Perbuatan Sombong Itu Menjerumuskan
SEKILAS INFO
  • 3 detik yang lalu / Untuk menambahkan running text silahkan ke Dashboard > Sekilas Info
WAKTU :

Perbuatan Sombong Itu Menjerumuskan

Terbit 19 November 2020 | Oleh : Admin | Kategori : Hadits / Inspirasi / sombong


ADA suatu cerita antara anak yang tidak dapat melihat dengan yang masih dapat melihat. Keduanya memiliki sifat yang berbeda.

Husnu, seorang anak yang tidak dapat melihat memiliki sifat yang tidak pernah putus asa dalam menjalani hidup. Dan Murtaza, seorang anak yang dapat melihat namun memiliki sifat sombong.

BACA JUGA: Apakah Kamu Rendah Hati atau Sombong?

Husnu yang sudah kehilangan pandangannya itu tetap semangat menjalani hari-harinya, dengan selalu ramah terhadap semua orang yang dijumpainya.

Bahkan setiap hari Husnu mencoba untuk menunjukkan dunia bahwa dia tidak menjadi beban bagi orang lain. Tak jarang Husnu berpergian sendiri dari satu kota ke kota lain hanya dengan ditemani sebuah tongkatnya.

Hidup di satu kampung seorang anak yang sangat arogan bernama Murtaza. Suatu hari Murtaza ingin menjadikan Husnu bahan olokan teman-temannya dan menantangnya untuk lomba adu kecepatan dari kampung menuju kota.

Husnu yang merasa di rendahkan, setuju dengan tantangan Murtaza dengan syarat hanya Husnu yang menentukan waktu perlombaan itu. Murtaza pun tertawa terbahak-bahak merasa bahwa perlombaan ini pasti akan dia menangkan.

Maka Husnu pun menetapkan bahwa perlombaan kali ini akan diadakan pada malam hari di mana cahaya bulan tidak begitu terang.

Bagi Husnu tidak masalah perlobaan diadakan pada malam hari atau siang hari karena dia akan berjalan seperti biasanya. Seperti saat pergi dari kampung ke kota. Akan tetapi menjadi nasib malang bagi Murtaza.

Yang tersesat di jalan dan selalu terjatuh di berbagai lobang dan tanah-tanah pun mengotori mukanya. Karena itu Murtaza pun sampai ke kota setengah jam lebih lama dari Husnu.

BACA JUGA: Penyesalan Jabalah bin Aiham Atas Kesombongannya

Itulah salah satu cerita dari buah kesombongan. Kesombongan adalah awal dari kehancuran. Orang yang sombong akan sengsara di dunia dan akhirat.

Karena sebenarnya tidak ada yang patut disombongkan di dunia ini. Semua yang kita miliki tak ada yang abadi, yang ada hanya titipan yang maha kuasa yang harus kita jaga dengan sebaik-baiknya.

Nabi Muhammad SAW bersabda, “Sesungguhnya Allah SWT mewahyukan kepadaku, ‘Jadilah orang yang tawadu atau rendah hati dan janganlah di antara kamu menyombongkan diri kepada yang lain,” (HR. Muslim). []



Source link

SebelumnyaManusia Sangat Lemah di Hadapan Allah SWT, Karena Itu Berdoalah KepadaNya Sesudahnya6 Hal Penting dalam Hidup – Islampos

Berita Lainnya

0 Komentar