Pengertian Tauhid, Urgensi dan Keutamaannya
SEKILAS INFO
  • 3 detik yang lalu / Untuk menambahkan running text silahkan ke Dashboard > Sekilas Info
WAKTU :

Pengertian Tauhid, Urgensi dan Keutamaannya

Terbit 8 November 2020 | Oleh : Admin | Kategori : Aqidah / Featured / Hadits / keutamaan / pengertian / tauhid / urgensi
Pengertian Tauhid, Urgensi dan Keutamaannya


pengertian tauhid
kaligrafi kalimat tauhid (pinterest)


Sebagaimana kita bahas dalam pengertian aqidah, salah satu sinonim dari aqidah adalah tauhid. Jika aqidah merupakan istilah baru, tauhid adalah istilah yang telah digunakan sejak masa awal Islam. Berikut ini pengertian tauhid, urgensi dan keutamaannya.

Pengertian Tauhid

Tauhid berasal dari kata وحد  – يوحد  – توحيدا , yaitu mengesakan Allah Subhanahu wa Ta’ala. Secara istilah, tauhid adalah mengesakan Allah Subhanahu wa Ta’ala dengan meyakini keesaan-Nya tanpa menyekutukan-Nya dalam rububiyah-Nya, uluhiyah dan ibadah kepada-Nya serta nama-nama dan sifat-Nya.

Jika istilah aqidah merupakan istilah baru yang kita tidak menjumpainya dalam Al Qur’an, istilah tauhid telah ada sejak awal Islam. Dalam hadits-hadits Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, kita akan menjumpai istilah ini. Di antaranya sabda beliau kepada Muadz bin Jabal ketika mengutusnya ke Yaman:

إِنَّكَ سَتَأْتِيْ قَوْمًا أَهْلَ كِتَابٍ ، فَلْيَكُنْ أَوَّلَ مَا تَدْعُوْهُمْ إِلَىْهِ شَهَادَةُ أَنْ لَا إِلٰـهَ إِلَّا اللهُ وَأَنَّ مُحَمَّدًا رَسُوْلُ اللهِ– وَفِيْ رِوَايَةٍ – : إِلَى أَنْ يُوَحِّدُوا اللهَ – فَإِنْ هُمْ أَطَاعُوْا لَكَ بِذٰلِكَ ، فَأَخْبِرْهُمْ أَنَّ اللهَ قَدْ فَرَضَ عَلَيْهِمْ خَـمْسَ صَلَوَاتٍ فِيْ كُلِّ يَوْمٍ وَلَيْلَةٍ ، فَإِنْ هُمْ أَطَاعُوْا لَكَ بِذٰلِكَ ، فَأَخْبِرْهُمْ أَنَّ اللهَ قَدْ فَرَضَ عَلَيْهِمْ صَدَقَةً تُؤْخَذُ مِنْ أَغْنِيَائِهِمْ فَتُرَدُّ عَلَى فُقَرَائِهِمْ ، فَإِنْ هُمْ أَطَاعُوْا لَكَ بِذٰلِكَ ، فَإِيَّاكَ وَكَرَائِمَ أَمْوَالِهِمْ ، وَاتَّقِ دَعْوَةَ الْـمَظْلُوْمِ ، فَإِنَّهُ لَيْسَ بَيْنَهُ وَبَيْنَ اللهِ حِجَابٌ

“Sesungguhnya engkau akan mendatangi satu kaum Ahli Kitab, maka hendaklah yang engkau sampaikan kepada mereka pertama kali adalah syahadat La ilaha illallah wa anna Muhammadar Rasulullah -dalam riwayat lain disebutkan, ‘Sampai mereka mentauhidkan Allâh.’-

Jika mereka telah mentaatimu dalam hal itu, maka sampaikanlah kepada mereka bahwa mewajibkan kepada mereka shalat lima waktu sehari semalam. Jika mereka telah mentaati hal itu, maka sampaikanlah kepada mereka bahwa Allah mewajibkan kepada mereka zakat yang diambil dari orang-orang kaya di antara mereka untuk diberikan kepada orang-orang fakir.

Dan jika mereka telah mentaati hal itu, maka jauhkanlah dirimu (jangan mengambil) dari harta terbaik mereka. Dan lindungilah dirimu dari doa orang yang teraniaya karena sesungguhnya tidak satu penghalang pun antara doanya dan Allah.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Urgensi dan Keutamaan Tauhid

Tauhid memiliki urgensi yang sangat besar dalam Islam. Sebab dialah pondasi. Dialah yang paling utama membedakan orang mukmin dan orang kafir. Berikut ini delapan urgensi dan keutamaannya.

1. Tujuan penciptaan manusia

Tauhid merupakan tujuan penciptaan manusia. Sebagaimana firman Allah Subhanahu wa Ta’ala:

وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنْسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ

Dan aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka mengabdi kepada-Ku. (QS. Adz Dzariyat: 56)

2. Hakikat dakwah para Rasul

Semua nabi dan rasul, mereka berdakwah kepada manusia sesuai zamannya. Dalam syariat termasuk ritual ibadah, bisa jadi tiap rasul berbeda. Misalnya puasa Puasa Nabi Adam tiga hari setiap bulan yang kini kita kenal sebagai puasa ayyamul bidh. Puasa Nabi Daud dan umatnya, sehari puasa sehari tidak. Yang kini kita kenal sebagai Puasa Daud. Keduanya kini menjadi sunnah. Sedangkan yang wajib bagi umat Nabi Muhammad adalah Puasa Ramadhan.

Demikian pula shalat. Umat terdahulu shalatnya bukan lima waktu seperti sekarang. Bahkan Nabi Isa dan umatnya hanya boleh shalat di mihrab. Tidak seperti sekarang yang mudah bisa kita lakukan di mana pun, khususnya ketika sedang safar.

Meskipun kadang syariatnya berbeda, tetapi inti dakwah semua Nabi dan Rasul sama. Yakni mentauhidkan Allah Subhanahu wa Ta’ala.

وَلَقَدْ بَعَثْنَا فِي كُلِّ أُمَّةٍ رَسُولًا أَنِ اعْبُدُوا اللَّهَ وَاجْتَنِبُوا الطَّاغُوتَ

Dan sungguhnya Kami telah mengutus rasul pada tiap-tiap umat (untuk menyerukan): “Sembahlah Allah (saja), dan jauhilah Thaghut” (QS. An Nahl: 36)

3. Intisari ajaran Islam

Ajaran Islam sangat luas. Ia mencakup segala segi kehidupan. Tidak ada satu pun bidang kecuali Islam punya aturannya. Mulai dari pribadi, keluarga, pendidikan, ekonomi, sosial, politik dan hukum. Mulai dari bangun tidur hingga tidur lagi.

Islam adalah din yang komprehensif dan sempurna. Dan intisari ajarannya adalah tauhid. Mengesakan Allah Subhanahu wa Ta’ala baik dalam rububiyah, uluhiyah maupun asma wa shifat.

وَمَا أَرْسَلْنَا مِنْ قَبْلِكَ مِنْ رَسُولٍ إِلَّا نُوحِي إِلَيْهِ أَنَّهُ لَا إِلَهَ إِلَّا أَنَا فَاعْبُدُونِ

Dan Kami tidak mengutus seorang rasulpun sebelum kamu melainkan Kami wahyukan kepadanya: “Bahwasanya tidak ada Tuhan (yang hak) melainkan Aku, maka sembahlah olehmu sekalian akan Aku”. (QS. Al Anbiya’: 25)

4. Kunci keselamatan

Tauhid adalah kunci keselamatan hidup, terutama kehidupan di akhirat. Tanpa bertauhid, seseorang akan celaka, kekal abadi di neraka.

عَنْ مُعَاذٍ – رضى الله عنه – قَالَ كُنْتُ رِدْفَ النَّبِىِّ – صلى الله عليه وسلم – عَلَى حِمَارٍ يُقَالُ لَهُ عُفَيْرٌ ، فَقَالَ يَا مُعَاذُ ، هَلْ تَدْرِى حَقَّ اللَّهِ عَلَى عِبَادِهِ وَمَا حَقُّ الْعِبَادِ عَلَى اللَّهِ . قُلْتُ اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَعْلَمُ . قَالَ فَإِنَّ حَقَّ اللَّهِ عَلَى الْعِبَادِ أَنْ يَعْبُدُوهُ وَلاَ يُشْرِكُوا بِهِ شَيْئًا ، وَحَقَّ الْعِبَادِ عَلَى اللَّهِ أَنْ لاَ يُعَذِّبَ مَنْ لاَ يُشْرِكُ بِهِ شَيْئًا. فَقُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ ، أَفَلاَ أُبَشِّرُ بِهِ النَّاسَ قَالَ لاَ تُبَشِّرْهُمْ فَيَتَّكِلُوا

Dari Muadz bin Jabal radhiyallahu ‘anhu ia berkata, aku pernah dibonceng Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam di atas seekor keledai yang dinamakan Ufair. Maka beliau bersabda, “Wahai Muadz, tahukah engkau apa hak Allah yang wajib dipenuhi hamba-Nya dan apa hak hamba yang wajib dipenuhi Allah?”

Aku menjawab, “Allah dan Rasul-Nya lebih mengetahui.” Beliau pun bersabda, “Hak Allah yang wajib dipenuhi oleh para hamba-Nya adalah supaya mereka beribadah kepada-Nya saja dan tidak berbuat syirik sedikitpun kepada-Nya. Sedangkan hak hamba yang pasti dipenuhi Allah adalah, bahwa Allah tidak akan menyiksa orang yang tidak berbuat syirik sedikitpun kepada-Nya.”

Aku bertanya, “Ya Rasulullah, tidak perlukah aku menyampaikan kabar gembira ini kepada orang-orang?” Beliau menjawab, “Janganlah engkau menyampaikan kabar gembira ini kepada mereka, yang karenanya mereka akan menyandarkan diri (tak mau berbuat lebih).” (HR. Bukhari dan Muslim)

فَإِنَّ اللَّهَ قَدْ حَرَّمَ عَلَى النَّارِ مَنْ قَالَ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ . يَبْتَغِى بِذَلِكَ وَجْهَ اللَّهِ

“Sesungguhnya Allah mengharamkan neraka bagi orang yang mengucapkan Laa ilaaha illallah dengan ikhlas, semata mengharap wajah Allah.” (HR. Bukhari dan Muslim)

5. Kunci keamanan dan petunjuk

Tauhid adalah kunci keamanan dan petunjuk. Seseorang yang mentauhidkan Allah, di dunia mereka merasakan kebahagiaan hidup yang hakiki dan di akhirat mereka aman dari siksa yang pedih. Dengan bertauhid, seseorang akan mendapat petunjuk Allah untuk melakukan kebaikan-kebaikan berikutnya yang tidak didapatkan orang-orang yang menyekutukan-Nya.

الَّذِينَ آَمَنُوا وَلَمْ يَلْبِسُوا إِيمَانَهُمْ بِظُلْمٍ أُولَئِكَ لَهُمُ الْأَمْنُ وَهُمْ مُهْتَدُونَ

Orang-orang yang beriman dan tidak mencampuradukkan iman mereka dengan kezaliman (syirik), mereka itulah yang mendapat keamanan dan mereka itu adalah orang-orang yang mendapat petunjuk.  (QS. Al Anbiya’: 25)

6. Kunci masuk surga

Tauhid adalah kunci masuk surga. Tanpa tauhid, seseorang tak bisa memasukinya. Sebaliknya, sebanyak apa pun dosa seseorang, jika ia bertauhid kepada Allah, niscaya ia akan masuk surga meskipun terlebih dahulu harus mempertanggungjawabkan doa-dosa yang belum mendapat ampunan. Ketika dosanya Allah ampuni, ia akan masuk surga dan abadi di sana.

أَتَانِى جِبْرِيلُ – عَلَيْهِ السَّلاَمُ – فَقَالَ مَنْ مَاتَ مِنْ أُمَّتِكَ لاَ يُشْرِكُ بِاللَّهِ شَيْئًا دَخَلَ الْجَنَّةَ

Jibril ‘alaihis salam datang kepadaku dan mengatakan, “barangsiapa mati dari kalangan umatmu sedangkan dia tidak menyekutukan Allah dengan sesuatupun, maka ia masuk surga.” (HR. Bukhari)

7. Kunci ampunan Allah

Seseorang yang meninggal dalam kondisi bertauhid tanpa menyekutukan Allah Subhanahu wa Ta’ala, dosa-dosanya akan Allah ampuni. Meskipun dosa itu sebesar langit dan bumi.

قَالَ اللَّهُ يَا ابْنَ آدَمَ إِنَّكَ لَوْ أَتَيْتَنِى بِقُرَابِ الأَرْضِ خَطَايَا ثُمَّ لَقِيتَنِى لاَ تُشْرِكُ بِى شَيْئًا لأَتَيْتُكَ بِقُرَابِهَا مَغْفِرَةً

Allah berfirman, “Hai anak Adam, seandainya engkau datang kepada-ku dengan dosa sepenuh bumi, sedangkan ketika engkau bertemu denganku berada dalam keadaan tidak berbuat syirik sedikitpun, niscaya akan Aku berikan kepadamu ampunan sepenuh bumi juga.” (HR. Tirmidzi)

8. Keutamaan besar

Kalimat tauhid laa ilaaha illallah memiliki keutamaan yang sangat besar. Di hadapan Allah, kalimat thayyibah ini lebih berat timbangannya daripada tujuh langit dan bumi.

قَالَ مُوسَى : يَا رَبِّ ، عَلِّمْنِي شَيْئًا أَذْكُرُكَ وَأَدْعُوكَ بِهِ ، قَالَ : قُلْ يَا مُوسَى : لا إِلَهَ إِلا اللَّهُ ، قَالَ : كُلُّ عِبَادِكَ يَقُولُ هَذَا ، قَالَ : قُلْ : لا إِلَهَ إِلا اللَّهُ ، قَالَ : لا إِلَهَ إِلا أَنْتَ ، إِنَّمَا أُرِيدُ شَيْئًا تَخُصَّنِي بِهِ ، قَالَ : يَا مُوسَى ، لَوْ أَنَّ السَّمَاوَاتِ السَّبْعَ وَعَامِرَهُنَّ غَيْرِي وَالأَرَضِينَ السَّبْعَ فِي كِفَّةٍ ، وَلا إِلَهَ إِلا اللَّهُ فِي كِفَّةٍ مَالَتْ بِهِنَّ لا إِلَهَ إِلا اللَّهُ

Musa berkata, “Ya Tuhanku, ajarkanlah kepadaku sesuatu untuk berdzikir dan berdoa kepada-Mu.” Allah berfirman, “Katakan hai Musa, Laa ilaaha illallah.” Musa berkata lagi, “Semua hamba-Mu mengucapkan ini.” Allah berfirman, “Katakan hai Musa, Laa ilaaha illallah.” Musa berkata lagi, “Laa ilaaha illa anta. Aku hanya ingin sesuatu yang istimewa untukku.” 

Allah berfirman, “Hai Musa, seandainya ketujuh langit dan penghuninya selain Aku serta ketujuh bumi diletakkan pada salah satu daun timbangan, sedang Laa ilaaha illallah diletakkan pada daun timbangan yang lain, maka Laa ilaaha illallah niscaya lebih berat timbangannya.”(HR. Tirmidzi)

Kalimat tahlil laa ilaaha illallah juga merupakan dzikir paling utama. Rasulullah menganjurkan untuk memperbarui keimanan dengan kalimat thayyibah ini.

Demikian pengertian tauhid, urgensi dan keutamannya. Semoga Allah mengokohkan kita dalam tauhid dan istiqamah memegangnya. Wallahu a’lam bish shawab. [Muchlisin BK/BersamaDakwah]



Source link

SebelumnyaPenelitian Ungkap Makan Sedikit Bisa Membuat Otak Lebih Cerdas – Islampos SesudahnyaDemam, Begini Cara Rasul Mengobatinya

Berita Lainnya

0 Komentar