Mie Citarasa Korea, Ini Cara Cek Kehalalannya
SEKILAS INFO
  • 3 detik yang lalu / Untuk menambahkan running text silahkan ke Dashboard > Sekilas Info
WAKTU :

Mie Citarasa Korea, Ini Cara Cek Kehalalannya

Terbit 7 February 2021 | Oleh : Admin | Kategori : Hadits / halal / korea / Kuliner / makanan / mie instan / ramen / samyang / Tahukah Anda / tips


SEIRING trend musik dan drama Korea, budaya negeri gingseng pun turut menjadi perhatian dunia. Selain artis, musik, dan tempat wisata, kuliner khas Korea juga jadi diburu penggemarnya.

Merek mie instan dari Korea dan Jepang bahkan jadi favorit di Indonesia. Lantas, sebagai muslim, bagaimana kita bisa memastikan bahwa produk mie instan tersebut halal?

Seperti diketahui, Muslim yang dilarang untuk mengonsumsi makanan yang mengandung babi, lemak babi atau alkohol. Sedangkan kuliner dari Korea masih banyak yang memiliki kandungan tersebut.

Walaupun ada rasa penasaran mencicipi aneka rasa makanan khas mancanegara, khususnya Korea, sebagai muslim kita perlu memperhatikan kehalalan produknya. Demikian juga dengan mie instan seperti Samyang, Ramen, Ramyun, dan lain lain. Perlu dicek terlebih dahulu kehalalannya.

Nah, seorang travel blogger pemilik akun Instagram @JeomsimID membagikan cara mudah untuk mengecek kehalalan suatu produk, termasuk mie instan bercitarasa Korea. Hal tersebut dibagikan sebagai informasi karena ia juga berjualan produk makanan Korea sejak tahun 2013.

Berikut 5 cara mudah untuk mengecek kehalalan mie instan Korea dan Jepang:

Logo halal

Sebelum membeli mie instan Korea atau Jepang pastikan dulu untuk mengecek kemasan untuk melihat apakah ada logo halalnya atau tidak. Biasanya logo halal tersebut ada di gambar mangkuk mie pada kemasan.

Baik kemasan depan maupun kemasan belakang. Selain itu, logo halal tersebut juga berasal dari sertifikasi halal Korea Muslim Federation (KMF) atau dari Majelis Ulama Indonesia (MUI).

Cek Komposisi Mie Instan

Selanjutnya kamu bisa mengecek komposisi yang digunakan untuk pembuatan mie intan. Khusus untuk mie instan Korea, kamu harus menghafal beberapa kata. Seperti kata ‘dwaejigogi’ dengan penulisan 돼지고기 yang artinya adalah daging babi.

Selain itu, kata ‘Sul’ dengan penulisan 술 yang artinya ada kandungan alkohol. Dan kata ‘Donji’ dengan penulisan 돈지 yang artinya adalah lemak babi. Tulisan tersebut biasanya terdapat di bagian komposisi di kemasan belakang.

Pemakaian Kaldu Daging pada Mie

Lewat unggahan di akun @JeomsimID, seorang travel blogger mengatakan bahwa meskipun produk mie instan tidak terdapat tulisan, ‘dwaejigogi’ atau yang artinya daging babi, produk tersebut bisa jadi haram bagi Muslim karena kaldunya.

Meskipun kaldunya menggunakan daging sapi. Biasanya ada mie instan Korea dan Jepang yang bertuliskan ‘Yuksu’ pada penggunaan kaldu dagingnya. Tulisan tersebut berarti daging sapi tidak disembelih dengan cara yang halal.

Pabrik Produksinya

Lebih lanjut, akun Instagram @JeomsimID juga mengatakan bahwa makanan yang tidak halal bukan hanya karena penggunaan daging babi atau lemak babi, tapi juga pada pabrik pengolahannya.

Bisa jadi pabrik pengolahan tersebut juga memproduksi makanan lain yang mengandung babi. Meskipun para Muslim tidak makan babi, tapi bisa terjadi kontaminasi silang jika diproduksi di pabrik yang juga mengolah makanan mengandung babi.

Menurut travel blogger tersebut kalau di Korea pabrik yang berada di Busan biasanya banyak dipakai untuk mengolah ikan. Mungkin itu bisa menjadi pertimbangan kamu

Bandingkan Harga

Membandingkan harga juga bisa dilakukan untuk mengetahui kehalalan suatu produk, termasuk produk mie instan. Biasanya mie instan yang halal dibanderol dengan harga lebih mahal sedikit daripada mie instan non halal. []

 



Source link

Sebelumnya4 Manfaat Menulis dengan Tangan yang Mungkin Belum Kamu Ketahui Sesudahnya7 Fakta Masjid Jantung Chechnya yang Bakal Membuatmu Berdecak Kagum

Berita Lainnya

0 Komentar