Pernah Didiskualifikasi karena Berhijab, Ini yang Dilakukan Noor Alexandria Abukaram – Islampos
SEKILAS INFO
  • 3 detik yang lalu / Untuk menambahkan running text silahkan ke Dashboard > Sekilas Info
WAKTU :

Pernah Didiskualifikasi karena Berhijab, Ini yang Dilakukan Noor Alexandria Abukaram – Islampos

Terbit 8 March 2021 | Oleh : Admin | Kategori : Dunia / Hadits / hijaber / Noor Alexandria Abukaram / Pelari
Pernah Didiskualifikasi karena Berhijab, Ini yang Dilakukan Noor Alexandria Abukaram – Islampos


AMERIKA SERIKAT–Noor Alexandria Abukaram adalah seorang hijaber yang juga pelari, beberapa waktu lalu mengikuti lomba mewakiliki sekolahnya. Namun, wanita yang tinggal di Ohio, Amerika Serikat ini, pernah mendapatkan perlakukan yang tidak menyenangkan.

Dikutip dari Runners World, pada 19 Oktober 2019 lalu, Abukaram berkompetisi di perlombaan lintas negara distrik Ohio untuk timnya, Sylvania Northview High School.

Ketika dia melewati garis finis dengan personal best 5K di 22:22, dia sangat senang dan langsung pergi ke papan hasil untuk merayakan bersama timnya. Saat menelusuri nama-nama pesaing, dia melihat waktunya tidak termasuk dalam klasemen.

BACA JUGA: Kisah Mo Farah, Pelari Sukses Asal Inggris yang Terinspirasi oleh Alquran

Bingung, dia bertanya kepada rekan satu timnya apa yang terjadi. Mereka memberi tahu dia bahwa dia didiskualifikasi karena berhijab.

“Saya menjadi kosong,” kata Abukaram.

Tumbuh di Sylvania, Ohio, gadis berusia 17 tahun ini telah berpartisipasi dalam olahraga hampir sepanjang hidupnya. Kedua orangtuanya juga pelari. Abukaram mulai mencalonkan diri selama tahun pertamanya di sekolah menengah. Selama bertahun-tahun, olahraga lari telah memberikan jalan keluar bagi kesehatan mentalnya.

“Berlari memaksa saya untuk berpikir tentang segala sesuatu yang terjadi dalam hidup saya, jadi saya memikirkan hari dan menetapkan niat,” katanya.

BACA JUGA: Berhijab, Atlet Ini Didiskualifikasi dari Ajang Lomba Lari di AS

Ketika dia didiskualifikasi, Abukaram berpikir panitia melakukan kesalahan. Tetapi, pelatihnya memberi tahu bahwa hijab yang dipakainya tidak sesuai dengan aturan Asosiasi Atletik Sekolah Menengah Ohio.

Dia merasakan sebuah penghinaan. Saat mengambil foto postrace dengan rekan satu timnya, dia berpikir,

“Mengapa saya memerlukan izin khusus untuk melakukan sesuatu yang orang lain lakukan?”

Setelah balapan, saudara perempuan Abukaram mendorongnya untuk berbicara tentang pengalamannya. Dia berharap bahwa wanita Muslimah berikutnya tidak mengalami perlakuan yang sama.

Dia memberi tahu sepupunya, yang merupakan seorang aktivis lokal, Zobaida S. Falah yang kemudian membagikan pengalamannya di Facebook, dan postingan itu menjadi viral.

BACA JUGA: Sempat Didiskualifikasi pada Pertandingan Voli, Remaja Muslim AS Ini Akhirnya Diijinkan Berhijab

Segera stasiun berita dan publikasi besar mengangkat cerita itu. Pada Juni 2020, Abukaram bekerja sama dengan senator Ohio, Theresa Gavarone untuk menulis RUU Senat 288. Isinya melarang sekolah dan organisasi mengadopsi aturan yang melarang pemakaian pakaian keagamaan dalam atletik.

“Apa yang disyaratkan dalam RUU itu adalah tidak boleh ada kebijakan diskriminatif dalam kegiatan ekstrakurikuler sehingga tidak hanya lintas negara, pidato, debat, klub catur, apa pun yang diupayakan siapa pun,” kata Abukaram.

Setelah Abukaram bersaksi bahwa dia telah didiskriminasi dalam perlombaan lintas negara karena hijabnya, RUU tersebut disahkan dengan suara bulat oleh Senat Ohio pada 24 Juni 2020.

“Saya seorang Muslim dan saya berkompetisi dalam olahraga ini, dan saya adalah bagian dari olahraga ini sama seperti orang lain,” kata Abukaram. []

SUMBER: RUNNERS WORLD



Source link

SebelumnyaJangan Menggantungkan Bahagia pada Manusia – Islampos Sesudahnya7 Kekuatan Dahsyat Basmalah

Berita Lainnya

0 Komentar