Kontak Dunia Islam dan Bangsa Viking, Ini Catatan Sejarahnya
SEKILAS INFO
  • 3 detik yang lalu / Untuk menambahkan running text silahkan ke Dashboard > Sekilas Info
WAKTU :

Kontak Dunia Islam dan Bangsa Viking, Ini Catatan Sejarahnya

Terbit 28 December 2020 | Oleh : Admin | Kategori : Hadits / Islam / Muslim / Sejarah / Viking


SELAMA masa keemasan Islam, dari abad ke 8 – 13, Kekhalifahan Abbasiyah jadi salah satu imperium terbesar dalam sejarah. Kerajaan ini memiliki kontak dengan budaya yang berbeda di seluruh dunia.

Kita mengetahui interaksi muslim dengan orang India dan Cina di timur, dan Bizantium di barat. Hal ini menyebabkan terbentuknya jaringan perdagangan antara Asia, Afrika, dan Eropa. Tapi, tahukah bahwa mungkin ada beberapa kontak antara dunia Islam dan Viking?

BACA JUGA: Swedia dan Jejak Islam dalam Peradaban Bangsa Viking (2-Habis)

Informasi tentang hubungan mereka telah ditemukan dalam sumber tertulis Arab dan melalui penemuan artefak Arab di Skandinavia. Penyair dan diplomat Moor, al-Gazal adalah salah satu dari sedikit orang Arab yang memberikan gambaran tentang apa yang sekarang menjadi Skandinavia.

Emir keempat dari Cordoba, Abd al-Rahman II, mengirim al-Gazal ke raja ‘Majus’. ‘Majus’ adalah kata lain untuk penyembah api dan dalam hal ini Viking.

Meskipun tidak jelas mengapa dia dikirim ke sana, al-Gazal melaporkan tentang sebuah pulau atau semenanjung yang mungkin adalah istana Raja Horik I, Raja Denmark.

Al-Tartushi juga melaporkan tentang Viking sekitar tahun 970. Dalam salah satu akunnya tentang perjalanannya, dia menggambarkan “Schleswig”, yaitu Hedeby, sebuah pemukiman perdagangan penting Zaman Viking.

Dia berbicara tentang orang-orang dan kota mereka, “Schleswig adalah kota yang sangat besar yang terletak di Samudra. Di dalamnya ada sumber air tawar. Orang-orang di sana memuja Sirius, kecuali sedikit, yang beragama Kristen. Mereka memiliki gereja di sana.”

Lebih banyak penulis Arab yang menyebut Viking dalam karyanya adalah Ibn Khoradadbeh dan Ibn Fadlan. Ibn Khoradadbeh pada 844 menyebut Viking sebagai Rus dan menggambarkan mereka sebagai pedagang budak, bulu, dan pedang. Ibn Fadlan menggambarkan Rus sebagai ‘spesimen fisik yang sempurna, setinggi pohon kurma, pirang dan kemerahan’.

Artefak Arab atau oriental yang ditemukan di Skandinavia pun sangat beragam. Kapal perunggu, koin Cufic, kostum dan aksesori kostum, serta bejana kaca, manik-manik, timbangan dan timbangan yang kebanyakan ditemukan di Swedia adalah bukti kontak dengan dunia Arab. Tapi bukti fisik terpenting dari kontak antara Viking dan dunia Islam adalah cincin yang ditemukan di kuburan seorang wanita dekat Birka.

BACA JUGA: 5 Hal tentang Viking dan Peradaban Muslim

Cincin tersebut terbuat dari paduan perak dan kaca berwarna dengan tulisan dalam bahasa Cufic Arab. Prasasti tersebut diterjemahkan sebagai “untuk / kepada Allah”. Meskipun para wanita di kuburan itu mengenakan pakaian tradisional Skandinavia, tidak mungkin untuk mengidentifikasi etnis atau agamanya.

Tentu bukan menjadi pertanyaan jika ada interaksi antara Dunia Islam dan Viking, hanya tidak jelas apakah hubungan mereka murni untuk perdagangan atau jika beberapa dari mereka masuk Islam. Namun, ini adalah bukti lain betapa besar dan mengesankannya Kekhalifahan Abassid. []

SUMBER: MVSLIM | ABOUT ISLAM



Source link

SebelumnyaGuru SesudahnyaPunah, Apakah Dinosaurus Diciptakan Sia-Sia?

Berita Lainnya

0 Komentar