Jadi Pesepeda Malam, Ini Cerita 2 Muslim Inggris Jaga Kesehatan Selama Pandemi
SEKILAS INFO
  • 3 detik yang lalu / Untuk menambahkan running text silahkan ke Dashboard > Sekilas Info
WAKTU :

Jadi Pesepeda Malam, Ini Cerita 2 Muslim Inggris Jaga Kesehatan Selama Pandemi

Terbit 3 March 2021 | Oleh : Admin | Kategori : Dunia / Hadits / inggris / Muslim / olah raga / sejat / Sepeda


KETIKA virus korona melanda dunia, jutaan orang di seluruh dunia terpaksa tinggal di rumah selama berminggu-minggu karena penutupan.

Berkampanye untuk kesehatan fisik dan mental, dua pria Muslim Manchester, Inggris, memilih tur bersepeda di pada malam hari untuk menghindari penambahan berat badan.

Kini, video ‘2 Muslim Night Riders’ di YouTube yang menunjukkan petualangan mereka menjadi sangat populer.

BACA JUGA: Jangan Cuma Ikut Trend, Perhatikan Hal Ini Saat Bersepeda

“Kami memutuskan untuk mulai berolahraga saat penguncian dimulai – untuk menurunkan berat badan dan menjadi bugar,” kata Ahtsham Arfan (41) kepada Asian Image.

“Kami memilih bersepeda malam karena kami sibuk dengan keluarga dan bekerja di siang hari. Kota kami sangat damai dan indah di malam hari dan sebenarnya sangat aman, tetapi kami berkendara melalui area yang sudah dikenal dan menghindari gang dan tempat gelap untuk berjaga-jaga.

Karena kurang berolahraga, kesehatan saya tidak terlalu baik, saya sakit dan nyeri dan mudah lelah. Setelah bersepeda secara teratur, hal itu berdampak baik pada kehidupan saya secara umum. Saya memiliki lebih banyak energi sekarang,” jelasnya.

Arfan dan Noor Alam (36), telah berteman selama 15 tahun. Alam bekerja sebagai teknisi media.

“Kami bermaksud mendobrak penghalang dan mengatasi hal-hal negatif dengan menjadi pro-aktif, kami bersenang-senang dengan bersepeda; itu memunculkan inner child kita dibandingkan dengan aktivitas lain yang lebih berat. Saat kita bersepeda di rute yang indah, keindahan alam menciptakan kepositifan. Bersepeda adalah olahraga ringan yang bisa dilakukan siapa saja,” kata Alam.

“Kami memiliki begitu banyak waktu luang karena penguncian sehingga kami memiliki kesempatan untuk melakukan latihan dan kerja komunitas pada saat yang bersamaan,” lanjutnya.

Pasangan sahabat ini berharap dapat mendorong kaum muda untuk mengikuti tur bersepeda daripada menghabiskan waktu mereka di permainan komputer dan TV.

“Kami memulai proyek enam bulan lalu dan sekarang memiliki lebih dari 3.000 pelanggan dan rata-rata 1.000 penayangan video kami. Etos kami adalah jika satu orang mendapat manfaat dari pesan kami, kami bahagia,” kata Alam.

Perjalanan mereka juga memungkinkan mereka untuk menghabiskan lebih banyak waktu dengan banyak tipe orang yang berbeda.

“Kami telah menemukan banyak orang hebat dalam perjalanan kami dan kami berinteraksi dengan orang-orang dari latar belakang yang berbeda tanpa memandang warna kulit atau ras. Agama kami mengajarkan kami untuk mencintai dan menghormati semua orang. Kami percaya tidak berfokus pada kebangsaan tetapi pada kemanusiaan.

BACA JUGA: Kisah Pemuda Maroko, 4 Tahun Bersepeda Lintasi 28 Negara untuk Tunaikan Ibadah Haji

Kami memiliki banyak proyek mendatang dengan berbagai grup bersepeda dan lainnya yang ingin berkolaborasi dengan kami. Kami mendapat respon yang baik dari kaum muda yang kami dorong untuk menjadi lebih aktif. Kami ingin menjauhkan mereka dari masalah.

Ada begitu banyak rute bersepeda yang ingin kami jelajahi dan bagikan dengan pengikut kami. Sejauh ini, kami telah mengunjungi Media City di Salford dan Stadion Etihad dan Manchester Piccadilly.”

Pendekatan Muslim terhadap olahraga seringkali ditentukan oleh faktor agama, budaya, dan etnis. Secara umum, Islam mempromosikan kesehatan dan kebugaran yang baik dan mendorong pria dan wanita untuk melakukan aktivitas fisik untuk menjaga gaya hidup sehat. []

SUMBER: ABOUT ISLAM



Source link

SebelumnyaBolehkan Perempuan Menjadi Imam Shalat Berjamaah? SesudahnyaCara Mengatasi Perasaan Was-was saat Wudhu atau Bersuci

Berita Lainnya

0 Komentar