Alien dan Kehidupan di Luar Bumi, Bagaimana Islam Memandangnya?
SEKILAS INFO
  • 3 detik yang lalu / Untuk menambahkan running text silahkan ke Dashboard > Sekilas Info
WAKTU :

Alien dan Kehidupan di Luar Bumi, Bagaimana Islam Memandangnya?

Terbit 29 November 2020 | Oleh : Admin | Kategori : alien / bumi / Hadits / Islam / Luar Angkasa / Tanya Jawab


TANYA: Bagaimana pandangan Islam tentang kehidupan di luar bumi? Apakah Islam mengakui adanya alien?

Jawab:

Sebelum berbicara tentang pandangan Islam terhadap bentuk kehidupan di luar bumi, perlu diketahui terlebih dulu apa yang dimaksud dengan bentuk kehidupan tersebut.

Profesor Shahul Hameed di laman About Islam, menjelasakan bahwa alien yang disebut sebagai makhluk asing di luar bumi, bukanlah makhluk seperti bidadari atau malaikat yang keberadaannya diyakini sebagai bagian dari keimanan seorang muslim.

BACA JUGA: Telat Latihan, Pesepakbola Ini Ngaku Diculik Alien

Jika memang ada, makhluk luar angkasa (secara harfiah, “di luar bumi”) memiliki keberadaan material di dunia ruang dan waktu di beberapa planet selain bumi.

Makhluk semacam itu mungkin makhluk bersel satu sederhana yang mirip dengan bakteri, tetapi kebanyakan orang umumnya menggunakan istilah luar angkasa untuk mengartikan kehidupan cerdas di planet lain.

Pemahaman Ilmiah

Dari sudut pandang ilmiah, ada beberapa poin penting yang tidak boleh dilupakan ketika membahas bentuk kehidupan.

Kehidupan membutuhkan reaksi kimia yang kompleks dan halus agar dapat muncul dan juga ada. Dan reaksi semacam itu membutuhkan media cair untuk memfasilitasi mereka. Tetapi perlu diketahui bahwa cairan tidak dapat hidup terisolasi di luar angkasa atau di benda tanpa tekanan gas yang menekan permukaan padat.

Sekarang dari semua objek yang diketahui di tata surya kita, hanya bumi yang diketahui pasti memiliki kondisi yang dibutuhkan agar cairan ada dalam kondisi yang berlaku.

Ada kemungkinan juga bahwa bulan Jupiter, Europa dan Ganymede, serta bulan Saturnus, Titan, mungkin memiliki cairan di atas atau di bawah permukaan. Jadi ada kemungkinan yang jauh bahwa mereka mungkin memiliki beberapa bentuk kehidupan yang ada di sana.

Dan kita tahu bahwa dari semua cairan, airlah yang sebenarnya memiliki beberapa sifat khusus yang sangat penting untuk pembentukan kehidupan.

Pandangan Alquran

Dalam konteks ini, sangat penting untuk diingat bagaimana Alquran mengajarkan kita tentang hubungan antara air dan kehidupan:

“Tidakkah orang-orang kafir melihat bahwa langit dan bumi disatukan (sebagai satu kesatuan ciptaan), sebelum Kami membelah mereka? Kami membuat setiap makhluk hidup dari air. Maka apakah mereka tidak akan percaya?” (QS Al Anbiya: 30)

Hari ini, para ilmuwan memberi tahu kita bahwa kehidupan dimulai di laut ketika molekul sederhana terikat bersama dan mereplikasi diri.

Allah SWT berfirman bahwa Dia menciptakan semua kehidupan dari air dan mengangkat kanopi pelindung di atas Bumi. Allah tahu yang terbaik, dan yang bisa kita lakukan hanyalah belajar, meneliti, dan merenung.

Ada ayat-ayat dalam Alquran yang tampaknya mendukung kepercayaan akan keberadaan makhluk seperti itu, meskipun kita tidak dapat menemukan ayat tertentu yang secara eksplisit menyatakan keberadaan mereka.

Sebagai contoh, frase “Rabbul` aalameen” (yang berarti “Tuhan semesta alam”) sebagai deskripsi utama yang  memungkinkan keberadaan makhluk di banyak dunia.

Alquran juga memuat beberapa ayat tentang berbagai jenis makhluk ciptaan Allah.

“Di antara (ayat-ayat) tanda-tanda-Nya ialah menciptakan langit dan bumi dan makhluk-makhluk yang melata Yang Dia sebarkan pada keduanya. Dan Dia Maha Kuasa mengumpulkan semuanya apabila dikehendaki-Nya.” (QS Asy-Syura: 29)

Berdasarkan ayat di atas, sebagian ulama Alquran mengijinkan kepercayaan akan adanya kehidupan di planet lain atau dimanapun selain di bumi menurut penilaian seseorang.

Perhatikan ungkapan dalam ayat di atas “makhluk-makhluk yang melata Yang Dia sebarkan pada keduanya”. Di sini ada referensi untuk makhluk di planet selain bumi.

Alien dan Kehidupan Luar Angkasa

Kata yang digunakan untuk “makhluk hidup” adalah dabbah dan menurut penerjemah Alquran terkenal Muhammad Asad, kata dabbah berarti setiap makhluk jasmani yang mampu bergerak secara spontan; Dibandingkan di sini dengan makhluk spiritual non-jasmani yang ditunjuk sebagai malaikat (Asad, Muhammad. The Message of the Quran. England: Book Foundation, 2003, 449).

Terhadap ayat yang sama, Abdullah Yusuf Ali berkomentar, “Masuk akal untuk menganggap bahwa Kehidupan dalam beberapa bentuk atau lainnya tersebar melalui jutaan benda langit yang tersebar di angkasa.” (Ali, Abdullah Yusuf, The Quran: Teks, Terjemahan dan Commentary , Ad-Dar Al-`Arabiah, Beirut, 1938, 1314).

Jadi suatu hari, jika para ilmuwan maju dengan bukti kuat tentang keberadaan makhluk luar angkasa, itu seharusnya tidak menjadi kejutan bagi umat Islam.

Obsesi Budaya

Alien dan UFO telah memberikan ruang lingkup yang luas untuk jenis fiksi yang menarik imajinasi orang sambil sangat menarik minat mereka yang meningkat pada keajaiban sains dan teknologi.

Khususnya di Amerika Serikat, terdapat lahan subur untuk semua jenis mitos “modern” untuk dikembangkan dan disebarkan.

Pikirkan jumlah paranormal, peramal, medium spiritualis, dan ahli yang memproklamirkan diri lainnya yang berkembang di sana atas “ketidaktahuan terpelajar” dari publik yang mudah tertipu.

BACA JUGA: AS Bantah Observatorium Matahari Ditutup karena Alien

Orang-orang di Timur, yang hampir melupakan semua takhayul ini, dituntun untuk percaya oleh media bahwa ini adalah bagian dari gaya hidup postmodern yang sekarang telah direnovasi dan diikuti oleh Barat yang glamor.

Orang-orang di Timur cenderung menelan hampir semua hal yang dimuntahkan oleh media visual Amerika, Mereka menjadi mangsa empuk bagi kepercayaan semacam itu.

Alien dan Kehidupan Luar Angkasa

Dari sudut pandang Islam, semuanya diserahkan kepada sains, karena Alquran dengan jelas dan tegas mendukung semua jenis penyelidikan ilmiah yang benar.

Dengan semangat itu pula, Islam mendorong umat manusia untuk menjelajahi alam semesta, karena ini membantu menuntun pada keyakinan yang lebih dalam kepada Pencipta Yang Mahakuasa.

Secara ilmiah, sejauh ini tidak ada bukti konklusif yang ditemukan tentang keberadaan kehidupan di planet lain atau di galaksi lain. Namun, alam semesta adalah entitas yang sangat besar sehingga kita tidak dapat mengabaikan kemungkinan adanya kehidupan, seperti di bumi, di suatu planet terpencil di salah satu dari jutaan galaksi.

Ini adalah pendirian ilmiah yang kuat terhadap segala sesuatu yang belum diketahui secara meyakinkan. Kita tidak tahu semua rahasia alam semesta, kita juga belum dapatmengungkap kebenarannya.

Dan akhirnya, masalah keberadaan makhluk luar angkasa ini tidak terkait dengan keyakinan fundamental atau keimanan kita. Jadi kepercayaan atau ketidakpercayaan yang berkaitan dengan Alien dan kehidupan di luar bumi, tidak perlu menjadi beban pikiran kita. []

ABOUT ISLAM

 



Source link

SebelumnyaMungkin Ayah Bukan Orang Baik-baik? SesudahnyaInilah Hal yang Boleh Disembunyikan Istri dari Suami – Islampos

Berita Lainnya

0 Komentar