Penelitian Ungkap Makan Sedikit Bisa Membuat Otak Lebih Cerdas – Islampos
SEKILAS INFO
  • 3 detik yang lalu / Untuk menambahkan running text silahkan ke Dashboard > Sekilas Info
WAKTU :

Penelitian Ungkap Makan Sedikit Bisa Membuat Otak Lebih Cerdas – Islampos

Terbit 8 November 2020 | Oleh : Admin | Kategori : Hadits / Kesehatan / makan / Otak / Sehat
Penelitian Ungkap Makan Sedikit Bisa Membuat Otak Lebih Cerdas – Islampos


MAKAN adalah cara manusia untuk bertahan hidup. Namun makan juga bisa menimbulkan masalah kesehatan seperti obesitas jika dilakukan secara berlebihan. Kelebihan berat badan kerap berujung menurunnya kesehatan. Maka, sebelum terlambat, diet menjadi jalan keluarnya.

Metodologi terbaik untuk menurunkan berat badan yang telah dicoba dan diuji sepanjang waktu, adalah kombinasi dari diet dan olahraga. Ini adalah rumus sederhana dalam menjaga asupan kalori lebih rendah dari total kalori yang digunakan tubuh.

Sebuah studi yang dilakukan oleh sekelompok ahli saraf dari John Hopkins University, meneliti efek dari penggunaan metode diet pada otak, menggunakan tikus sebagai hewan percobaan. Hewan Pengerat adalah model hewan yang paling banyak digunakan dalam penelitian neuroscience, karena kemiripan 85% dari DNA manusia. Temuan keseluruhan dari studi ini cukup mengesankan.

BACA JUGA: Ketahui, Ini Makanan dan Minuman Jin

Ada dua aspek yang diteliti dalam penelitian ini. Yang pertama adalah untuk menguji apakah tingkat neurogenesis akan berubah dalam menanggapi pembatasan diet. Neurogenesis adalah proses yang terus terjadi di area tertentu otak sepanjang hidup kita, dan itu mengacu pada kapasitas otak untuk menghasilkan neuron baru, yang akhirnya menjadi jaringan baru.

Aspek kedua yang diteliti adalah apakah ada penurunan tingkat faktor neurotropik otak (BDNF), yang berubah sebagai akibat dari pembatasan diet. BDNF adalah salah satu faktor utama pertumbuhan di otak, yang membantu untuk mendukung pertumbuhan dan kelangsungan hidup neuron, memiliki peran penting dalam memperkuat hubungan di antara mereka.

Hippocampus

Wilayah otak yang diteliti dalam penelitian ini adalah hippocampus. Area ini berhubungan dengan pola belajar dan memori konsolidasi, otak manusia memiliki dua hippocampus yang berada di kedua sisi otak. Setiap kali kita membentuk ingatan baru dari sebuah peristiwa atau ingin mengingat fakta-fakta yang baru saja kita pelajari, wilayah hippocampus memainkan peran utama dalam memanipulasi informasi. Individu dengan gangguan belajar memiliki fungsionalitas yang lebih rendah di dalam hippocampus mereka.

Dalam penelitian ini, tikus dewasa dibagi menjadi dua kelompok: kelompok dengan akses berkelanjutan terhadap makanan, dan kelompok dengan pembatasan diet. Yang cukup menarik, eksperimen pembatasan diet ini digunakan dalam sebuah studi pada tahun 1983, dimana binatang yang makan kalori lebih sedikit cenderung hidup lebih lama daripada binatang dengan akses kontinyu ke makanan. Tikus dalam penelitian ini kemudian diteliti dengan mengekstrak otaknya, untuk menyelidiki efek yang dihasilkan.

Peningkatan tingkat BDNF setelah pengurangan kalori

Pembatasan kalori pada tikus dewasa mengakibatkan peningkatan jumlah neuron di hippocampus, yang disebabkan oleh peningkatan tingkat kelangsungan hidup sel. Tidak hanya nomor neuron yang meningkat, tetapi sel juga mendukung perkembangan astrosit dalam jumlah yang lebih tinggi.

Selanjutnya, tingkat ekspresi BDNF secara signifikan meningkat. Kombinasi dari temuan ini menunjukkan bahwa tidak hanya neuron yang dihasilkan pada tingkat yang lebih tinggi, mereka juga didukung oleh astrosit dan faktor pertumbuhan untuk membantu pertumbuhan dan perkembangan mereka juga meningkat. Semakin sedikit konsumsi kalori, tampaknya memberikan peningkatan struktur otak.

Sebuah studi yang lebih baru dari Universitas Münster di Jerman, melihat bagaimana pembatasan kalori akan mempengaruhi kinerja memori pada manusia lanjut usia. Usia berkorelasi dengan penurunan kemampuan kognitif dan kinerja memori, dan karena itu merupakan daerah studi utama dalam ilmu saraf.

Dalam Kelompok ini, peneliti mengambil 50 sampel manusia sehat, laki-laki tua dengan berat badan normal dan wanita yang kelebihan berat badan, dengan usia rata-rata 61 tahun, dan dibagi ke dalam kelompok yang berbeda. Ekseperimen diet yang berbeda berlangsung selama 3 bulan, dan kinerja memori dinilai sebelum dan sesudah percobaan.

BACA JUGA: Pengidap Anemia coba Konsumsi Makanan Ini

Peningkatan jumlah memori setelah pembatasan konsumsi kalori

Hasil eksperimen menunjukan bahwa selain dari penurunan berat badan yang signifikan dan perbaikan kesehatan setelah periode 3 bulan, kinerja memori secara dramatis meningkat pada kelompok diet. Efek positif dari pembatasan diet pada kinerja memori dicapai dengan mengurangi asupan kalori sebesar 30%.

Menariknya, para peneliti mengamati bahwa ada korelasi negatif dengan tingkat insulin (gula darah) dan kinerja memori, tingkat insulin yang lebih rendah berkorelasi dengan peningkatan kapasitas.

Ada banyak penelitian yang menunjukkan efek menguntungkan dari pembatasan kalori pada kesehatan. pengamatan longitudinal pada manusia, telah menunjukkan bahwa diet rendah kalori berkontribusi untuk penuaan yang sehat dan umur yang lebih panjang, sedangkan obesitas meningkatkan risiko yang berkaitan dengan usia penurunan kognitif.

Hubungan tingkat insulin yang lebih rendah dengan peningkatan memori

Salah satu teori mengapa kinerja kognitif meningkat pada diet rendah kalori adalah karena tingkat insulin berkurang. Makan menghasilkan insulin, yang memicu tubuh untuk menyerap nutrisi. Secara konsisten tingkat tinggi hasil insulin pada reseptor insulin, menjadi tidak peka dan tidak merespons dengan tepat.

BACA JUGA: Apakah Makan dengan Dua Tangan Dihukumi Seperti Makan dengan Tangan Kiri?

Tingkat insulin yang lebih rendah pada hasil sisi lain di reseptor insulin lebih peka, menyebabkan peningkatan sinyal insulin di otak. Ini telah disarankan untuk memiliki efek pelindung untuk neuron.

Intisari dari studi ini adalah bahwa otak kita akan tampil lebih baik, jika kita mengurangi asupan kalori kita. Manfaat mengendalikan kebiasaan makan kita, akan menghasilkan jantung yang sehat. Memiliki otak yang berkinerja sehat dan lebih tinggi. []

SUMBER: MUSLIM VILLAGE



Source link

SebelumnyaLaporan Keuangan Per Bulan Oktober Tahun 2020 SesudahnyaPengertian Tauhid, Urgensi dan Keutamaannya

Berita Lainnya

0 Komentar