Hukum Menduduki Makam Orang Islam – Islampos
SEKILAS INFO
  • 3 detik yang lalu / Untuk menambahkan running text silahkan ke Dashboard > Sekilas Info
WAKTU :

Hukum Menduduki Makam Orang Islam – Islampos

Terbit 15 November 2020 | Oleh : Admin | Kategori : Hadits / Hukum / Islam / Islam 4 Beginner / kuburan / Makam / Orang
Hukum Menduduki Makam Orang Islam – Islampos


MAKRUH hukumnya menginjak makam orang muslim. Hal ini sebab terdapat sebuah hadis yang menerangkan tentang hal ini. Rasulullah SAW bersabda,

Lebih baik salah seorang di antara kamu duduk di atas bara api hingga membakar pakaian dan kulitnya daripada duduk di atas kubur.” (HR. Muslim)

BACA JUGA: Saat Sultan Hamid II Ingin Jadi Tukang Sapu di Makam Nabi

Menurut Imam Nawawi dalam kitab al-Majmu’, berdasarkan atas hadis tersebut Madzhab Hanafiya, Madzhab Syafi’iyah, Madzhab Hanabilah dan Madzhab Adz-Dzahiri berpendapat akan kemakruhan duduk, menginjak, melangkahi, bersandar kubur muslim.

Namun Syeikh Zainuddin al-Malibari dalam kitab Fathul Muin mengatakan diperbolehkan karena darurat. Misalnya tidak bisa mengubur jenazah atau menuju kubur yang dituju untuk berziarah jika tidak menginjak kubur di sebelahnya. Beliau menuliskan,

Makruh menginjak makam orang muslim, sekalipun mayat itu tadi adalah orang yang halal dibunuh- sebelum mayatnya membusuk kecuali karena darurat. Misalnya kalau tidak menginjaknya maka seseorang tidak bisa mengubur mayat yang lain begitu juga makam yang akan diziarahi sekalipun bukan kerabatnya.”

Selain itu, Syeikh Zainuddin meneruskan, duduk di atas kubur hukumnya haram dengan dalil hadis di atas argumennya ditolak dengan argumen bahwa yang dimaksud dengan duduk di atasnya yang diharamkan adalah duduk untuk buang air besar atau air kecil. Sebagaimana dijelaskan dalam riwayat lain dari Sahabat Uqbah bin Amir,

“Sungguh! Berjalan di atas bara api atau pedang atau aku ikat sandal dengan kakiku lebih aku sukai daripada berjalan di atas kubur seorang muslim. Sama saja buruknya bagiku, buang hajat di tengah kubur atau buang hajat di tengah pasar.” (HR. Ibnu Majah)

BACA JUGA: Kenapa Fatimah Putri Rasulullah Berwasiat Dimakamkan Malam Hari?

Jadi larangan untuk duduk, menginjak, melangkahi, bersandar pada kuburan adalah makruh karena untuk menghormati mayat seorang muslim. Namun diperbolehkan jika mayat telah membusuk atau lebur.

Juga diperbolehkan jika karena darurat seperti kasus yang diterangkan di atas. Sedangkan menjadi haram jika duduk untuk buang hajat seperti dijelaskan dalam hadis kedua. Wallahu’alam. []

SUMBER: BINCANGMUSLIMAH



Source link

SebelumnyaDisebarkan dengan Darah dan Air Mata, Alquran Kini Tidak Diacuhkan – Islampos SesudahnyaDoa untuk Mekah dan Madinah Hingga Jadi Negeri yang Aman dan Diberkahi – Islampos

Berita Lainnya

0 Komentar