Alquran Adalah Obat dan Penawar Hati yang Sakit (1) – Islampos
SEKILAS INFO
  • 3 detik yang lalu / Untuk menambahkan running text silahkan ke Dashboard > Sekilas Info
WAKTU :

Alquran Adalah Obat dan Penawar Hati yang Sakit (1) – Islampos

Terbit 30 December 2020 | Oleh : Admin | Kategori : alquran / Hadits / Miracle of Quran / obat hati / penawar hati
Alquran Adalah Obat dan Penawar Hati yang Sakit (1) – Islampos


PENYAKIT pastilah harus diobati, secara alami atau kima, bilamana tubuh ini terserserang sakit. Setiap penyakit pastilah memiliki gejala yang berbeda, begutu pula dengan obat dan cara penyembuhan. Lain penyakit, lain obat. Jika itu penyakit yang dialami tubuh.

Bagaimana dengan penyakit yang sulit dilihat, akan tetapi terasa dampak negatifnya? Semisal penyakit hati. Ya, tak semua orang mampu menditeksi penyakit yang satu ini. Lantas, apakah sama dengan obat penyakit pada luar (tubuh). Tentu saja berbeda.

Allah SWT befirman,

“Hai manusia, sesungguhnya telah datang kepadamu pelajaran dari Tuhanmu dan penyembuh bagi penyakit-penyakit (yang berada) dalan dada,” (QS Yunus: 57).

BACA JUGA: Alquran Ungkap Proses Terjadinya Suara

“Dan Kami turunkan dan Alquran suatu yang menjadi penawar dan rahmat bagi orang-orang yang beriman,” (QS Al-Israa’: 82).

Lantas, apa sajakah penyakit hati itu? Penyakit-penyakit hati itu berupa syubhat dan syahwat.
Alquran adalah obat dari kedua macam penyakit itu.

Di dalamnya terdapat keterangan dan dalil yang menjelaskan tentang kebenaran dan kebatilan. Karena itu menjadi hilanglah penyakit-penyakit syubhat yang merusak ilmu, pandangan dan pengetahuan, kemudian menjadi tampaklah segala sesuatu sesuai dengan hakikatnya.

Tidak ada suatu kitab pun di bawah kolong langit ini yang mengandung dalil-dalil dan ayat-ayat terhadap berbagai persoalan yang tinggi seperti tauhid, penetapan sifat-sifat Allah, penetapan Hari Kiamat dan kenabian serta penolakan berbagai kepercayaan batil dan pendapat-pendapat yang rusak selain Alquran.

Alquran mengandung semuanya itu secara sempurna dan sangat baik dari segala sisi, paling dekat kepada pemahaman akal dan paling fasih dalam penjelasannya. Karena itu, tepatlah dikatakan bahwa Alquran adalah obat yang sesungguhnya dari berbagai penyakit syubhat dan keraguan.

Tetapi itu semua tergantung pada pemahaman seseorang terhadap Alquran serta pengetahuannya terhadap maksud daripadanya. Karena itu, siapa yang dianugerahi Allah dengannya, niscaya dia bisa melihat kebenaran dan kebatilan secara nyata dengan hatinya, seperti ia melihat terhadap siang dan malam.

Dan ia akan mengetahui bahwa kitab-kitab selain daripadanya yang merupakan hasil karya manusia, pandangan serta pemikiran mereka hanyalah mengandung antara ilmu-ilmu yang tidak terpercaya sepenuhnya.

Kitab hasil karya manusia ini antara dugaan-dugaan dusta yang tidak bermanfaat sama sekali bagi kebenaran, atau mengandung antara suatu kebenaran tetapi tidak bermanfaat bagi hati.

Antara ilmu-ilmu yang lurus tetapi sangat sulit didapatkan dan terlalu panjang untuk diperbincangkan dan ditetapkan, dengan manfaatnya yang sedikit. Maka ia seumpama,

“Daging unta yang kurus, yang berada di atas puncak gunung yang terjal dan sulit, tidak mudah sehingga bisa dipanjat, tidak pula gemuk sehingga perlu dipindahkan.”

Dan sebaik-baik apa yang dimiliki oleh para ahli filsafat dan lainnya maka sesungguhnya di dalam Alquran ada yang lebih fasih dan lebih baik penjelasannya. Apa yang mereka miliki hanyalah keruwetan, kepura-puraan dan sesuatu yang bertele-tele. Seperti diungkapkan dalam bait syair,

“Andai bukan karena persaingan di dunia, niscaya tidak dikarang buku-buku perdebatan, tidak Al-Mughni tidak pula Al-‘Umud. Mereka mengaku menguraikan keruwetan, padahal apa yang mereka karang itu menambah keruwetan.”

Dan sebaik-baik apa yang dimiliki oleh para ahli filsafat dan lainnya maka sesungguhnya di dalam Alquran ada yang lebih fasih dan lebih baik penjelasannya. Apa yang mereka miliki hanyalah keruwetan, kepura-puraan dan sesuatu yang bertele-tele. Seperti diungkapkan dalam bait syair,

“Andai bukan karena persaingan di dunia, niscaya tidak dikarang buku-buku perdebatan, tidak Al-Mughni tidak pula Al-‘Umud. Mereka mengaku menguraikan keruwetan, padahal apa yang mereka karang itu menambah keruwetan.”

BACA JUGA: Balasan bagi Orang yang Merendahkan Alquran

Mengaku menolak berbagai macam syubhat dan keraguan dengan apa yang mereka karang itu, padahal orang yang mulia dan cerdik cendekia mengetahui bahwa dengan karangan-karangan mereka itu berbagai syubhat dan keraguan semakin bertambah.

Dan mustahil jika tidak didapatkan kesembuhan dan petunjuk, ilmu dan keyakinan dari Kitabullah dan sabda Rasul-Nya, sementara hal yang sama didapatkan dari perkataan orang-orang yang bingung, bimbang dan ragu.

Bahkan dikabarkan oleh orang yang telah sampai pada puncak petualangan pikiran, di mana ia berkata,
“Akhir dari kemajuan akal adalah Hqal (belenggu). Dan kebanyakan usaha para makhluk adalah kesesatan. Ruh-ruh kita ketakutan dari jasad-jasad kita. Dan hasil dari (upaya) duniawi kita adalah kehinaan dan bencana. Kita tidak memanfaatkan dari penelitian kita sepanjang umur kita, selain kita mengumpulkan di dalamnya kata si Fulan dan kata mereka.”

Allah SWT berfirman, “Tuhan Yang Maha Pemurah, yang bersemayam di atas ‘Arasy,” (QS Thalia: 5). []

Referensi: E-book Manajenen Qalbu/Ibnu Qayyim Al-Jauziyyah/Darul Falah/2005



Source link

SebelumnyaHadza min Fadli Rabbi, Catatan Sukses Muswil dan Musda PKS SesudahnyaSesungguhnya Kamu Kaya – Islampos

Berita Lainnya

0 Komentar