Hand Sanitizer Beralkohol, Najis? – Islampos
SEKILAS INFO
  • 3 detik yang lalu / Untuk menambahkan running text silahkan ke Dashboard > Sekilas Info
WAKTU :

Hand Sanitizer Beralkohol, Najis? – Islampos

Terbit 20 December 2020 | Oleh : Admin | Kategori : Alkohol / Hadits / hand sanitizer / Najis / Tahukah Anda
Hand Sanitizer Beralkohol, Najis? – Islampos


SAAT ini, hand sanitizer merupakan salah satu barang yang paling banyak diburu orang. Bahkan harganya pun sudah melangit. Cairan ini merupakan cairan pembersih tangan yang digunakan sebagai alternatif untuk mencuci tangan selain menggunakan sabun dan air.

Hand Sanitizer berbasis Alkohol dengan minimal 60% dipercaya lebih efektif untuk membunuh kuman dan mikroorganisme berbahaya di tangan, termasuk pencegahan virus Corona.

BACA JUGA: Hand Sanitizer Beralkohol, Bagaimana Hukumnya?

Empat madzhab (Hanafi, Maliki, Syafi’i dan Hanbali) sepakat, bahwa khamer adalah najis. Namun tidak setiap Alkohol hukumnya najis. Alkohol yang najis hanyalah Alkohol yang berasal dari khamer, adapun yang tidak, maka tidak najis.

Khamer adalah setiap minuman yang memabukkan, baik dari anggur ataupun yang lainnya, baik dimasak ataupun tidak. Adapun Alkohol, adalah istilah yang umum untuk senyawa organik apapun yang memiliki gugus fungsional yang disebut gugus Hidroksil (-OH) yang terikat pada atom karbon.

Rumus umum senyawa Alkohol tersebut adalah R-HO atau Ar-OH, dimana R adalah gugus Alkil dan Ar adalah gugul aril. Khamer hukumnya haram dan najis. Demikian pula minumal beralkohol, karena kandungan Alkoholnya berasal dari khamer.

BACA JUGA: Benarkah Hand Sanitizer Dapat Mencegah Virus Corona?

Maka, meski Hand Sanitizer mengandung Alkohol (minimal 60%), akan tetapi statusnya tidak najis dan boleh digunakan. Karena Alkohol yang ada di dalamnya berasal dari hasil industri non Khamer (baik merupakan hasil sintesis kimiawi dari petrokimia ataupun hasil industri fermentasi non Khamer).

Dan hal ini juga berlaku pada proses produksi produk pangan, makanan, minuman, kosmestika dan obat-obatan. Tapi pembolehan ini dengan catatan, apabila secara medis tidak membahayakan.

Demikian semoga bermanfaat bagi kita sekalian. Teriring do’a, semoga wabah virus Covid 19 segera berakhir . Amin ya Rabbal ‘alamin. []

Facebook: Abdullah Al-Jirani



Source link

SebelumnyaBagaimana Gambaran Kehidupan Wanita di Surga Menurut Alquran? – Islampos SesudahnyaJanji Allah kepada Nabi Ibrahim

Berita Lainnya

0 Komentar