Januari, Jatuhnya Kekuasaan Islam di Eropa – Islampos
SEKILAS INFO
  • 3 detik yang lalu / Untuk menambahkan running text silahkan ke Dashboard > Sekilas Info
WAKTU :

Januari, Jatuhnya Kekuasaan Islam di Eropa – Islampos

Terbit 5 January 2021 | Oleh : Admin | Kategori : andalusia / Eropa / Granada / Hadits / Muslim / Peradaban / Sejarah
Januari, Jatuhnya Kekuasaan Islam di Eropa – Islampos


ANDALUSIA, Granada, dan Cordoba, merupakan tiga kota yang begitu terkenal sebagai pusat kejayaan Islam di Eropa pada masa Ummayah II. Kejayaan tersebut berakhir pada 2 Januari 1492.

Sejarah sedih dalam peradaban Islam rasanya layak diambil pelajaran bersama dengan momen tahun baru ini saat seluruh dunia sibuk dengan hiruk pikuk tahun baru.

Bagaimana jatuhnya kekuasaan Islam di Eropa? Dan, bagaimana pengaruhnya pada muslim Eropa di masa kini?

Melansir Editorial 5Pillars, kerajaan Muslim terakhir Al Andalus jatuh ke tangan Monarki Katolik Ferdinand dan Isabella pada 2 Januari 1492. Kejatuhan itu mengakhiri 800 tahun peradaban Islam yang mulia sekaligus mengantarkan era intoleransi, penganiayaan dan pertumpahan darah yang berlangsung hingga hari ini.

BACA JUGA: Thariq bin Ziyad Bakar Armadanya saat Bebaskan Andalusia?

Sebagai penguasa Muslim terakhir Granada, Muhammad XII (lebih dikenal sebagai Boabdil), melihat kembali ke Istana Alhambra dalam perjalanannya ke pengasingan, dia menghela nafas dan bahkan mungkin meneteskan air mata.

Saat melihat ini, ibunya yang tangguh mengejeknya, “Mengapa kamu menangis seperti seorang wanita untuk apa yang tidak dapat kamu bela seperti seorang pria?”

Perpisahan Boabdil yang hina menandai berakhirnya salah satu periode paling gemilang dalam sejarah Islam dan Eropa – kehadiran Muslim di Semenanjung Iberia ketika toleransi beragama, beasiswa canggih, arsitektur yang mulia, dan gaya hidup yang unggul berlaku.

Jatuhnya Granada juga menandai era kolonialisme, genosida, intoleransi brutal dan penganiayaan dengan Muslim dan Yahudi menderita akibatnya. Dan intoleransi terhadap pihak lain ini masih menjadi cetak biru interaksi Eropa dengan Muslim di dalam dan luar negeri.

Kemuliaan Al Andalus

Tentara Muslim pertama kali memasuki Semenanjung Iberia pada 711 pada saat Spanyol dan Portugal belum ada sebagai negara. Sebaliknya, wilayah itu dikuasai oleh orang-orang Kristen Visigoth dan penyembah berhala yang terbagi di antara mereka sendiri. Karena itu, kemajuan Muslim akan semakin cepat dan dalam satu dekade mereka akan berkampanye jauh ke Prancis.

“Muslim Spanyol” sekarang paling dikenal dengan kemegahan arsitekturnya seperti Istana Alhambra di Granada atau Masjid Agung Cordoba, keduanya di antara monumen yang paling banyak dikunjungi di Eropa.

Tapi mungkin Kekhalifahan Cordoba (784-1031) yang mempersonifikasikan Andalusia pada puncaknya. Selama waktu ini Cordoba menjadi pusat pembelajaran dan koeksistensi timbal balik yang tak tertandingi ketika sebagian besar wilayah Eropa lainnya masih berada dalam Abad Kegelapan. Itu benar-benar tempat di mana Timur bertemu Barat dengan Muslim, Yahudi dan Kristen yang semuanya berbaur dan berkembang di bawah kekuasaan Muslim.

Masjid Agung Cordoba

Masjid Agung Cordoba dengan 800 lengkungan marmernya atau Perpustakaan Cordoba (yang terbesar saat itu di dunia) merupakan keajaiban untuk dilihat. Yang terakhir termasuk manuskrip dari Yunani Kuno dan Roma yang telah diterjemahkan ke dalam bahasa Arab, Ibrani dan Latin. Dokumen-dokumen ini akan mendorong beasiswa di seluruh Eropa yang mengarah ke The Renaissance.

Raksasa ilmuwan Muslim dan Yahudi seperti filsuf dan polymath Ibn Rusyd atau astronom, filsuf, dan sarjana Taurat Moses Maimonides adalah warga Kordoba.

BACA JUGA: Granada, Kerajaan Islam Terakhir yang Runtuh di Bumi Andalusia

Penggunaan deodoran dan pasta gigi adalah hal yang biasa ketika tidak terdengar di tempat lain, taplak meja digunakan saat makan, dan Cordobans bahkan menemukan tiga hidangan.

Cordoba akhirnya menjadi kota terbesar di dunia dengan populasi lebih dari 1 juta. Itu memiliki 800 sekolah, 3.000 masjid dan 3.000 penginapan, 100.000 toko dan 900 pemandian umum pada saat Gereja mengutuk mandi.

Beberapa abad kemudian, Ratu Isabella dari Kastilia membual bahwa dia hanya mandi dua kali dalam hidupnya – sekali setelah lahir dan sekali sebelum pernikahannya.

Penaklukan kembali oleh orang Kristen

Tetapi jika kebenaran diceritakan, penaklukan Kristen atas Semenanjung Iberia dimulai segera setelah kedatangan Muslim meskipun itu akan memakan waktu 800 tahun untuk menyelesaikannya.

Pada abad ke-15, orang-orang Kristen mulai menekan Muslim sedemikian rupa sehingga beberapa penguasa Muslim yang tersisa menjadi pengikut efektif yang membayar upeti besar untuk mencegah invasi.

Dorongan nyata untuk jatuhnya Granada dimulai pada 1469 ketika Ferdinand dari Aragon dan Isabella dari Castile menikah untuk menyatukan dua kerajaan Kristen terbesar. Raja Katolik, demikian mereka dikenal, didukung oleh pasukan dan uang Kepausan.

Raja Katolik

Raja-raja ini, yang dirayakan di Spanyol saat ini sebagai pendiri negara yang efektif, memiliki visi tentang negara Katolik yang unik. Dan ini pada dasarnya berarti membunuh, mengusir, memperbudak atau secara paksa mengubah Muslim dan Yahudi di Semenanjung itu.

Pengepungan Granada sendiri berlangsung selama delapan bulan dengan Muslim terkepung dan kalah persenjataan. Dan setelah permohonan bantuan dari Muslim di Afrika Utara tidak didengarkan, hasilnya adalah kesimpulan yang terlupakan.

Pada akhirnya Boabdil menandatangani negosiasi penyerahan yang menetapkan bahwa dia dan istananya harus pergi sebelum 2 Januari 1492. Penguasa Muslim terakhir Al Andalus akan menghabiskan sisa hidupnya di pengasingan di Maroko.

BACA JUGA: 3 Panglima Penakluk Andalusia

Seorang saksi mata penyerahan itu menulis:

“Sultan Moor dengan sekitar 80 atau 100 menunggang kuda, berpakaian sangat bagus, pergi untuk mencium tangan yang mulia, Isabella dan Ferdinand. Menurut kesepakatan penyerahan akhir, para bangsawan menolak tawaran tersebut dan kunci Granada diserahkan ke tangan Spanyol tanpa Muhammad XII harus mencium tangan Raja dan Ratu.”

Sayangnya jatuhnya Granada memiliki konsekuensi yang menghancurkan bagi orang Yahudi dan Muslim di Semenanjung itu.

Sekitar 100.000 Muslim kemudian dibunuh atau diperbudak, 200.000 melarikan diri sementara 200.000 tetap. Kemudian, sebuah dekrit akan diperintahkan untuk memaksa mereka yang tetap menjadi Kristen dengan hukuman mati.

Jatuhnya Granada

Raja Katolik juga mengeluarkan dekrit yang mengusir semua orang Yahudi atau memaksa mereka untuk pindah agama, lagi-lagi dengan penderitaan kematian.

Banyak orang Yahudi mengungsi di Afrika Utara dan Kekaisaran Ottoman di mana mereka akan hidup damai dengan Muslim. Sultan Utsmaniyah Bayezid II bahkan mengirim kapal ke Spanyol untuk menyelamatkan dan memulangkan mereka.

Selain pemusnahan fisik, para Raja Katolik juga akan memberikan sanksi terhadap vandalisme budaya. Teks Arab dan Ibrani yang berharga dibakar dan mahakarya Muslim seperti Istana Alhambra dan Masjid Agung Cordoba dinodai.

Saat melihat katedral ditanamkan di tengah-tengah Masjid Cordoba, Charles 1 dari Spanyol yang ketakutan berkomentar, “Mereka telah mengambil sesuatu yang unik di dunia dan menghancurkannya untuk mengubahnya menjadi sesuatu yang dapat Anda temukan di kota mana pun.”

Sementara itu, Ferdinand dan Isabella akan mensponsori perjalanan Christopher Columbus ke Dunia Baru dalam upaya menemukan rute perdagangan baru yang akan mengkompensasi hutang besar yang telah mereka kumpulkan dalam menuntut perang.

Dan cetak biru mereka tentang bagaimana menangani minoritas menjadi model bagi banyak negara Eropa lainnya – yaitu pemusnahan, pengusiran, konversi paksa, dan penganiayaan semua atas nama asimilasi.

Gaung kebijakan ini bahkan masih dapat dilihat pada masa sekarang, dalam bagaimana Prancis modern saat ini berurusan dengan Muslim yang berani mengklaim hak mereka sebagai warga negara yang setara.

Pada tahun 2014, lebih dari 500 tahun setelah jatuhnya Granada, Parlemen Spanyol memberikan hak kepada keturunan Yahudi dari mereka yang dianiaya pada masa Raja Katolik untuk kembali ke Spanyol. Belum ada keputusan seperti itu yang diberikan kepada Muslim. []

SUMBER: 5 PILLARS



Source link

SebelumnyaHadiah yang (tak) Dirindukan SesudahnyaKisah Ummu Syuraik Al-Qurasyiah, Perempuan Pembela Dakwah – Islampos

Berita Lainnya

0 Komentar