diukir di gunung.

Kota ini berdiri sejak abad pertama Masehi dan desainnya mencerminkan kemajuan peradaban Nabataean. Pada tanggal 7 Juli 2007 Petra diumumkan sebagai salah satu dari Tujuh Keajaiban Dunia yang baru dan telah menjadi tujuan wisata yang sempurna dan terbaik bagi banyak pemimpin dan selebriti di seluruh dunia.

Petra juga menjadi lokasi favorit untuk syuting beberapa film dan serial. Indiana Jones and the Last Crusade, dan Queen of the Desert adalah 2 film yang menjadikan Petra sebagai salah satu lokasi pegambilan gambarnya. Selain itu, serial kontroversial Jinn yang tayang di Netflix juga mengambil lokasi syuting di Petra. []

SUMBER: ISLAMICITY



Source link

SebelumnyaPara Pemilik Usaha, Jangan Tunda Gaji Karyawan Jika Tak Ingin Diperangi Nabi di Hari Kiamat – Islampos SesudahnyaSi Mas Punya 2 Istri

Berita Lainnya

0 Komentar