Ayah Bunda, Tunjukkanlah Rasa Cinta pada Anak-anakmu
SEKILAS INFO
  • 3 detik yang lalu / Untuk menambahkan running text silahkan ke Dashboard > Sekilas Info
WAKTU :

Ayah Bunda, Tunjukkanlah Rasa Cinta pada Anak-anakmu

Terbit 17 February 2021 | Oleh : Admin | Kategori : Anak / anak shalih / cara mendidik anak / Hadits / orangtua / Parenting


ORANGTUA harus berusaha memenuhi semua kebutuhan anaknya. Jangan terus-terusan memenuhi kebutuhan materialnya saja (seperti makan, jajan, mainan, pakaian, dan lain sebagainya). Penuhi juga kebutuhan non-materialnya seperti; dicium keningnya, diajarkan dan diajak shalat, main dan bercanda bersama, silaturahim ke sanak saudara, diajak melayad orang sakit, diajarkan berinfaq shadaqah, dan sebagainya.

Jangan mengatakan cinta pada anak, apabila orangtua masih mengurusi kebutuhan material anak, dan mengesampingkan kebutuhan non-materialnya. Jangan salahkan anak, jika di usia dewasa mereka justru meninggalkan orangtuanya. Tak peduli dengan orangtuanya.

BACA JUGA: Penyebab Maag Bukan Hanya Karena Telat Makan

Rasulullah SAW mengajarkan kepada kita untuk menunjukan rasa cinta pada anak-anak kita. Seperti dalam sebuah hadits, dari Abu Hurairah –semoga Allah meridhoinya- berkata :

قَبَّلَ النَّبِىّ صلى الله عليه وسلم الْحَسَنَ بْنَ عَلِىٍّ ، وَعِنْدَهُ الأقْرَعُ بْنُ حَابِسٍ التَّمِيمِىُّ جَالِسًا ، فَقَالَ الأقْرَعُ : إِنَّ لِى عَشَرَةً مِنَ الْوَلَدِ مَا قَبَّلْتُ مِنْهُمْ أَحَدًا ، فَنَظَرَ إِلَيْهِ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم، ثُمَّ قَالَ : مَنْ لا يَرْحَمُ لا يُرْحَمُ

“Nabi SAW mencium Hasan bin ‘Ali (cucunya Nabi), dan di sisi Nabi ada Al-Aqro’ bin Haabis At-Tamimiy yang sedang duduk. Maka Al-Aqro’ berkata, “Aku punya 10 orang anak, tidak seorangpun dari mereka yang pernah kucium”. Maka Rasulullah SAW pun melihat kepada Al-‘Aqro’ lalu beliau berkata, “Barangsiapa yang tidak menyayangi maka ia tidak akan disayangi.” (HR Al-Bukhari no 5997 dan Muslim no 2318)

Dalam kisah yang sama dari ‘Aisyah –semoga Allah meridhoinya- ia berkata :

جَاءَ أَعْرَابِى إِلَى النَّبِى صلى الله عليه وسلم فَقَالَ : تُقَبِّلُونَ الصِّبْيَانَ ، فَمَا نُقَبِّلُهُمْ ، فَقَالَ النَّبِى صلى الله عليه وسلم أَوَأَمْلِكُ لَكَ أَنْ نَزَعَ اللَّهُ مِنْ قَلْبِكَ الرَّحْمَةَ

“Datang seorang arab badui kepada Nabi SAW lalu berkata, “Apakah kalian mencium anak-anak laki-laki? Kami tidak mencium mereka”. Maka Nabi SAW berkata, “Aku tidak bisa berbuat apa-apa kalau Allah mencabut rasa sayang dari hatimu.” (HR Al-Bukhari no 5998 dan Muslim no 2317)

BACA JUGA: Taat pada Perintah Orangtua

Saat anak bisa merasakan bahwa orangtuanya mencintai mereka, orangtuanya berjuang keras untuk kebahagiaan dunia-akhirat mereka, maka saat itulah anak akan tumbuh dan menjalani dinamika masalahnya dengan baik. Perilaku anak akan lebih terarah, sesuai harapan orangtuanya.

Berbagai masalah yang menerpa sang anak, bisa diselesaikannya sendiri. Anak memiliki energi untuk terus berjuang. Anak akan memiliki mimpi untuk membahagiakan kedua orangtuanya. Anak akan terus bangkit saat terjatuh. Dahsyatnya efek cinta orangtua, saat dirasakan oleh anaknya. []

SUMBER: PERSIS



Source link

Sebelumnya5 Keutamaan Memperbanyak Amalan di bulan Rajab SesudahnyaMengenakan Pakaian Bertuliskan Lafaz Allah, Bagaimana Hukumnya?

Berita Lainnya

0 Komentar