Cerita Dr Bilal Abdul Alim Saat Masuk Islam 45 Tahun lalu – Islampos
SEKILAS INFO
  • 3 detik yang lalu / Untuk menambahkan running text silahkan ke Dashboard > Sekilas Info
WAKTU :

Cerita Dr Bilal Abdul Alim Saat Masuk Islam 45 Tahun lalu – Islampos

Terbit 21 December 2020 | Oleh : Admin | Kategori : dr Bilal Abdul Alim / Hadits / Mualaf / UEA
Cerita Dr Bilal Abdul Alim Saat Masuk Islam 45 Tahun lalu – Islampos


Oleh: Dr. Bilal Abdul Alim, presenter TV di UEA.
([email protected])

SECARA pribadi, saya memeluk Islam pada usia 24 tahun, pada musim panas 1975, saat belajar kedokteran di Baylor College of Medicine di Houston, Texas.

Setelah seharian belajar, saya pergi tidur pada Sabtu malam tanpa niat menjadi Muslim. Namun, 2 hal terjadi pada malam itu yang akan mengubah hidup saya sepenuhnya.

Pertama-tama, saya bermimpi di mana saya diperintahkan oleh suara yang kuat dan tegas, untuk segera memeluk Islam.

Saya teringat bagaimana saya sebelumnya belajar perbandingan agama di Universitas Wesleyan, tetapi menolak untuk menerima Islam meskipun dalam hati saya merasa bahwa itu adalah cara hidup yang paling praktis.

BACA JUGA: Remaja Ini Masuk Islam setelah Menelepon 911, Begini Ceritanya

Ketika saya bangun keesokan paginya, saya duduk di tepi tempat tidur memikirkan apa yang harus saya lakukan, ketika telepon berdering. Telepon itu datang dari mantan teman sekamar saya dari Wesleyan yang telah memeluk Islam setelah lulus dan tinggal di Washington, DC.

Saat itu, dia sedang belajar menjadi pengacara di Catholic University School of Law.

Panggilan telepon ini adalah hal kedua dan terakhir, yang meyakinkan saya untuk segera memeluk Islam.

Teman saya bertanya kepada saya, “Apakah kamu siap menjadi seorang Muslim?”

Saya menjawab, “Mengapa kamu menelepon saya sepagi ini dengan pertanyaan seperti itu?”

Dia menjawab sebagai berikut, “Tadi malam, saya bermimpi. Dalam mimpi itu, saya melihatmu tersenyum, dikelilingi oleh semacam cahaya spiritual (disebut Noor dalam Islam). Kemudian, saya mendengar suara yang kuat berkata, ‘Allah telah menjadikan pria ini seorang Muslim di malam hari dan Allah telah memberinya nama, Bilal Abdul-Alim (3 kali). Jadi, tugasmu adalah memanggilnya di pagi hari, dan mengundangnya untuk menerima Islam dan, beri dia nama barunya.’”

Teman saya melanjutkan dengan mengatakan, “Jangan main-main dengan saya! Ceritakan apa yang terjadi!”

Saya kemudian menceritakan pengalaman saya malam sebelumnya dengan air mata berlinang.

Beberapa hari kemudian, saya berkendara nonstop dari Houston, Texas ke Washington DC dan menjadi muslim setelahnya.

Untuk diketahui, Dr. Bilal Abdul-Alim telah melakukan perjalanan ke lebih dari 20 negara di Afrika dan sub-benua India untuk membangun berbagai proyek termasuk rumah sakit, klinik, sekolah, perumahan murah bagi korban banjir, panti asuhan, universitas, sumur air, dan masjid.

Sebelum jabatannya di Kantor Penguasa Sharjah, UEA, Dr. Abdul-Alim bekerja untuk membantu mendirikan Sharjah Charity International, di mana dia menjabat sebagai Konsultan Medis dan Ketua Komite Afrika. Dia memimpin tim pertama dari Timur Tengah di darat dalam perang di Somalia pada Februari 1993 dan Rwanda/Zaire pada 1995.

Di Somalia, saat bekerja dengan Angkatan Darat UEA dan Angkatan Darat Pakistan, tim Dr. Bilal menangani lebih dari 1.000 wanita dan anak-anak per hari di Mogadishu selama puncak perang tahun 1993. Selama Perang Rwanda dari 1995-1997, lebih dari 700 orang menerima Islam dari proyek Rwanda hanya dalam periode 2 tahun.

Sebelum pindah ke UEA pada tahun 1992, Dr. Abdul-Alim bekerja di Texas sebagai dokter ruang gawat darurat dan direktur medis di beberapa klinik. Baru keluar dari pelatihan pada tahun 1978, ia menjalankan klinik rawat jalan kulit hitam terbesar di Houston untuk Dr. James Watson, orang kulit hitam dan minoritas pertama yang memegang jabatan Direktur Kesehatan City of Houston.

Dia bertugas di Layanan Kesehatan Masyarakat AS di Ft. Worth, Texas dari 1981-1985, mendirikan Klinik Medis Abdul-Alim. Posisi terakhirnya di Amerika adalah dari 1986-1991, menjabat sebagai direktur medis di Houston Personal Injury Clinic.

BACA JUGA: Teliti Posisi Sujud dalam Shalat, Dokter Wanita Ini Masuk Islam

Dengan latar belakang musik dan hiburan, Dr. Abdul-Alim pun menjadi pembawa acara dan acara di TV Sharjah dari 1993-2012. Selain menjadi tamu tetap di “Discover Islam”, yang dibawakan oleh almarhum Uthman Barry, ia juga menjadi pembawa acara “Profil” di tahun 1990-an dan “Kedokteran dan Islam” dari 2001-2012.

Karya TV lainnya termasuk program Ramadhan untuk Ajman TV pada tahun 1997, program Ramadhan untuk Al Majd TV pada tahun 2002, dan film dokumenter “Today in History” yang terkenal di Channel 33 di Dubai pada tahun 2003.

Sejak memeluk Islam 45 tahun silam pada tahun 1975, Dr. Bilal Abdul-Alim telah terlibat dalam berbagai program dakwah. Selain sebagian besar anggota keluarga dekatnya yang memeluk Islam, hampir 200 lainnya telah bersyahadat melalui dakwahnya.

Ia mengajar Etika Kedokteran Islam di Zayed House di Al Ain, dari 2007-2008 untuk Program Pelatihan Imam dan Program Pelatihan Wanita, disponsori oleh HH Sheikh Md bin Zayed, Putra Mahkota Abu Dhabi.

Selain gelar kedokterannya pada tahun 1977, ia juga memperoleh gelar BA di bidang Musik pada tahun 1973, dengan spesialisasi di Jazz Trumpet Performance. Bersama Jawad Abdul-Jabbar, ia mendirikan kelompok nasyid Islam “The Medicine Men” pada tahun 1987. Mereka menyanyikan semua track dan tidak menggunakan alat musik apapun. TV Saudi, Channel 2, telah menggunakan lagu-lagu mereka untuk program dakwah mereka sejak tahun 1995 di bawah pengawasan Huzaifah Abdur-Rahim. CD mereka, “Only Allah” dirilis pada tahun 2006. []

SUMBER: ISLAM CAN | DR BILAL ABDUL ALIM 



Source link

SebelumnyaBerdoa dengan Perasaan Pesimis, akankah Dikabulkan? SesudahnyaIlmu Ghaib Diketahui Orang-orang Tertentu, Apa Maksudnya? – Islampos

Berita Lainnya

0 Komentar