Diplomat Uni Eropa Kunjungi Keluarga Palestina yang Terancam Penggusuran Paksa – Islampos
SEKILAS INFO
  • 3 detik yang lalu / Untuk menambahkan running text silahkan ke Dashboard > Sekilas Info
WAKTU :

Diplomat Uni Eropa Kunjungi Keluarga Palestina yang Terancam Penggusuran Paksa – Islampos

Terbit 11 December 2020 | Oleh : Admin | Kategori : diplomat uni eropa / Hadits / israel / Palestina / Penggusuran
Diplomat Uni Eropa Kunjungi Keluarga Palestina yang Terancam Penggusuran Paksa – Islampos


PALESTINA–Para diplomat dari negara-negara anggota Uni Eropa (UE) dan negara lainnya telah mengunjungi daerah Batan al Hawa di Silwan di Yerusalem Timur pada Rabu (8/12/2020). Mereka bertemu dengan perwakilan dari delapan keluarga Palestina yang akan menghadapi risiko penggusuran rumah oleh otoritas Israel, lima di antaranya akan terjadi setelah 18 Desember.

Pengadilan Distrik Yerusalem dua minggu lalu telah menolak banding beberapa keluarga ini terhadap penggusuran mereka dari rumah mereka demi kelompok pemukiman Ateret Cohanim, yang aktif dalam kegiatan pemukiman di Yerusalem Timur yang diduduki.

BACA JUGA: Eropa Desak Israel Ganti Rugi Korban Penggusuran di Tepi Barat

Perintah penggusuran telah memengaruhi keluarga yang tinggal di beberapa bangunan di daerah Batan al-Hawa, sebuah komunitas yang terdiri dari 700 orang, di mana Ateret Cohanim mengklaim tanah tempat bangunan ini dibangun adalah milik orang Yahudi dari Yaman sejak tahun 1881. Para pemukim memulai tindakan hukum pada tahun 2015 untuk mengusir penduduk Palestina.

BACA JUGA: Lawan Penggusuran, Muslim Al-Quds Jumatan di Depan Rumah Warga

Keputusan pengadilan didasarkan pada “Hukum Pengaturan Hukum dan Administrasi” yang diberlakukan oleh parlemen Israel, Knesset, pada tahun 1970, yang menetapkan bahwa orang Yahudi yang memiliki properti di Yerusalem Timur dan kehilangannya pada tahun 1948 dapat mengambilnya kembali dari wali amanat publik Israel. .

“Uni Eropa dan yang berpikiran sama menegaskan bahwa penggusuran paksa adalah ilegal di bawah hukum internasional dan kemungkinan akan merusak kelangsungan solusi dua negara dan prospek perdamaian abadi,” menurut Tweet oleh UE di Yerusalem. []

SUMBER: WAFA



Source link

SebelumnyaNasihat Iblis kepada Nabi Yahya SesudahnyaSuami Sering Berbicara dengan Wanita Lain di Telefon, Apa yang Harus Saya Lakukan?

Berita Lainnya

0 Komentar