Ini Doa-doa agar Terhindar dari Gangguan Jin
SEKILAS INFO
  • 3 detik yang lalu / Untuk menambahkan running text silahkan ke Dashboard > Sekilas Info
WAKTU :

Ini Doa-doa agar Terhindar dari Gangguan Jin

Terbit 3 January 2021 | Oleh : Admin | Kategori : doa selamat dari gangguan jin / Dunia Ghaib / Hadits


PERLU diketahui, Allah Ta’ala menegaskan bahwa tipu daya syetan itu lemah.

Allah Ta’ala berfirman: “Sesungguhnya tipu daya setan itu lemah.” (QS. An-Nisa’, Ayat 76)

Namun demikian, syetan pun bisa menguasai manusia, ketika manusia tersebut jauh dari Allah Ta’ala, ingkar, sehingga syetan pun berkuasa atas mereka.

Allah Ta’ala berfirman:

ٱسۡتَحۡوَذَ عَلَيۡهِمُ ٱلشَّيۡطَٰنُ فَأَنسَىٰهُمۡ ذِكۡرَ ٱللَّهِۚ أُوْلَٰٓئِكَ حِزۡبُ ٱلشَّيۡطَٰنِۚ أَلَآ إِنَّ حِزۡبَ ٱلشَّيۡطَٰنِ هُمُ ٱلۡخَٰسِرُونَ

“Syetan telah menguasai mereka, lalu menjadikan mereka lupa mengingat Allah; mereka itulah golongan setan. Ketahuilah, bahwa golongan setan itulah golongan yang rugi.” (QS. Al-Mujadilah, Ayat 19)

BACA JUGA: Muslim tapi Minta Bantuan pada Jin

Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam juga menginformasikan bahwa syetan menguasai kampung yang tidak tegak di dalamnya shalat berjamaah.

Seperti hadits berikut ini:

عَنْ أَبِي الدَّرْدَاءِ قَالَ

سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ مَا مِنْ ثَلَاثَةٍ فِي قَرْيَةٍ وَلَا بَدْوٍ لَا تُقَامُ فِيهِمْ الصَّلَاةُ إِلَّا قَدْ اسْتَحْوَذَ عَلَيْهِمْ الشَّيْطَانُ…

“Dari Abu Ad-Darda` dia berkata; Saya pernah mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda; “Tidaklah tiga orang di suatu desa atau lembah yang tidak didirikan shalat berjamaah di lingkungan mereka, melainkan setan telah menguasai mereka.” (HR. Abu Daud no. 547, Hasan)

Kemudian, di sisi lain Islam telah memberikan sejumlah tameng untuk melawan godaan syetan. Paling utama adalah secara holistik dan menyeluruh seperti tauhid yang bersih, ibadah yang benar, akhlak yang mulia, bergaul dengan orang shalih, serta menutup semua pintu kesyirikan.

Kemudian ditambah dengan doa-doa dalam Alquran dan As Sunnah, di antaranya:

1. Membaca Al Baqarah

Sebagaimana hadits berikut:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَا تَجْعَلُوا بُيُوتَكُمْ مَقَابِرَ إِنَّ الشَّيْطَانَ يَنْفِرُ مِنْ الْبَيْتِ الَّذِي تُقْرَأُ فِيهِ سُورَةُ الْبَقَرَةِ

Dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

“Janganlah kalian jadikan rumah-rumah kalian sebagai kuburan, sesungguhnya setan itu akan lari dari rumah yang di dalamnya dibacakan surat Al Baqarah.” (HR. Muslim no. 780)

BACA JUGA: Bentengi Rumah dari Gangguan Jin, Begini Caranya

2. Ayat kursi

Dalam hadits yang sangat panjang yang diriwayatkan Imam Al Bukhari, dari Abu Hurairah Radhiallahu ‘Anhu. Bahwa ada syetan berwujud manusia yang mencuri sampai tiga kali. Tiap kali mencuri selalu berhasil ditangkap Abu Hurairah, lalu dilepaskan.

Lalu dia pun minta dilepaskan dengan kompensasi memberitahukan ke Abu Hurairah tentang ayat yang dapat mengusir syetan, yaitu ayat Kursi. Hal ini diceritakan Abu Hurairah kepada Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam:

أَمَا إِنَّهُ قَدْ صَدَقَكَ وَهُوَ كَذُوْبٌ، تَعْلَمُ مَنْ تُخَاطِبُ مُذْ ثَلاَثِ لَيَالٍ يَا أَبَا هُرَيْرَةَ؟ قَالَ: لاَ. قَالَ: ذَاكَ شَيْطَانٌ.

“Sungguh kali ini ia jujur kepadamu padahal ia banyak berdusta. Engkau tahu siapa orang yang engkau ajak bicara sejak tiga malam yang lalu, ya Abu Hurairah?” “Tidak,” jawabku. Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda: “Dia adalah setan.” (HR. Bukhari No. 2187)

3. Al Mu’awwidzat

Yaitu surat Al Ikhlas, Al Falaq, dan An Naas. Berdasarkan hadits berikut ini:

عَنْ عَائِشَةَ

أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ إِذَا أَوَى إِلَى فِرَاشِهِ كُلَّ لَيْلَةٍ جَمَعَ كَفَّيْهِ ثُمَّ نَفَثَ فِيهِمَا فَقَرَأَ فِيهِمَا قُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ وَ قُلْ أَعُوذُ بِرَبِّ الْفَلَقِ وَ قُلْ أَعُوذُ بِرَبِّ النَّاسِ ثُمَّ يَمْسَحُ بِهِمَا مَا اسْتَطَاعَ مِنْ جَسَدِهِ يَبْدَأُ بِهِمَا عَلَى رَأْسِهِ وَوَجْهِهِ وَمَا أَقْبَلَ مِنْ جَسَدِهِ يَفْعَلُ ذَلِكَ ثَلَاثَ مَرَّاتٍ

Dari Aisyah bahwa biasa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bila hendak beranjak ke tempat tidurnya pada setiap malam, beliau menyatukan kedua telapak tangannya, lalu meniupnya dan membacakan: “QULHUWALLAHU AHAD..” dan, “QUL `A’UUDZU BIRABBIL FALAQ…” serta, “QUL `A’UUDZU BIRABBIN NAAS..” Setelah itu, beliau mengusapkan dengan kedua tangannya pada anggota tubuhnya yang terjangkau olehnya. Beliau memulainya dari kepala, wajah dan pada anggota yang dapat dijangkaunya. Hal itu, beliau ulangi sebanyak tiga kali. (HR. Muttafaq ‘Alaih)

BACA JUGA: Ketika Mereka Meminta Doa Nabi Ilyas

4. Doa-doa dari Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam

Di antaranya:

مَا مِنْ عَبْدٍ يَقُولُ فِي صَبَاحِ كُلِّ يَوْمٍ وَمَسَاءِ كُلِّ لَيْلَةٍ بِسْمِ اللَّهِ الَّذِي لَا يَضُرُّ مَعَ اسْمِهِ شَيْءٌ فِي الْأَرْضِ وَلَا فِي السَّمَاءِ وَهُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ ثَلَاثَ مَرَّاتٍ لَمْ يَضُرَّهُ شَيْءٌ

“Tidaklah seorang hamba setiap pagi dan sore hari mengucapkan; BISMILLAAHILLADZII LAA YADHURRU MA’AS MIHI SYAI UN FIL ARDHI WA LAA FIS SAMAAI WA HUWAS SAMII’UL ‘ALIIM (Dengan menyebutkan nama Allah yang tidak ada sesuatupun dengan menyebut namaNya yang membahayakan di bumi maupun di langit, dan Dia Maha Mendengar lagi Maha mengetahui) sebanyak tiga kali melainkan ia tidak akan diganggu oleh sesuatupun.”

(HR. At Tirmidzi no. 3388, Imam At Tirmidzi berkata: hasan shahih)

Doa lainnya:

أَعُوذُ بِكَلِمَاتِ اللَّهِ التَّامَّةِ مِنْ كُلِّ شَيْطَانٍ وَهَامَّةٍ وَمِنْ كُلِّ عَيْنٍ لَامَّةٍ

A’uudzu bi kalimaatillaahit taammati min kulli syaitaani wa haammatin wa min kuli ‘ainin laammah” (“Aku berlindung dengan kalimat-kalimat Allah yang sempurna dari setiap setan dan segala makhluk berbisa dan begitupun dari setiap mata jahat yang mendatangkan petaka”). (HR. Bukhari no 3371)

Demikian. Wallahu a’lam. []

SUMBER: TAUSIYAH UST FARID NU’MAN | CHANELMUSLIM.COM



Source link

SebelumnyaPria yang Ingin Menjual Untanya SesudahnyaMalam Pertama, Ini 13 Hal yang Perlu Diketahui Pasangan Muslim

Berita Lainnya

0 Komentar