Cerita Pengusaha Muslim Belgia, Luncurkan Biskuit Berbentuk Huruf Arab
SEKILAS INFO
  • 3 detik yang lalu / Untuk menambahkan running text silahkan ke Dashboard > Sekilas Info
WAKTU :

Cerita Pengusaha Muslim Belgia, Luncurkan Biskuit Berbentuk Huruf Arab

Terbit 22 March 2021 | Oleh : Admin | Kategori : belgia / biskuit / bisnis / Dunia / Hadits / inovasi / Muslim / Pengusaha / Soraya Biskuit


BISKUIT pastinya sudah tidak asing sebagai camilan. Beragam bentuk biskuit juga sudah dikenal luas oleh masyarakat. Lantas, bagaimana dengan biskuit berbentuk huruf yang unik?

Selain unik, biskuit berbentuk huruf juga jadi inovasi yang bisa dimanfaatkan untuk sarana belajar. Yassin El Abdellati dari Belgia, menjadi salah satu pelopornya. Dia meluncurkan biskuit Soraya ke pasaran. Biskuit ini berbentuk huruf Arab sehingga memungkinkan penyukanya yang mayoritas adalah anak-anak, belajar bahasa Arab.

“Saya sendiri tumbuh dengan biskuit huruf, dan dengan kedatangan putri saya, sangat disayangkan bahwa produk yang enak dan mendidik belum tersedia dalam huruf Arab,” kata El Abdellati seperti dikutip dari MVSlim.

BACA JUGA: Inovasi di Tengah Pandemi, Wanita Muslim Ini Buka Kelas Kebugaran Online

Biskuit Soraya dibuat di pabrik biskuit Belgia. Pengusaha Yassin El Abdellati berasal dari real estate namun mendapat ide berbeda saat istrinya hamil anak pertama tahun lalu.

“Anda mulai berpikir tentang apa yang menurut Anda penting untuk diberikan kepada anak Anda, dan bagi saya, itu, antara lain, bahasa Arab,” kata El Abdellati.

Pada musim gugur tahun 2020, ia meluncurkan Biskuit Soraya. Dia menamai kue tersebut dengan nama putrinya Soraya karena melalui renungan kecil ini idenya menjadi kenyataan.

“Sebagai seorang ayah, Anda mulai memikirkan apa yang penting di masa depan. Saya ingin membenamkan putri saya dalam dunia multibahasa. Bahasa Arab adalah bahasa kelima terpenting di dunia, dan saya ingin menyampaikan bahasa itu kepadanya. Dengan cara ini, cookie alfabet Arab juga merupakan pengantar yang bagus untuk bahasa tersebut.”

“Orang tua saya berasal dari Maroko, saya lahir dan besar di Antwerp, tetapi saya pergi ke pelajaran bahasa Arab setiap akhir pekan, agar dapat berbicara dengan orang-orang yang sedang berlibur di Maroko pada musim panas. Sekarang saya berbicara dalam lima bahasa dan itu sangat berguna sebagai pengusaha. Bahasa menghubungkan orang, dan semakin banyak bahasa yang Anda gunakan, semakin banyak orang yang dapat Anda hubungi,” tutur El Abdellati.

“Kami melatih kata-kata pertama kami dalam bahasa Belanda di rumah dengan biskuit huruf. Seperti kebanyakan anak-anak di sini, kami tumbuh dengan kue-kue itu – itu adalah tradisi penting untuk generasi yang akan datang. Tapi mereka tidak dikenal dalam budaya Arab, dan saya pikir itu memalukan. Mereka adalah cara yang ideal untuk mengajari putri saya Soraya, bahasa Belanda, dan mengapa tidak bahasa Arab juga? Saya mulai mengerjakan ini bersama istri saya. Dia orang Portugis dan tidak ada hubungannya dengan bahasa Arab, tapi dia juga sepenuhnya mengerti. Kami melihat banyak peluang,” kata Yassin, “karena ini adalah bahasa yang sangat liris dengan banyak titik dan gelombang. Tetapi para insinyur di pabrik tempat mereka dibuat, pabrik biskuit Belgia, telah mampu menyelesaikannya dengan sangat baik.”

BACA JUGA: Ibu Wajib Smart

Musim panas lalu, Yassin meluncurkan kue arabnya di situs web crowdfunding Amerika Kickstarter, dan hasilnya bagus, dengan minat dari beberapa negara. Covid memperlambat sedikit, tetapi sejak bulan lalu, Biskuit Soraya telah sepenuhnya diluncurkan, dan semuanya tiba-tiba berjalan cepat.

“Pesanan datang dari Eropa dan bahkan Maroko, Dubai, Singapura… Tiga puluh hingga empat puluh persen pelanggan saya adalah orang Eropa asli. Saya sedang berbicara dengan beberapa jaringan dan kue arab kami akan segera ditemukan di sana-sini. Saat ini mereka kebanyakan berada di Belgia, Belanda, dan Jerman. Dan semuanya dipesan secara online dan dikirim ke rumah Anda. Tiga tas 500 gram berharga 10,50 euro, satu kotak keluarga dengan dua belas tas seharga 41,50 euro. Dan rasanya sama dengan biskuit asli,” kata Yassin.

Biskuit Soraya menghadapi masa depan yang cerah.

“Kami fokus pada kekuatan kami dan itu adalah bahasa Arab. Saat ini, cookie alfabet Arab dapat ditemukan di Belanda, Jerman & Belgia, tetapi kami juga menerima pesanan yang datang dari Maroko dan Timur Tengah. Kami tidak tinggal diam dan ingin mengejutkan orang-orang di seluruh dunia. Kami sudah berpikir untuk meluncurkan kue dengan rasa coklat misalnya.” []

SUMBER: MVSLIM

Tulisan ini Cerita Pengusaha Muslim Belgia, Luncurkan Biskuit Berbentuk Huruf Arab pertama diangkat pada Islampos.





Source link

Sebelumnya6 Manfaat Menabung yang Harus Kamu Tahu SesudahnyaHukum Mengambil Hak Orang Lain dalam Islam

Berita Lainnya

0 Komentar