Kenapa Semprotan Asma Tidak Batalkan Puasa?
SEKILAS INFO
  • 3 detik yang lalu / Untuk menambahkan running text silahkan ke Dashboard > Sekilas Info
WAKTU :

Kenapa Semprotan Asma Tidak Batalkan Puasa?

Terbit 10 April 2021 | Oleh : Admin | Kategori : Hadits / hukum semprotan asma / pembatal puasa / puasa / Ramadhan


TANYA: Kenapa semprotan asma yang dipakai para penderita asma tidak dianggap merusak puasa?

 

JAWAB: Semprotan asma berupa botol di dalamnya ada obat cair yang mengandung tiga unsur: bahan kimia (medis), air dan oksigen.

Saat semprotan tersebut ditekan maka obatnya akan keluar dengan bentuk percikan air, disertai hirupan pasien dalam-dalam saat menekan semprotan tersebut. Percikan air tersebut masuk kepada rongga pernafasan akan tetapi ada yang tersisa di tenggorokan mulut, dan ada sedikit sekali yang masuk ke kerongkongan.

BACA JUGA: Puasa Mampu Obati Berbagai Penyakit Kronis

Sebagian ulama kontemporer telah berpendapat bahwa menggunakan semprotan asma merusak puasa, mereka berkat: “Karena kandungan semprotan tersebut akan sampai kepada lambung melalui mulut, maka puasanya batal”.

Dan kebanyakan ulama kontemporer telah berpendapat bahwa menggunakan semprotan asma tidak merusak puasa, pendapat inilah yang benar, mereka berdalil dengan banyak dalil:

  1. Karena hukum asalnya adalah puasanya sah, tidak mungkin bisa mengganti hukum asal ini kecuali dengan keyakinan, dan sampainya percikan semprotan itu ke lambung masih perkara yang diragukan, bisa jadi masuk dan bisa jadi tidak masuk, karena hukum asal bahannya akan mengarah kepada saluran pernafasan, akan tetapi bisa jadi ada sedikit yang akan masuk ke lambung, karena kemungkinan ini maka tidak bisa dikatakan puasanya akan rusak, dan dengan ini saya menjawab dalil dari pendapat pertama.
  2. Anggap saja bahwa sebagian dari obat tersebut benar-benar masuk ke lambung, maka hal itu termasuk yang dimaafkan dan tidak merusak puasa, dikiaskan kepada berkumur dan menggunakan siwak.

Adapun berkumur, orang yang berpuasa jika berkumur akan ada air yang tersisa di dalam mulutnya, dan akan ada tetesan air tersebut yang sampai ke lambung, oleh karenanya jika ia berkumur dengan air yang ada radioaktifnya, maka bahan itu akan nampak di lambung sesaat kemudian yang akan menguatkan adanya resapan air berkumur ke dalam lambung, akan tetapi resapan air yang sampai ke lambung tersebut sangat sedikit telah dimaafkan oleh syari’at dan menghukumi puasanya tetap sah dengan berkumur, dan resapan sisa semprotan asma ke lambung –jika sampai turun- lebih sedikit dari pada resapan sisa air berkumur, maka ia tidak termasuk menjadi perusak puasa lebih utama.

BACA JUGA: Dua Makanan Ini Tingkatkan Imunitas Saat Puasa

Adapun siwak, ia terdiri dari bahan yang bercampur dengan air liur dan turun ke kerongkongan kemudian ke lambung, akan tetapi syari’at telah memaafkannya dan tidak dianggap merusak puasa; karena ia sedikit dan tanpa sengaja, maka demikian juga dengan resapan semprotan asma bisa jadi turun ke lambung dengan jumlah yang sedikit dan tanpa sengaja menurunkannya ke lambung, maka ia tidak merusak puasa dikiaskan kepad siwak.



Source link

SebelumnyaMie Instan yang Ga Bener-bener Instan SesudahnyaMengapa Seorang Istri Wajib Menjaga Rahasia Suami? Ini Penjelasannya

Berita Lainnya

0 Komentar