Pelajaran dari 2020
SEKILAS INFO
  • 3 detik yang lalu / Untuk menambahkan running text silahkan ke Dashboard > Sekilas Info
WAKTU :

Pelajaran dari 2020

Terbit 4 February 2021 | Oleh : Admin | Kategori : 2020 / 2021 / Hadits / Pelajaran / Renungan


2020 adalah tahun yang akan tercatat dalam sejarah. Siapa yang menyangka kita dapat bertahan melalui pandemi global setahun penuh selama 2020?

2020 adalah tahun yang sulit bagi banyak orang di seluruh dunia. Ada banyak orang-orang kehilangan karena kematian saudara atau kerabatnya, banyak pula yang kehilangan pekerjaan atau dirumahkan, bahkan sekolah pun diliburkan. Orang-orang berjuang dengan kecemasan, isolasi, dan masalah kesehatan mental.

Meskipun demikian, kita juga menyaksikan bagaimana umat manusia dapat bersatu di saat krisis. Kita lebih memperhatikan kebersihan dan kesehatan, lebih perhatian terhadap sesama. Kita sangat mengapresiasi para pahlawan garis depan yang bertarung melawan pandemi ini. Kita menjangkau yang rentan untuk membantu dengan cara apa pun yang kita bisa.

BACA JUGA: Penggemar Ungkap Penampakan Ponsel Sadio Mane dan Pelajaran Berharga Darinya

2020 telah mengajari banyak hal. Apa saja pelajaran yang bisa kita petik dari tahun yang luar biasa itu untuk tahun 2021?

Anda dapat bertahan dan mengatasi cobaan yang Anda hadapi

وَٱلَّذِينَ عَامَنُوا وَعَمِلُوا۟ َّـٰلصَّـٰلِحَـٰتِ لَا نُكَلِّفُ نَفْسًا إِلَّا وُسْعَهَآ أُلَـٰٓئِكَ

“Dan orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal-amal yang saleh, Kami tidak memikulkan kewajiban kepada diri seseorang melainkan sekedar kesanggupannya, mereka itulah penghuni-penghuni surga; mereka kekal di dalamnya.’ (QS Al A’raf: 42)

Tuhan tidak akan pernah menempatkan Anda melalui apa yang tidak dapat Anda tangani. Tahun 2020 sangat menantang, tetapi Dia sudah tahu bahwa Anda bisa melaluinya. Tuhan hanya memberikan pertempuran terberatnya kepada tentara terkuat-Nya. Melalui pencobaan, Tuhan menaikkan pangkat Anda. Melalui ujian, Anda akan menyadari bahwa Anda kuat, Anda memiliki keberanian, dan Anda dapat bertahan. Ingat ini – tidak ada kesalahan, hanya pelajaran yang perlu kita pelajari.

Ayat di atas juga berfungsi untuk mengingatkan kita bahwa Tuhan memberikan jaminan-Nya kepada mereka yang beriman dan melakukan perbuatan baik. Ini memberitahu kita bahwa agar kita menerima rahmat dan bantuan Ilahi-Nya, upaya manusia harus memiliki iman yang tulus kepada Tuhan dan niat untuk berbuat baik bagi-Nya. Prinsip menyeluruh ini menetapkan arahan bagi orang percaya untuk berkembang dalam hidup.

Kebaikan selalu penting

هَلْ جَزَآءُ ٱٱلْإِحْسَـٰنِ إِإِلٱحْسَـٰنُ

“Apakah ada pahala untuk kebaikan selain kebaikan?” (QS Ar Rahman: 60)

Kita berhasil melakukan hal-hal luar biasa seperti mengirim pesan yang bijaksana, mengejutkan orang lain dengan pengiriman makanan tanpa kontak, dan menyumbang untuk inisiatif seperti dana untuk menyediakan makanan bagi pahlawan garis depan dan keluarga yang memerlukan.

Di dunia yang bisa begitu keras, setiap kebaikan kecil itu penting. Kekuatan kita terletak pada menjadi bagian dari komunitas. Kita tidak ingin siapa pun, terutama kelompok rentan, terjerembab dan tertinggal.

Dapatkah Anda membayangkan apa yang akan terjadi ketika seseorang yang menerima kebaikan memutuskan untuk membayarnya? Ini dapat memicu efek riak dengan lebih banyak tindakan welas asih, membangun lebih banyak cinta dan kepercayaan dalam komunitas kita, terlepas dari ras dan agama.

Dengan kesulitan datanglah kemudahan

ف .نَّ مَعَ اللٱعْسْرِ يُسْرًا. .نَّ مَعَ ٱلْعُسْرِ يُسْرًۭا

“Jadi sesungguhnya di mana ada kesulitan di situ juga ada kemudahan. Sungguh di mana ada kesulitan di situ juga kemudahan.” (QS Ash Sharh: 5-6)

Hati kita hancur ketika masjid kesayangan kita ditutup dan ketika kita tidak dapat mengunjungi orang yang kita cintai selama Hari Raya. Tetapi kita tidak mengeluh karena ingin melindungi satu sama lain, terutama orang tua.

Kita bersyukur bahwa agama mengizinkan kita untuk melakukan ibadah bahkan dalam kondisi yang meresahkan. Komite fatwa telah membantu mengeluarkan arahan agama yang sesuai untuk mengatasi kesulitan kita.

Ketika Ramadhan tiba, kebanyakan dari kita menghargai kesempatan untuk tinggal di rumah. Kita menyadari bahwa kita bisa fokus pada ibadah (ibadah) kita. Beberapa dari kita memimpin doa untuk pertama kalinya dalam hidup. Itu adalah pengalaman belajar yang indah.

Kehidupan, Pekerjaan, dan Kebersamaan

Pandemi Covid-19 juga mendorong kami untuk merangkul digitalisasi, mengetahui tren industri, dan mempelajari keterampilan baru yang tidak pernah terpikir dapat kita kumpulkan. Kita harus mengingatkan diri kita sendiri bahwa tantangan ini tidak membebani hidup kita dengan kesusahan belaka. Selalu ada hikmah di baliknya. Tuhan memberitahu kita dalam Al Qur’an:

يُرِيدُ ٱللَّهُ بِكُمُ ْلْيُسْرَ وَلَا يُرِيدُ بِكُمُ ٱلْعُسْرَ

“Allah memaksudkan kemudahan untukmu, bukan kesulitan.” (QS Al Baqarah: 185)

Bekerja keras dan serahkan sisanya kepada Allah SWT

Nabi Muhammad menyebutkan dalam sebuah hadis:

لَوْنأَكُمْ كُنْتُمْ تَوَكَّلُونَ عَلَى اللَّهِ حَقَّ تَوَكُّلِهِ لَرُزِقْتُمْ كَمَا يُرْزَقُ الَّطُغْيْرْ تروَََُ

“Jika kamu mengandalkan Allah dengan ketergantungan karena dia, dia akan memenuhi kebutuhanmu seperti dia menyediakannya untuk burung. Mereka keluar di pagi hari dengan perut kosong dan kembali dengan kenyang.” (Sunan At-Tirmizi)

Sebagai Muslim, kita bekerja dengan upaya terbaik untuk mengejar impian dan mengatasi tantangan apa pun yang menghadang. Pada saat yang sama, kita harus memiliki kepercayaan penuh kepada Allah untuk memberkati kita dengan hasil yang baik.

BACA JUGA: COVID-19 Mewabah, Inilah Hal yang Harus Direnungkan Seorang Muslim

Ketika kita tawakkal (mengandalkan) kepada Allah, kita masih perlu bertanggung jawab dan melakukan semua yang kita bisa untuk memperbaiki situasi kita.

Hadits di atas tidak mengatakan bahwa Allah memberikan perbekalan kepada burung dengan membuatnya muncul di hadapan mereka entah dari mana. Sebaliknya, dikatakan bahwa burung keluar di pagi hari sebelum kembali dengan bekal mereka, menunjukkan upaya untuk berusaha di waktu terbaik.

Meskipun pada akhirnya kita tidak mendapatkan apa yang kita inginkan, hidup kita diatur dengan indah oleh Allah, Perencana Terbaik. Tidak ada yang acak. Tidak ada yang tidak disengaja. Tidak ada yang sia-sia. Tuhan mengingatkan mereka yang mencari karunia mereka dari-Nya:

إِنَّ َِّلِذِينَ ََمَنٱوا وَّـٰعَمِلُوا ۟لصَّـٰلِحِتَـٰ ِنَّ لَا نُضِيعُ ُجْرَ مَنْ ْحْسَنَ عَمَلًا

“Adapun bagi mereka yang beriman dan berbuat baik – Kami tidak membiarkan pahala siapa pun yang berbuat baik menjadi sia-sia.” (QS Al Kahfi: 30)

Tuhan tahu yang terbaik; percaya padanya. Ketika Dia mengambil sesuatu dari Anda, Dia membuat ruang untuk sesuatu yang lebih baik. Mari kita jadikan apa yang telah kita alami di tahun 2020 sebagai pelajaran bagi kita untuk menempuh perjalanan di tahun 2021 dengan harapan yang kuat untuk hari esok yang lebih baik. []

SUMBER: MUSLIM SG



Source link

SebelumnyaDunia di Mata Nabi Isa – Islampos SesudahnyaHadits Arbain Nawawi ke-16: Jangan Marah

Berita Lainnya

0 Komentar