Perang Talas dan Awal Masuknya Peradaban Islam di Asia Tengah
SEKILAS INFO
  • 3 detik yang lalu / Untuk menambahkan running text silahkan ke Dashboard > Sekilas Info
WAKTU :

Perang Talas dan Awal Masuknya Peradaban Islam di Asia Tengah

Terbit 27 December 2020 | Oleh : Admin | Kategori : Asia Tengah / cina / Hadits / Islam / Muslim / perang Talas / Sejarah


PERADABAN tak lepas dari perkembangan budaya. Dalam sebuah peradaban, bahkan dapat terjadi percampuran atau pembauran beberapa budaya, walaupun yang paling menonjol bisa jadi adalah budaya yang paling dominan atau mendominasi.

Demikian pula di Asia. Banyak budaya yang berkembang di Asia, mulai dari Melayu, Cina, Arab, India, dan lain sebagainya. Baik peradaban ataupun budaya yang mewarnai suatu wilayah pastinya tak lepas dari sejarah.

Di Asia Tengah, Pertempuran Talas menjadi salah satu peristiwa sejarah yang menentukan peradaban mana dari dua peradaban, Cina atau Muslim, yang akan mendominasi di sana. Pertempuran Talas di kemudian hari menyebabkan penyebaran Islam di Asia Tengah sekaligus jembatan pengenalan teknologi pembuatan kertas Cina ke dunia Islam.

BACA JUGA: Pasukan Pejalan Kaki Terhebat di Perang Dzur Qarad

Pertempuran ini telah dibahas dalam sumber-sumber literatur Cina dan Arab. Sejarawan Muslim terkenal Ibn al-Athir (1160-1233) dan ulama hadits Imam al-Dhahabi (1274-1348) telah mencatat pertempuran ini dalam tulisan mereka.

Anehnya, sejarawan Muslim awal yang paling terkemuka, al-Tabari (839-923), tidak mengatakan apa-apa tentang Pertempuran Talas – yang mungkin menunjukkan bahwa dari perspektif Islam abad pertengahan, pertempuran itu tampak sebagai pertemuan yang kurang penting.

Menurut literatur sejarah, yang menyebabkan pertempuran itu mungkin adalah pertarungan kecil antara dua kerajaan lokal: Fergana dan Chach.

Fergana mencari bantuan China dan mereka mengepung Chach. Menggunakan pengkhianatan setelah menjanjikan jalan keluar yang aman, mereka mengeksekusi penguasa, yang putranya melarikan diri ke Abbasiyah di Khorasan.

Abu Muslim, gubernur Khorasan, dengan cepat mengumpulkan pasukan bersama dengan bala bantuan lingkungan dan bergabung dengan pasukan Transoxiana di bawah komandan brilian Ziyad ibn Salih. Ziyad adalah mantan gubernur Kufah, Irak di bawah Umayyah.

Menurut sumber-sumber Muslim, orang Cina telah tiba dengan 100.000 tentara (30.000 menurut sumber Cina) di dekat sungai Talas.

Catatan sejarah China mengatakan pertempuran itu berlangsung selama lima hari, sementara catatan Arab tidak menyebutkannya secara pasti.

Hasil dari pertemuan epik ini, bagaimanapun, dengan suara bulat dibuktikan bahwa Kaum Muslimin benar-benar menghancurkan tentara Cina. Dalam kata-kata Imam al-Dhahabi, “Allah melemparkan teror ke dalam hati orang Cina. Kemenangan turun, dan orang-orang kafir melarikan diri.”

BACA JUGA: Kisah Perang Dzatur Riqa’

Imam al-Dhahabi memuji kemenangan tersebut karena kecerdasan strategis Ziyad ibn Salih, sementara orang Cina menyalahkan Karluk Turki karena memberontak dan mengubah keberpihakan selama pertempuran. Namun, para peneliti menunjukkan bahwa Karluk sebenarnya telah bersekutu dengan orang Arab sejak awal dan posisi mereka memang untuk menyerang Tiongkok dari belakang. Ini merupakan bagian dari rencana pertempuran strategis.

Terlepas dari itu, kemenangan pertempuran Talas secara permanen mengakhiri pengaruh Tiongkok di wilayah tersebut.

Abbasiyah memerintah selama 400 tahun berikutnya dan Asia Tengah sejak saat itu didominasi oleh Muslim.

Kerajaan Tang sedang mengalami pemberontakan internal dan konflik di Tiongkok, yang membuat mereka mundur dan tidak kembali untuk bersaing di Asia Tengah. []

SUMBER: MUSLIMINK



Source link

SebelumnyaIni 2 Cara Atasi Lupa Password Wi-Fi SesudahnyaBerusia 20 Hari, Bayi Muslim Pasien Covid-19 Dikremasi di Srilanka

Berita Lainnya

0 Komentar