Anak Suka Main Tik Tok? Ini 3 Hal yang Harus Ditanyakan Orang Tua – Islampos
SEKILAS INFO
  • 3 detik yang lalu / Untuk menambahkan running text silahkan ke Dashboard > Sekilas Info
WAKTU :

Anak Suka Main Tik Tok? Ini 3 Hal yang Harus Ditanyakan Orang Tua – Islampos

Terbit 2 February 2021 | Oleh : Admin | Kategori : Anak / Hadits / orang tua / Parenting / tik tok
Anak Suka Main Tik Tok? Ini 3 Hal yang Harus Ditanyakan Orang Tua – Islampos


TIK Tok, salah satu aplikasi hiburan yang populer di kalangan milenial. Aplikasi ini kerap mendapat sorotan karena berbagai kontroversi yang mengiringi popularitasnya.

Selayaknya aplikasi ataupun media, Tik Tok pun tak lepas dari sisi positif dan sisi negatif. Meskipun sebagian besar tren yang dipopulerkan di Tik Tok menuntut banyak kreativitas, beberapa tantangan, namun sebagian dianggap berbahaya dan meracuni generasi muda.

Lantas, bagaimana jika anak Anda sudah menggunakan aplikasi ini?

BACA JUGA: Tik Tok di Kalangan Anak-anak dan Remaja, Mengapa?

Dilansir dari Daily Sabah, Anda perlu menanyakan tiga pertanyaan ini kepada diri Anda sendiri:

Apakah profil mereka bersifat publik?

Hal terpenting yang dapat dilakukan oleh orang tua dari seorang anak yang memulai TikTok adalah memastikan mengatur profil anak tersebut ke pribadi. Itu memastikan bahwa postingan mereka di platform video pendek hanya dapat dilihat oleh orang yang mereka izinkan untuk mengikutinya.

Untuk melindungi dari kontak yang tidak diinginkan oleh orang asing, disarankan juga untuk memastikan bahwa hanya teman yang dapat mengirim pesan atau meninggalkan komentar pada video.

Semua ini harus bersifat pribadi secara default untuk siapa pun yang berusia di bawah 18 tahun. Mulai Januari, TikTok menetapkan usia minimum 13 tahun untuk mendaftar dan usia 18 tahun untuk akses penuh ke fitur-fitur, seperti pesan pribadi, menjadikan akun publik dan mengizinkan orang asing untuk mengomentari video.

Namun, banyak anak di bawah umur diyakini berbohong tentang usia mereka sehingga mereka dapat mendaftar dan mendapatkan akses penuh, yang menambah kesengsaraan orang tua tentang usia berapa yang tepat untuk mengizinkan anak-anak mendaftar ke akun media sosial .

“Masalah verifikasi usia – yang disebut pembatasan usia – merupakan tantangan industri yang sedang kami tangani bersama dengan pihak berwenang dan mitra industri kami,” kata TikTok sebagai bagian dari kampanye baru-baru ini untuk melindungi anak di bawah umur.

Menunggu debat yang sedang berlangsung tentang apakah upaya TikTok untuk memeriksa usia pengguna efektif atau tidak, orang tua disarankan untuk memastikan anak mereka tidak secara diam-diam memposting video yang dapat dilihat dan dikomentari oleh ratusan juta di TikTok.

Apakah saya tahu apa yang mereka lakukan di TikTok?

Pertunjukan sinkronisasi bibir TikTok adalah sesuatu yang enggan dilakukan oleh banyak anak di depan orang tua. Dan meskipun Anda harus menghormati hak privasi anak Anda, Anda juga tidak boleh membiarkan mereka menghadapi risiko.

“Ada baiknya bagi orang tua untuk terlibat dan mencoba fungsi aplikasi bersama dengan anak mereka,” kata Kristin Langer, pelatih media yang mengkhususkan diri pada penggunaan media sosial oleh remaja.

Deborah Woldemichael, yang bekerja dengan inisiatif yang didanai Uni Eropa yang bertujuan untuk melindungi anak-anak secara online, memiliki nasihat ini untuk orang tua: “Jika mereka mengizinkan anak-anak mereka untuk menggunakannya, maka mereka harus menemani dan mendukung mereka jika ada masalah.”

Orang tua harus melalui pengaturan akun bersama dengan anak-anak mereka dan juga secara teratur memeriksa apa yang ditonton anak mereka di TikTok dan apakah aplikasi tersebut menyebabkan mereka stres.

Namun, orang tua perlu bersiap untuk berdiskusi tentang pengaturan TikTok untuk video dan komentar publik dan pribadi dan untuk dapat menjelaskan mengapa menurut mereka memposting video ke jutaan pemirsa potensial itu berbahaya.

BACA JUGA: Demam Tik Tok, Ini Pesan untuk Anak Indonesia dari Seorang Aktivis di Palestina

Mengapa mereka menggunakan TikTok?

Tip lain bagi orang tua adalah mencari tahu apa yang ingin dicapai anak dengan penampilan mereka. Apakah ini tentang meniru bintang pop atau orang yang mereka lihat di TV? Ini juga bisa dilakukan dalam kelompok yang lebih kecil. Mengapa tidak melatih sesuatu yang lebih terarah dan bermanfaat?

Bisa saja jka ingin menjadi terkenal? Bintang TikTok mendapatkan banyak uang sebagai influencer dan diberi pakaian, riasan, dan elektronik secara gratis.

“Ini adalah kesempatan yang baik untuk meneliti bersama dengan anak Anda seberapa banyak pekerjaan yang benar-benar melibatkan influencer. Ini termasuk mencari tahu siapa yang sebenarnya membuat keputusan saat membuat video,” saran Langer.

Pada usia 12 (atau lebih awal), remaja tidak lagi ingin bersembunyi dan malah ingin merasa seperti bintang pop dan mendapatkan pengakuan. Mereka ingin lebih dari sekadar teman atau keluarga melihat video dan pos mereka, kata Langer.

Untuk membuat orang lain tetap berada di luar, orang tua dapat mencoba mengajukan pertanyaan ini kepada anak:

“Bagaimana perasaan mu jika videomu ini dipertunjukkan di ruang tunggu sekolah atau di pusat kota?” []

SUMBER: DAILY SABAH



Source link

SebelumnyaPeran Muslimah sebagai Rahim Kehidupan SesudahnyaGaza Berharap Penyeberangan Rafah Terus Dibuka

Berita Lainnya

0 Komentar