Inilah Sederet Ilmuwan Muslim yang Meneliti dan Mengembangkan Vaksin Covid-19
SEKILAS INFO
  • 3 detik yang lalu / Untuk menambahkan running text silahkan ke Dashboard > Sekilas Info
WAKTU :

Inilah Sederet Ilmuwan Muslim yang Meneliti dan Mengembangkan Vaksin Covid-19

Terbit 13 November 2020 | Oleh : Admin | Kategori : covid-19 / dokter / Dunia / Hadits / Muslim / Virus Corona


PANDEMI Covid-19 adalah tantangan terbesar yang dihadapi dunia saat ini. Ilmuwan Muslim juga berada di garis depan dalam menghadapi tantangan ini. Berikut sederet ilmuwan muslim yang turut meneliti dan mengembangkan vaksin Covid-19, khususnya di Amerika Serikat:

Dr Ugur Sahin dan Rd Ozlem Tureci

PFIZER mengumumkan bahwa vaksin COVID-19 terbukti lebih dari 90% efektif dalam uji coba skala besar yang baru saja selesai. Pengumuman itu disampaikan pada 9 November 2020.

Dua ilmuwan kunci yang mengembangkan vaksin ini adalah Muslim kelahiran Turki bernama Dr. Ugur Sahin dan istrinya Dr. Ozlem Tureci. Pasangan ini memulai BioNTech, sebuah startup teknologi yang berbasis di Jerman, untuk mengembangkan perawatan menggunakan teknologi messenger RNA (mRNA).

Dikutip dari IslamiCity, Dr. Ugur Sahin, 55, adalah putra seorang imigran Muslim Turki yang bekerja di pabrik Ford di Cologne, Jerman. Dia sekarang berada di antara 100 orang Jerman terkaya, bersama dengan istri dan sesama anggota dewan Dr. Ozlem Tureci, 53, menurut mingguan Welt am Sonntag.

BACA JUGA: Inilah 3 Tindakan Penanganan Wabah yang Diterapkan Dokter Muslim dalam Sejarah Islam

Dr. Sahin telah mengerjakan teknologi mRNA bersama istrinya Dr. Tureci selama lebih dari 25 tahun. Pasangan itu, keduanya anak imigran Muslim Turki yang bertemu saat bekerja di sebuah klinik kanker, menjual perusahaan pertama mereka, Ganymed Pharmaceuticals AG, seharga $ 1,66 miliar pada 2016, menurut Wall Street Journal. Kemudian mereka memulai BioNTech yang nilai pasarnya di NASDAQ telah melonjak menjadi $ 21 miliar pada penutupan Jumat dari $ 4,6 miliar tahun lalu.

BioNTech bekerja sama dengan Pfizer untuk mengembangkan vaksin flu baru ketika COVID-19 muncul di Cina. Saat epidemi berkecamuk di China — menjadikannya tempat yang baik untuk mengadakan uji coba vaksin — Dr. Sahin membuat kesepakatan dengan Shanghai Fosun Pharmaceutical Co., Ltd. untuk menguji kandidat di sana.

China segera kehilangan daya tariknya sebagai tempat pengujian vaksin potensial karena kemajuan negara dalam menahan virus. Ini mendorong panggilan Dr. Sahin kepada Dr. Kathrin Jansen, kepala penelitian vaksin Pfizer, pada 1 Maret untuk menyarankan kemitraan baru untuk menguji vaksin Covid-19 di AS.

Dr. Jansen tidak ragu-ragu. Dia memberi tahu Dr. Sahin.

“Tentu saja, saya akan tertarik. Itu mungkin hal terpenting yang akan kami lakukan,” katanya kepada Journal.

Dr. Sahin menawarkan untuk membagi sisa biaya pengembangan serta keuntungan di tengah. Dr. Jansen menerimanya, katanya, dan kedua perusahaan mulai mengerjakan proyek bahkan sebelum menandatangani kontrak. Pfizer mengatakan, Dr. Jansen pada prinsipnya setuju untuk bekerja dengan BioNTech.

Selain pasangan Dr. Sahin-Dr. Tureci, ada sederet ilmuwan muslim lain yang memimpin dalam meneliti dan mengembangkan vaksin Covid-19 di AS.

Dr Moncef Mohamad Slaoui

Seorang ilmuwan Muslim, Dr. Moncef Mohamad Slaoui, memimpin Operasi Kecepatan WARP yang diumumkan oleh Presiden Amerika Serikat Donald Trump untuk mengembangkan dan mendistribusikan vaksin virus corona dengan cepat di Amerika Serikat.

Trump memilih ahli imunologi tersebut untuk memimpin Operation Warp Speed, program vaksin COVID-19 Amerika. Trump telah membandingkan upaya vaksin ini dengan Proyek Manhattan yang mengembangkan bom atom pada 1940-an.

Dr. Slaoui adalah ilmuwan yang sangat diakui dan pemimpin sukses yang telah melahirkan sebagai kepala vaksin GSK. Dia tampaknya memiliki lebih banyak pendekatan kewirausahaan yang bisa dilakukan untuk memecahkan masalah. Dia baru-baru ini menjalankan dana VC ilmu hayat di Philadelphia.

Mengumumkan penunjukan itu, Trump menggambarkan Slaoui sebagai “salah satu orang paling dihormati di dunia dalam produksi dan, sungguh, dalam perumusan vaksin.”

“Kepala ilmuwan Operation Warp Speed ​​adalah Dr Moncef Slaoui, seorang ahli imunologi terkenal di dunia yang membantu menciptakan 14 vaksin baru,” kata Trump pada konferensi pers Gedung Putih.

“Itu banyak vaksin baru kita – dalam 10 tahun, selama dia bekerja di sektor swasta,” tambahnya.

BACA JUGA: NHS Tampilkan Dokter Muslim sebagai Pejuang Terbaik dalam Penanganan Covid-19 di Inggris

Dr. Slaoui terdaftar sebagai penulis di lebih dari 100 makalah ilmiah. Dia bekerja selama 30 tahun di GlaxoSmithKline (GSK), dan selama satu dekade dia memimpin departemen Penelitian dan Pengembangan di seluruh dunia. Dia juga menjabat selama dua tahun sebagai ketua Vaksin GSK, catat Yahia Hatim di Morocco World News. Slaoui, mantan profesor imunologi di University of Mons, Belgia, mengatakan Operation Warp Speed ​​akan menyediakan beberapa ratus juta dosis vaksin Covid-19 pada akhir tahun ini.

Dr Syra Madad

Dr. Syra Madad adalah kepala Program Patogen Khusus Seluruh Sistem Kesehatan dan Rumah Sakit Kota New York yang berkebangsaan Pakistan-Amerika, yang ditampilkan dalam serial dokumenter Netflix 6 bagian “Pandemi: Cara Mencegah Wabah”.

Selain itu, ada 3 Dokter Pakistan-Amerika masuk di jajaran besar dokter berpendidikan asing di Amerika. Pekerjaan mereka mendapat liputan media yang positif dalam beberapa minggu terakhir.

Di antara nama-nama terkenal dari dokter Pakistan-Amerika yang terlibat dalam perang melawan Covid-19 itu adalah:

Dr. Saud Anwar

Bekerja di Connecticut, Saud Anwar adalah seorang pulmonolog Connecticut dan senator negara bagian. Dia datang dengan splitter ventilator untuk mengatasi kekurangan peralatan penyelamat nyawa.

Dr. Gul Zaidi

Bekerja di New York, Gul Zaidi adalah seorang ahli paru perawatan akut di Long Island. Dia ditampilkan dalam segmen CBS 60 Minutes tentang bagaimana para dokter menghadapi tuntutan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk menyelamatkan nyawa.

Dr. Umair Shah

Bekerja di Texas, Dr. Umair Shah diwawancarai tentang karyanya oleh afiliasi TV ABC di Houston, Texas. []

SUMBER: ISLAMICITY



Source link

SebelumnyaSurat Al Zalzalah beserta Artinya, Tafsir dan Asbabun Nuzul SesudahnyaJeruk Nipis, Ini Seabreg Khasiatnya bagi Kesehatan

Berita Lainnya

0 Komentar