Kisah Mualaf: Saya Diperlihatkan Hati Seorang Muslim Sejati
SEKILAS INFO
  • 3 detik yang lalu / Untuk menambahkan running text silahkan ke Dashboard > Sekilas Info
WAKTU :

Kisah Mualaf: Saya Diperlihatkan Hati Seorang Muslim Sejati

Terbit 6 January 2021 | Oleh : Admin | Kategori : Cerita / Hadits / Kisah / Mualaf / Muslim


SAYA diperlihatkan hati muslim sejati!

Bagaimana seorang Kristen yang taat dari keluarga Kristen yang taat, lahir dan besar di tengah Amerika Serikat, tidak pernah tahu apa-apa tentang Islam dan tidak pernah bertemu Muslim sampai dia berusia 40-an, akhirnya bisa menerima Islam?

Itu benar-benar rahmat Allah yang agung, kepada siapa semua rasa terima kasih dan pujian bermuara.

Ini adalah kisah saya. Saya tidak pernah lelah menceritakannya, sebagai puji bagi Allah atas Cinta-Nya untuk saya dan Rahmat-Nya untuk saya.

Saya lahir di Oklahoma, AS dan dibesarkan dalam keluarga Kristen di mana agama sangat penting.

Ibu saya sangat berhati-hati agar saya tidak berteman baik dengan sembarangan orang. Keluarga kami pergi ke gereja setidaknya tiga kali seminggu. Allah melindungi saya dengan menempatkan saya dalam keluarga yang menekankan kehidupan moral yang tinggi: tidak merokok, tidak minum minuman keras, tidak ada narkoba, tidak ada sumpah serapah, tidak ada hubungan seks pranikah, dll.

Saya menghafal hampir seluruh Alkitab. Salah satu kakek saya dan salah satu nenek saya adalah seorang pengkhotbah. Allah memberkati saya dengan suara nyanyian yang bagus, dan sejak saya berusia 14 tahun, saya dibayar oleh gereja untuk menyanyi, memainkan organ, dan mengarahkan paduan suara anak-anak, dll.

Faktanya, ketika saya pertama kali mendengar tentang Islam dan bertemu dengan seorang Muslim yang masih mahasiswa, saya berusia 49 tahun dan masih bekerja di sebuah gereja dan masih menjadi Kristen aktif.

Namun, sepanjang hidup saya, saya adalah orang yang mengajukan pertanyaan. Saya membaca semua yang ada di perpustakaan tentang banyak mata pelajaran. Kemampuan membaca dengan cepat dan keinginan untuk mencari ilmu adalah berkah dari Allah karena pada akhirnya itu membawa saya menemukan Kebenaran Islam.

Namun, di tempat saya dibesarkan, tidak ada buku tentang agama dunia, dan tentunya tidak ada buku tentang Islam.

Saya selalu ingin kuliah, tetapi ketika saya lulus SMA, kami tidak mampu karena ibu dan ayah saya telah bercerai. Jadi saya pergi bekerja. Itu juga merupakan berkah dari Allah, karena perguruan tinggi yang ingin saya masuki saat itu tidak memiliki mahasiswa internasional dan berada di kota yang tidak ada Muslim sama sekali.

Akhirnya, saya menikah, memiliki anak, dan bercerai, menikah kembali, dan bercerai lagi. Dengan menyesal saya katakan, ini terlalu sering menjadi cerita di kalangan non-Muslim yang tidak memahami nilai-nilai Islam dan hak serta kewajiban suami dan istri.

Setelah perceraian saya yang kedua, teman dan keluarga saya mendorong saya untuk mengikuti audisi beasiswa musik di Universitas Tulsa, dekat tempat tinggal saya saat itu. Saya diterima dan terdaftar di universitas.

Saya suka sekolah. Saya bertemu orang-orang dari seluruh dunia dan saya membaca banyak buku di perpustakaan yang luas. Akhirnya, saya membaca sesuatu tentang Nabi Muhammad SAW dan bagaimana agamanya disebut “Muhammadisme” oleh beberapa orang, tetapi tidak benar untuk menyebutnya demikian, bahwa nama asli dari agama itu adalah “Islam.” Itu saja yang saya tahu tentang Islam saat itu.

BACA JUGA: Kisah Mualaf Belanda Nourdeen Wildeman: Jalan Saya Melalui Buku

Saat di universitas, saya mulai membimbing atlet perguruan tinggi dan tak lama kemudian, mahasiswa lain ingin saya membimbing mereka, terutama secara tertulis. Di sanalah saya bertemu dengan saudari Muslim Malaysia, sekitar 90 dari mereka.

Saya terkesan dengan perilaku baik mereka, cara mereka memperlakukan saya dengan sangat sopan, dan cara mereka meminta ijin setiap hari selama beberapa menit pada waktu-waktu tertentu untuk shalat. Saya pikir agama mereka pasti memiliki sesuatu yang baik di dalamnya, karena itu mempengaruhi cara hidup mereka secara positif.

Selain itu, saya menyukai penampilan cantik Muslim Malaysia yang berbalut hijab, tapi saya pikir mungkin hanya budaya mereka dan bukan agama mereka yang memengaruhi cara mereka berpakaian. Saya tidak menyadari bahwa itu adalah cara Allah melindungi mereka.

Selama bertahun-tahun, saya mengalami banyak masalah dengan sakit kepala migrain. Seringkali, sakit kepala ini menjadi sangat parah sehingga saya harus pergi ke dokter dan mendapatkan obat yang kuat untuk mengurangi rasa sakitnya.

Ketika saya kuliah dan mengajar siswa Malaysia, sakit kepala ini meningkat sampai saya sakit kepala setiap hari dan saya menghabiskan sebagian besar hari di tempat tidur, menggunakan obat-obatan yang kuat. Akhirnya, saya tidak bisa berhenti minum obat-obatan ini dan sakit kepala masih sangat parah sehingga saya tidak bisa pergi ke sekolah.

Pada saat inilah para saudara muslim Malaysia tersebut menunjukkan kepada saya hati Muslim yang sejati.

Saya membiarkan pintu rumah saya tidak terkunci dan mereka masuk kapan pun mereka mau, untuk melihat apakah saya sudah bangun. Jika saya tertidur, mereka hanya menunggu atau kembali lagi nanti untuk sesi les mereka.

Kadang-kadang, saya terbangun dan menemukan salah satu dari mereka meletakkan pasta daun kembang sepatu di pelipis saya untuk menghilangkan rasa sakit atau menemukan salah satu dari mereka memasak sup untuk saya makan. Saya sangat sakit sehingga saya tidak bisa bekerja.

Saya tidak punya uang. Keluarga saya tidak membantu saya. Bahkan gereja tempat saya bekerja (tepat di seberang jalan dari rumah tempat saya tinggal) tidak menelepon saya atau mengirim siapa pun untuk melihat apakah mereka dapat membantu saya. Selama dua tahun penuh masalah migrain ini, hanya satu teman yang datang menemui saya atau menelepon saya. Itu seperti pisau menghujam di hati.

Saya berdoa berkali-kali setiap hari agar Tuhan menghilangkan sakit kepala saya dan agar Dia membantu saya agar tidak menggunakan obat-obatan yang kuat itu. Saya memohon, saya memohon, saya menangis, saya membaca Alkitab, tetapi sakit kepala dan masalah terus berlanjut.

Beberapa hal buruk terjadi. Misalnya, saya tidak punya uang untuk membayar sewa. Anak laki-laki saya, yang tinggal dengan saya, tidak memberi saya uang. Ketika saya tidak dapat membayar sewa, dia pindah dari rumah saya dan pergi untuk tinggal bersama teman-temannya.

Suatu hari saya bertanya kepada Amina, salah satu saudari Malaysia yang menutupi dirinya dari ujung kepala sampai ujung kaki dengan cara Islami yang terbaik, apakah dia mau memberi tahu saya sesuatu tentang agamanya.

Dia berkata bahwa dia lebih suka meminta orang yang lebih berpengetahuan untuk memberi tahu saya tentang agama karena dia tidak ingin memberi saya informasi yang salah. Jadi, dia merujuk Mahmoud (dari Oman) ke saya.

Dia mendatangi saya, mengatakan bahwa dia membutuhkan bantuan dalam kelas menulis, dan menjawab beberapa pertanyaan saya.

Keesokan harinya, dia membawa Saif (dari Yaman) dan mereka berdua menjawab pertanyaan saya dan menjadi murid saya. Segera setelah itu, Tariq dan Khalid (dari Oman) dan Yousif (dari UEA) juga menjadi murid saya, seperti halnya banyak orang lainnya.

Mereka datang setiap hari untuk meminta bantuan bahasa Inggris dan kelas menulis mereka. Saya terkejut menemukan bahwa para pemuda ini memiliki perilaku yang sama persis dengan para saudari muslim Malaysia.

BACA JUGA: Kisah Seorang Mualaf Prancis

Selain itu, saya memperhatikan kasih sayang yang sama di mata mereka ketika mereka berbicara satu sama lain seperti yang saya lihat di mata saudara perempuan Malaysia ketika mereka berbicara satu sama lain. Saya pikir mungkin karena agama mereka yang membuat mereka saling mencintai; Saya ingin memiliki cinta semacam itu untuk orang-orang dan dicintai oleh orang-orang seperti itu.

Saya hasu akan cinta yang mereka bagi satu sama lain. Saya tertarik pada cahaya di mata mereka, meskipun pada saat itu saya tidak tahu apa itu. Kenyataannya, Allah mencintai saya melalui mereka dan menunjukkan betapa indahnya Islam itu sebenarnya. Subhanallah!

Selalu ingin mempelajari hal-hal baru, saya meminta Saif untuk membaca sesuatu tentang Islam. Dengan bijak, dia membawakan saya buku Jamal Badawi, “Status Wanita dalam Islam” dan beberapa salinan Hadis (ucapan Nabi) bahwa “surga ada di kaki ibu” dan “sahabat terbaik untukmu adalah ibumu (tiga kali) dan kemudian ayahmu.”

Jadi, hal pertama yang saya ketahui tentang Islam adalah bahwa Islam memengaruhi cara orang bertindak terhadap satu sama lain dan bahwa Islam mengajarkan bahwa wanita memiliki tempat yang dihormati, tinggi, dan istimewa di dunia ini.

Saif sangat berhati-hati untuk tidak mendorong saya meninggalkan agama Kristen dan menjadi Muslim. Sebaliknya, dia menjawab pertanyaan saya dan membuat penjelasan yang baik tentang kesalahpahaman yang saya miliki tentang Islam.

Suatu hari, saya bertanya apakah Alquran telah diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris. Dia menjelaskan bahwa Firman Allah tidak dapat diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris, tetapi makna dari Firman Allah telah diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris. Saya bertanya apakah dia akan membawakan saya Quran, dan dia setuju.

Apa yang dia bawa adalah Alquran Arab-Inggris yang indah, bersampul tebal, dengan terjemahan makna dan komentar oleh A. Yusuf Ali. Namun, dia memberi saya instruksi ketat tentang itu. Dia memberitahu saya bahwa ini adalah Kitab Suci dan, meskipun saya bukan seorang Muslim, dia tetap ingin saya memperlakukan Kitab itu dengan hormat.

Dia meminta saya untuk mencuci tangan sebelum saya menyentuhnya; untuk menyimpannya di rak tinggi; untuk tidak meletakkan apapun di atasnya; untuk tidak pernah membawanya ke kamar mandi atau tempat kotor lainnya; dan, untuk mengatakan sebelum saya mulai membacanya, “Saya mulai dengan Nama Tuhan.”

Jadi, hal pertama yang saya pelajari tentang Alquran adalah bahwa itu adalah Firman Tuhan yang benar (Allah) dan itu tetap sama selamanya; bahwa itu harus dihormati dalam segala hal.

Saya sangat bersemangat untuk berpikir bahwa Buku ini tidak pernah diubah. Itu selalu membuat saya frustasi ketika saya membaca Alkitab bahwa saya membaca sesuatu yang telah ditulis lama setelah peristiwa itu terjadi, bahwa itu ditulis oleh banyak penulis yang berbeda, dan bahwa saya tidak pernah dapat melihat pesan asli Tuhan dalam bahasa tersebut. di mana itu telah diucapkan. Oleh karena itu, ketika saya mulai membaca Alquran, saya melakukannya dengan rasa takut yang suci dan kagum pada Tuhan.

Bagi seorang Kristen yang kuat, membaca Alquran untuk pertama kalinya sangatlah mengejutkan. Misalnya, Alquran berulang kali mengatakan bahwa Yesus (`Isa) hanyalah seorang manusia dan bahwa mereka yang mengatakan bahwa dia adalah Anak Allah berarti telah melakukan kesalahan yang mengerikan.

Bagi saya, pada saat itu, sepertinya saya tidak seharusnya membaca kata-kata ini; sepertinya kata-kata ini mengatakan hal-hal buruk tentang Tuhan. Alasannya adalah bahwa orang Kristen diajarkan bahwa mereka harus percaya bahwa Yesus adalah Anak Tuhan dan bahwa Dia datang ke dunia, menjalani kehidupan yang sempurna, dan disalibkan di kayu salib sehingga orang Kristen yang percaya itu tidak akan pernah masuk api neraka.

Faktanya, orang Kristen diajar bahwa jika Anda tidak percaya bahwa Yesus adalah Anak Allah, Anda tidak akan pernah masuk surga. Jadi ketika saya mulai membaca, itu sulit bagi saya. Namun, di dalam hati saya tahu, secara mutlak dan lengkap, bahwa saya sedang membaca Firman Tuhan, Kebenaran. Saya tidak bisa berhenti membaca. Saya membaca berjam-jam setiap hari.

Pada hari kelima membaca Alquran, saya menemukan Surat An-Nur “… Cahaya di Atas Cahaya …” Meskipun saya hanya membaca terjemahan artinya dalam bahasa Inggris, keindahan Kebenaran dan bahasa Arab menjadi jelas bagi saya.

Saya tidak bisa menunggu sampai Saif datang, jadi saya bisa memintanya untuk membacakan Surat itu untuk saya dalam bahasa Arab. Dia senang membacanya, dan, seperti yang saya duga, itu bahkan lebih indah dalam bahasa Arab daripada dalam bahasa Inggris. Sejak saat itu, saya menyelesaikan bacaan saya setiap hari dengan Surat itu.

Sakit kepala itu terus berlanjut, tetapi ketika saya berdoa, saya mulai berpikir lebih dan lebih lagi untuk memanggil Tuhan dengan nama asli-Nya, Allah. Saya meminta lebih banyak buku dan membaca beberapa tentang Islam. Saya mulai berpikir bahwa saya akan segera harus membuat keputusan besar tentang keyakinan saya… tetapi saya takut.

Tiba-tiba, putra saya mengumumkan bahwa saya harus pindah dari rumahnya karena dia telah memutuskan untuk pindah ke rumah lain dan saya tidak akan diterima untuk ikut dengannya. Saya meminjam uang untuk menyewa apartemen dan saudara-saudara Muslim membantu saya pindah.

BACA JUGA: Tertarik pada Wanita Muslimah yang Selalu Tertutup, Karen Nyatakan Jadi Mualaf

Tanggalnya 10 Agustus 1994. Pada malam pertama di apartemen baru saya, saya memutuskan untuk menjadi seorang Muslim, tetapi saya belum siap memberi tahu siapa pun. Saya tahu bahwa Muslim salat bersujud dengan wajah menghadap ke lantai, jadi saya memposisikan diri di lantai menghadap Kabah (walaupun pada saat itu saya bahkan tidak tahu ke arah mana Mekah atau bahwa saya harus menghadap Kabah ketika saya salat) dan saya berdoa:

“Ya Allah. Kamu mengenalku lebih baik daripada aku mengenal diriku sendiri. Kamu tahu setiap dosa yang telah aku lakukan dan setiap perbuatan baik yang telah aku lakukan. Kamu tahu aku telah mencari Kebenaran-Mu sepanjang hidupku. Kamu tahu aku telah belajar tentang Islam dan membaca Quran. Aku takut. Tapi aku pikir harus membuat keputusan.

Aku telah menyebut-Mu Tuhan selama bertahun-tahun dan sekarang tahu Nama-Mu adalah Allah, tetapi aku telah mencoba untuk menyembah-Mu dengan satu-satunya cara yang aku tahu bagaimana menyembah. Jika aku telah melakukan kesalahan, mohon maafkan aku. Jika aku salah tentang Islam, tolong jangan kirim aku ke Neraka karena percaya bahwa Yesus hanyalah seorang nabi.

Tetapi aku percaya bahwa Islam adalah Kebenaran dan bahwa Engkau, Allah, adalah Satu Tuhan Yang Benar, bahwa Engkau tidak memiliki anak laki-laki, bahwa tidak ada Allah selain Engkau, dan bahwa Muhammad adalah Nabi-Mu. Aku ingin menjadi seorang Muslim karena ingin menyembah-Mu dengan cara yang benar, karena aku tidak ingin pergi ke Api Neraka, dan aku ingin pergi ke Surga ketika mati.

Ya Allah. Aku sangat takut padaMu, tapi aku yakin Engkau mencintaiku dan Engkau memahami niatku. ”

Ketika saya selesai berdoa, saya hanya duduk di lantai, merasa sangat damai dan sangat mengantuk. Saya berbaring setelah beberapa saat dan pergi tidur.

Ketika saya bangun di pagi hari, saya terkejut. Saya tidak sakit kepala. Saya segera mulai bersyukur kepada Allah karena saya tidak pusing. Saya mulai shalat lima kali sehari, karena saya tahu bahwa umat Islam melakukan itu, tetapi saya tidak tahu bagaimana cara shalat. Meskipun demikian, saya berdoa semampu saya, bersujud.

Tentang Sakit Kepala?

Saya membuang obat keras pada hari itu juga dan sejak itu, saya tidak pernah harus minum obat yang lebih kuat dari aspirin untuk sakit kepala dan saya tidak pernah pergi ke dokter karena sakit kepala. Alhamdulillah (segala puji bagi Allah).

Saya tidak meminta apa pun kepada Allah tentang sakit kepala ini, tetapi Dia sangat penyayang sehingga Dia segera menyingkirkannya.

Dari 10 Agustus hingga 8 November, saya membaca tentang Islam dan berdoa sebaik yang saya tahu, dan saya berusaha mendapatkan cukup keberanian untuk bertanya kepada Saif apa yang perlu saya lakukan untuk “benar-benar” menjadi seorang Muslim … tetapi saya takut.

Selama waktu ini, saya menjadi semakin malu dengan cara saya berpakaian. Jadi, saya mulai memakai rok panjang atau celana panjang, blus lengan panjang (meski panas dan saya tidak punya AC), dan sebagainya. Kadang-kadang, ketika tidak ada seorang pun dengan saya, saya akan mengenakan syal di kepala saya dan saya menyukai perasaan saya di dalamnya, sangat aman dan murni.

Akhirnya, saya memutuskan bahwa pada malam 8 November, setelah saya selesai mengajar Saif, saya akan bertanya kepadanya apa yang perlu saya lakukan untuk menjadi seorang Muslim.

Meskipun saya tidak mengetahuinya, Saif telah memutuskan untuk mengundang saya masuk Islam pada malam yang sama setelah dia menyelesaikan sesi bimbingannya dan berniat kepada Allah untuk melakukan itu.

Setelah pelajaran selesai, saya berpaling kepada Saif dan berkata, “Oke, Saif. Apa yang harus saya lakukan untuk menjadi seorang Muslim?”

Pada saat yang sama, dia menoleh ke arahku dan berkata, “Oke, saudari, malam ini aku harus mengundangmu masuk Islam.”

Kata-kata itu membumbung ke udara di antara kami. Hening sejenak, lalu kami berdua mulai menangis. Allahu Akbar. Subhanallah. (Allah Maha Besar. Allah Maha Mulia.)

Apakah Anda melihat bagaimana Allah telah menulis segalanya, bahkan pada saat yang tepat ketika saya akan siap untuk bertanya dan Saif akan siap mengundang saya untuk menjadi seorang Muslim?

Setelah mendengar bahwa saya telah menjadi Muslim, semua siswa datang menemui saya, membawa makanan untuk mengisi lemari dan lemari es saya yang kosong, dan duduk bersama saya setiap malam untuk menjawab pertanyaan.

Para suster dari universitas dan komunitas membawakan saya beberapa pakaian, termasuk pakaian Islami. Ketika saya akhirnya memakai pakaian Islami saya, saya merasa saya akhirnya datang ke rumah saya yang sebenarnya, keyakinan saya yang sebenarnya, identitas saya yang sebenarnya, bahasa saya yang sebenarnya, keluarga saya yang sebenarnya.

Ya Allah! Terima kasih telah membuka hatiku untuk Islam.

Terima kasih telah mengirim seseorang untuk mengundang saya masuk Islam.

Ya Allah! Tolong ampuni semua dosaku dan akui aku di Jannah (Surga) karena Rahmat-Mu.

Ya Allah! Bantu aku dan semua Muslim untuk mencintai-Mu, untuk mencintai Nabi SAW, untuk mencintai bahasa Arab, bahasa di mana Engkau mengungkapkan Sabda Suci-Mu kepada Nabi Muhammad SAW, dan untuk bersedia, ya bersemangat, untuk berbagi pengetahuan dengan orang lain. []

SUMBER: ISLAM STORY | ON ISLAM

 



Source link

SebelumnyaKisah Ajaib 3 Bayi yang Bisa Berbicara SesudahnyaTips dari Ustaz Adi Hidayat untuk Menanamkan Tauhid kepada Anak-Anak – Islampos

Berita Lainnya

0 Komentar