Ini Bedanya Kesenangan Dunia dan Kesenangan di Surga – Islampos
SEKILAS INFO
  • 3 detik yang lalu / Untuk menambahkan running text silahkan ke Dashboard > Sekilas Info
WAKTU :

Ini Bedanya Kesenangan Dunia dan Kesenangan di Surga – Islampos

Terbit 17 November 2020 | Oleh : Admin | Kategori : Dunia / Dunia Ghaib / Hadits / surga
Ini Bedanya Kesenangan Dunia dan Kesenangan di Surga – Islampos


REALITAS surga adalah sesuatu yang sulit dibayangkan sampai kita benar-benar memasukinya, tapi Allah telah menunjukkan sekilas kepada manusia tentang gambaran surga melalui Alquran.

Allah SWT menggambarkannya sebagai tempat yang pada dasarnya berbeda dengan kehidupan dunia ini, baik dalam sifat dan tujuan hidup, serta jenis kesenangan yang akan dinikmati orang di dalamnya.

Alquran memberitahu manusia tentang surga yang Allah sediakan untuk mereka. Alquran juga menggambarkan berkahnya yang besar, dan mewartakan keindahannya kepada semua orang.

Ini menjadi petunjuk bahwa surga adalah salah satu dari dua tempat yang disiapkan untuk mereka di akhirat.

Ini juga menunjukkan bahwa surga adalah tempat di mana semua berkah telah diciptakan dengan sempurna dan di mana orang akan diberikan segala yang diinginkan oleh jiwa dan hatinya, dan bahwa orang akan jauh dari keinginan dan kebutuhan, kecemasan atau kesedihan, kesedihan dan penyesalan.

Setiap jenis keindahan dan berkah ada di Surga dan akan terungkap dengan kesempurnaan yang belum pernah dilihat atau diketahui sebelumnya. Allah telah menyiapkan berkat-berkat seperti itu di sana sebagai hadiah, dan ini akan ditawarkan hanya kepada orang-orang yang Dia kehendaki.

BACA JUGA: Inilah 6 Kunci Surga Menurut Ali bin Abi Thalib

Lantas, apa bedanya kesenangan di surga dan apa bedanya dengan kesenangan dunia ini?

Di dunia, sementara orang-orang mengalami kesenangan, mereka juga perlu banyak kerja keras dan mengalami banyak penderitaan. Jika seseorang mengamati kehidupan yang mereka jalani, mereka akan menemukan bahwa jumlah kesulitan yang mereka hadapi lebih dari sekadar kemudahan dan kenyamanan.

Adapun kehidupan di akhirat, tidak akan ada kesusahan atau penderitaan di dalamnya, dan orang-orang akan hidup di dalamnya dalam kegembiraan dan kegembiraan murni. Semua penyebab kesedihan, rasa sakit dan penderitaan yang dialami orang-orang dalam kehidupan ini akan hilang di akhirat. Mari kita lihat beberapa penyebab ini.

Ketika seseorang berpikir tentang kesuksesan dalam hidup ini, mereka biasanya membayangkan gambaran rumah besar, perhiasan dan pakaian bagus, dan mobil mahal; stabilitas keuangan dipandang sebagai kunci untuk hidup bahagia. Bagi kebanyakan orang, kesuksesan tidak dapat dipisahkan dengan kekayaan, meskipun ini tidak sepenuhnya benar.

Banyak orang-orang terkaya yang hidupnya menderita. Bahkan terkadang membuat mereka bunuh diri!

Kekayaan adalah sesuatu yang pada dasarnya diinginkan oleh manusia dengan cara apa pun, dan keinginan ini telah diciptakan untuk tujuan yang besar dan bijaksana. Ketika keinginan ini tidak terpuaskan, itu menyebabkan beberapa tingkat kesedihan pada seseorang. Untuk alasan ini, Tuhan telah berjanji kepada para penghuni Surga bahwa mereka akan memiliki semua yang mereka bayangkan sejauh menyangkut kekayaan dan harta benda, baik bagi mereka yang sangat miskin, bahkan mengalami kelaparan dan kehausan, kepada mereka yang kaya tetapi yang menginginkan lebih. Allah memberi kita sekilas gambaran tentang ini dalam Firman-Nya:

“Diedarkan kepada mereka piring-piring dari emas, dan piala-piala dan di dalam surga itu terdapat segala apa yang diingini oleh hati dan sedap (dipandang) mata dan kamu kekal di dalamnya.” (QS Zukhruf: 71)

“(kepada mereka dikatakan): “Makan dan minumlah dengan sedap disebabkan amal yang telah kamu kerjakan pada hari-hari yang telah lalu.” (QS Al Haqqah: 24)

“Mereka itulah (orang-orang yang) bagi mereka surga ‘Adn, mengalir sungai-sungai di bawahnya; dalam surga itu mereka dihiasi dengan gelang mas dan mereka memakai pakaian hijau dari sutera halus dan sutera tebal, sedang mereka duduk sambil bersandar di atas dipan-dipan yang indah. Itulah pahala yang sebaik-baiknya, dan tempat istirahat yang indah.” (QS Al Kahfi: 31)

Penyebab lain dari rasa sakit dan penderitaan dalam hidup ini adalah kematian orang yang dicintai atau penyakit, yang keduanya tidak ada di surga. Tidak ada yang akan merasakan sakit atau sakit di Firdaus. Nabi Muhammad berkata tentang penghuni surga:

“Mereka tidak akan pernah jatuh sakit, membuang ingus atau meludah.” (HR Bukhari)

Tidak ada yang akan mati di surga. Semua akan hidup selamanya menikmati kesenangan di dalamnya. Nabi Muhammad bersabda bahwa seorang penelepon akan berseru di surga ketika orang-orang memasukinya:

“Sungguh semoga kamu sehat dan tidak pernah sakit lagi, semoga kamu hidup dan tidak pernah mati lagi, semoga kamu menjadi muda dan tidak pernah lemah lagi, semoga kamu menikmati, dan tidak pernah merasakan duka dan penyesalan lagi.” (HR Muslim)

BACA JUGA: Siapa Orang Pertama dan yang Terakhir Masuk Surga?

Adapun penyesalan yang dirasakan karena keretakan dalam hubungan pribadi, orang tidak akan pernah mendengar komentar atau ucapan yang jahat atau menyakitkan di Firdaus. Mereka hanya akan mendengar kata-kata yang baik dan kata-kata damai. Allah berfirman:

“Mereka tidak mendengar di dalamnya perkataan yang sia-sia dan tidak pula perkataan yang menimbulkan dosa, akan tetapi mereka mendengar ucapan salam.” (QS Al Waqiah: 25-26)

Tidak akan ada permusuhan antara orang-orang atau perasaan sakit hati:

“Dan Kami cabut segala macam dendam yang berada di dalam dada mereka; mengalir di bawah mereka sungai-sungai dan mereka berkata: “Segala puji bagi Allah yang telah menunjuki kami kepada (surga) ini. Dan kami sekali-kali tidak akan mendapat petunjuk kalau Allah tidak memberi kami petunjuk. Sesungguhnya telah datang rasul-rasul Tuhan kami, membawa kebenaran”. Dan diserukan kepada mereka: “ltulah surga yang diwariskan kepadamu, disebabkan apa yang dahulu kamu kerjakan.” (QS Al-A’raf: 43)

Nabi bersabda, “Tidak akan ada kebencian atau kebencian di antara mereka, hati mereka akan menjadi satu, dan mereka akan memuliakan Tuhan, pagi dan sore.” (Sahih Al-Bukhari)

Orang-orang akan memiliki sahabat terbaik di akhirat, yang juga merupakan orang terbaik di dunia:

“Dan barangsiapa yang mentaati Allah dan Rasul(Nya), mereka itu akan bersama-sama dengan orang-orang yang dianugerahi nikmat oleh Allah, yaitu: Nabi-nabi, para shiddiiqiin, orang-orang yang mati syahid, dan orang-orang saleh. Dan mereka itulah teman yang sebaik-baiknya.” (QS An Nissa: 69)

Hati penghuni surga itu suci, ucapan mereka akan baik, perbuatan mereka benar. Tidak akan ada pembicaraan yang menyakitkan, menjengkelkan, menyinggung atau provokatif di sana, karena Firdaus bebas dari semua perkataan dan perbuatan yang tidak berharga. Jika kita membahas semua penyebab penderitaan dalam hidup ini, kita pasti akan menemukan ketidakhadiran atau kebalikannya di Firdaus. []

SUMBER: ISLAM RELIGION



Source link

SebelumnyaOrang Tua Mandi Bersama Anak, Bagaimana Hukumnya? – Islampos SesudahnyaJaga Kebersihan Perut dengan Selalu Konsumsi Sayuran – Islampos

Berita Lainnya

0 Komentar