Inilah Arsitek Terkenal yang Membangun Menara Hagia Sophia di Masa Ottoman
SEKILAS INFO
  • 3 detik yang lalu / Untuk menambahkan running text silahkan ke Dashboard > Sekilas Info
WAKTU :

Inilah Arsitek Terkenal yang Membangun Menara Hagia Sophia di Masa Ottoman

Terbit 14 July 2020 | Oleh : Admin | Kategori : arsitek / Hadits / Konstantinopel / Mimar Sinan / Ottoman / Sinan / Sosok


HAGIA Sophia merupakan salah satu ikon Turki yang terkenal. Bangunan yang awalnya merupakan katedral Kristen Ortodoks Yunani itu bertransformasi menjadi masjid setelah Konstantinopel ditaklukan Sultan Muhammad Al Fatih atau Mehmet II pada 1453.

Masjid Hagia Sophia atau Aya Sofya berdiri dengan penambahan menara kayu (di bagian luar, menara yang digunakan untuk panggilan untuk sholat), lampu gantung besar, mihrab (ceruk yang menunjukkan arah Mekah), dan sebuah mimbar. Menara merah didirikan di sudut tenggara bangunan. Semenatara menara kayu asli tidak bertahan.

Bayezid II, penguasa Ottoman saat itu kemudian mendirikan menara putih sempit di sisi timur laut masjid.

Bangunan megah itu kemudian disempurnakan dengan dua menara identik yang dirancang seorang arsitek terkenal pada masanya, yakni Sinan. Dua menara di sisi barat itu dibangun Sinan kemungkinan atas perintah Selim II atau Murad III pada tahun 1500-an.

Siapa itu Sinan?

Sinan (1490-1588), terkenal dengan nama Mimar Sinan (Arsitek Sinan) atau Koca Mimar Sinan (Arsitek Agung Sinan). Dia adalah arsitek paling terkenal di Konstantinopel (sekarang Istanbul). Sinan paling dikenal dari semua arsitek Ottoman. Idenya, disempurnakan dalam pembangunan masjid dan bangunan lainnya, berfungsi sebagai tema dasar bagi hampir semua arsitektur religius dan sipil Turki.

BACA JUGA: Sejarah Hagia Sophia, Bangunan Bersejarah di Turki

Sebagai putra dari orang tua Kristen Yunani atau Armenia, Sinan mengikuti usaha ayahnya sebagai tukang batu dan tukang kayu. Namun, pada 1512, ia direkrut menjadi korps Janissary.

Sinan, yang namanya Kristen adalah Joseph, masuk Islam, dan memulai dinas seumur hidup ke rumah kerajaan Ottoman dan ke sultan agung Süleyman I (memerintah tahun 1520-66) pada khususnya.

Setelah masa sekolah dan pelatihan yang ketat, Sinan menjadi perwira konstruksi di pasukan Ottoman, hingga akhirnya dia naik jadi kepala artileri.

Dia pertama kali mengungkapkan bakatnya sebagai arsitek di tahun 1530-an dengan merancang dan membangun jembatan dan benteng militer. Pada 1539 ia menyelesaikan bangunan nonmiliter pertamanya, dan selama 40 tahun sisa hidupnya ia harus bekerja sebagai kepala arsitek Kekaisaran Ottoman yang pada saat itu berada di puncak kekuatan politik dan kecemerlangan budayanya.

Jumlah proyek yang dilakukan Sinan sangat besar, mencangkup ​​79 masjid, 34 istana, 33 pemandian umum, 19 makam, 55 sekolah, 16 rumah miskin, 7 madrasah (sekolah agama), dan 12 karavan, di samping lumbung, air mancur, saluran air, dan rumah sakit.

Tiga karyanya yang paling terkenal adalah Masjid Şehzade dan Masjid Süleyman I the Magnificent, keduanya di Istanbul, dan Masjid Selim di Edirne.

Komisi arsitektur pertama Sinan yang sangat penting adalah Masjid zehzade, yang selesai pada 1548. Masjid ini dianggap sebagai sebagai karya terbaik Sinan selama masa magangnya. Seperti banyak dari konstruksi masjidnya, Masjid Şehzade memiliki basis persegi tempat bersandarnya sebuah kubah pusat besar yang diapit oleh empat kubah setengah dan banyak kubah kecil yang lebih kecil.

Masjid Suleyman di Istanbul dibangun pada tahun 1550–1957 dan dianggap oleh banyak sarjana sebagai karya terbaiknya. Itu didasarkan pada desain Hagia Sophia di Istanbul, karya agung arsitektur Bizantium abad ke-6 yang sangat memengaruhi Sinan.

Masjid Suleyman memiliki kubah pusat besar yang ditembus oleh 32 lubang, sehingga memberi kubah efek ringan sementara juga banyak menerangi interior masjid. Ini adalah salah satu masjid terbesar yang pernah dibangun di Kekaisaran Ottoman. Selain tempat ibadah, bangunan juga berisi kompleks sosial yang luas yang terdiri dari empat madrasah, sebuah rumah sakit besar dan sekolah kedokteran, ruang makan dapur, dan kamar mandi, toko, dan istal.

BACA JUGA: Spirit Hana Altaaba, Arsitek Muslimah Asal Palestina di Negeri Paman Sam

Sinan sendiri menganggap Masjid Selim di Edirne, yang dibangun pada tahun 1569–75, menjadi karya besarnya. Masjid ini adalah puncak dari rencananya yang berbentuk kubah terpusat, kubah pusat yang besar menjulang di atas delapan dermaga besar di antaranya merupakan arkade tersembunyi yang mengesankan. Kubah dibingkai oleh empat menara paling tinggi di Turki .

Dimulai dengan gereja Bizantium sebagai model, Sinan mengadaptasi desain masjid-masjidnya untuk memenuhi kebutuhan ibadah Muslim, yang membutuhkan ruang terbuka yang luas untuk sholat bersama. Akibatnya, kubah pusat yang besar menjadi titik fokus di mana desain sisa struktur dikembangkan.

Sinan memelopori penggunaan kubah yang lebih kecil, setengah kubah, dan penopang untuk mengarahkan mata ke bagian luar masjid ke kubah pusat di puncaknya, dan ia menggunakan menara tinggi dan ramping di sudut untuk membingkai seluruh struktur. Rencana ini dapat menghasilkan efek eksterior yang mencolok, seperti pada fasad dramatis Masjid Selim.

Sinan mampu menyampaikan rasa ukuran dan kekuatan di semua bangunannya yang lebih besar. Banyak sarjana menganggap monumen makamnya sebagai contoh terbaik dari karya-karyanya yang lebih kecil. []

SUMBER: BRITANNICA

Tulisan ini Inilah Arsitek Terkenal yang Membangun Menara Hagia Sophia di Masa Ottoman pertama diangkat pada Islampos.



Source link

SebelumnyaBahkan Rasul pun Marah pada Orang yang Panjangkan Doa di Waktu Shalat Jamaah SesudahnyaKamaru Usman, Muslim Afrika Pertama yang Sabet Gelar Juara Bertahan di Kelas Welter UFC

Berita Lainnya

0 Komentar